Home DOKUMEN GEREJA ENSIKLIK Seri Dokumen Gerejawi No. 67: Ecclesia de Eucharistia (Ekaristi dan Hubungannya dengan...

Seri Dokumen Gerejawi No. 67: Ecclesia de Eucharistia (Ekaristi dan Hubungannya dengan Gereja)

5562
ecclesia de eucharistia seri dokumen gereja
Judul ECCLESIA DE EUCHARISTIA
— Ekaristi dan Hubungannya dengan Gereja
DeskripsiEnsiklik Paus Yohanes Paulus II tentang Ekaristi dan Hubungannya dengan Gereja.
Tanggal Terbit 17 April 2003.
PenerjemahMgr. Anicetus B. Sinaga, OFM.Cap
HargaRp 15.000,-
Tebal Buku51 halaman
Ukuran Buku15 x 22 cm

DAFTAR ISI

Bab I    Misteri Iman …
Bab II   Ekaristi Membangun Gereja …
Bab III Sifat Apostolik Ekaristi dan Gereja …
Bab IV Ekaristi dan Persekutuan Gerejani …
Bab V  Perayaan Ekaristi …
Bab VI Sekolah Maria, “Wanita Ekaristi” …
Kesimpulan …

Surat  Ensiklik
Yohanes Paulus II

ECCLESIA DE EUCHARISTIA

Kepada para Uskup, Imam dan Diakon, Penyandang Hidup Bakti, Pria dan Perempuan, dan Segenap Para Beriman

1.   Gereja hidup dari Ekaristi. Kebenaran ini mengungkapkan bukan ha­nya pengalaman iman sehari-hari tetapi juga menegaskan hakikat mis­te­ri Gereja. Dengan pelbagai cara Gereja mengalami se­lalu dalam suka­cita pemenuhan janji Tuhan: “Lihatlah, Aku akan beserta kamu sampai a­khir za­man” (Mt 28: 20). Justru dalam Ekaristi Kudus, lewat pengu­bah­an roti dan anggur men­jadi tubuh dan darah Tuhan, Gereja bersukacita atas kehadiran-Nya yang ma­ha­pe­kat. Sejak Pentekosta, tat­kala Gereja, sebagai Umat Perjanjian Baru, me­mulai peziarahannya menuju tanah air surgawi, Sa­kramen Ilahi ini telah me­nandai penyeberangannya, sambil meneguhkan mereka dengan kepasrahan peng­ha­rapan yang tangguh.

Tepatlah penegasan Konsili Vatikan II bahwa kurban Ekaristi “ada­lah sum­­­ber dan puncak seti­ap hidup kristiani”.[1] “Sebab dalam Ekaristi Ku­dus ini terkandunglah seluruh kekayaan rohani Ge­reja, yakni Kristus sendiri, Roti Pas­kah kita yang hidup. Lewat tubuh-Nya sendiri, yang ki­ni di­jadikan hidup dan pemberi hidup oleh Roh Kudus, Ia menawarkan hidup-Nya kepada manu­sia”.[2] De­mikianlah Gereja selalu mengarahkan pandangannya kepada Tuhan­nya, yang hadir dalam Sa­kramen Altar. Di sa­nalah Gereja menemukan kepenuhan pernyataan kasih-Nya yang tak ter­batas.

2. Pada Perayaan Yubileum Agung 2000, saya telah berkesempatan me­ra­­yakan Ekaristi pada Ruang Perjamuan di Yerusalem, tatkala seturut tradisi, E­karisti pertama kali dirayakan oleh Yesus sen­diri. Di sanalah, pada Ruang Per­jamuan, Sakramen Mahakudus ini didasarkan. Di sa­nalah Tuhan mengambil roti, memecahkannya dan memberi-kannya ke­pada para murid-Nya, se­ra­ya berkata: “Terimalah, dan makanlah: Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagimu” (lih. Mk 26: 26; Lk 22:19; 1 Kor 11:24). Lalu Ia mengambil piala ber­­isi anggur, seraya berkata: “Terima­lah, dan minumlah: Inilah piala darah-Ku, darah Perjanjian baru dan ke­kal, yang dicurahkan bagimu dan bagi se­mua orang demi pengampunan do­sa” (lih. Mt 14:24; Lk 22:20; 1 Kor 11: 25).

Saya bersyukur kepada Tuhan Yesus justru karena memperkenankan sa­ya meng­ulangi di tempat itu kata-kata suruhan-Nya: “Lakukanlah ini sebagai per­­­i­ngatan akan Daku” (Lk 22:19). Inilah sabda yang diucap­kan-Nya 2000 tahun yang lalu.

Apakah para Rasul yang telah ambil bagian dalam Perjamuan Terakhir me­mahami makna kata-kata Kristus ini? Mungkin tidak. Kata-kata i­ni hanya a­kan jelas pada akhir Tri Hari Suci, dari hari Kamis sore sampai Minggu pagi. Itulah hari-hari yang mencakup misteri paskah, yang juga mencakup misteri Ekaristi.

3.   Gereja lahir dari misteri paskah. Alasan inilah justru yang menyebab­kan Ekaristi menjadi sa­kra­men misteri paskah, menempatkannya pada jantung hi­dup Gereja. Hal ini telah menjadi gam­blang pada sosok awal dari Gereja, seperti tertulis dalam Ki­sah Rasul: “Mereka bertekun dalam pengajaran rasul-rasul dan dalam persekutuan. Dan mereka selalu berkumpul untuk memecahkan roti dan berdoa” (Kis 2:42). “Memecahkan roti” berarti me­raya­kan E­ka­risti. Dua ribu tahun kemu­di­an, kita kembali menghidupi citra Gereja purba. Pada setiap pera­yaan Ekaristi, kita dibawa kembali kepada Tri Hari Paskah: kepada peristiwa malam hari Kamis Putih, kepada Perjamuan Terakhir dan kepada apa yang menyusulnya. Dasar Eka­risti menda­hului secara sakramental peristiwa yang bakal terjadi, dimulai dengan sakrat Getsemani. Sekali lagi kita mempersaksikan Yesus seperti berada pada Ruang Per­jamuan, lantas turun ke lem­bah Ke­dron, dan kemudian berjalan menuju Ta­man Zaitun. Bahkan sampai hari ini masih ter­dapat bebe­rapa pohon zaitun da­ri masa itu. Mereka pasti telah menyaksikan kejadian malam itu di bawah lin­dungannya, tatkala Kristus berkeluh-kesah dalam sakrat , “pe­luh-Nya me­netes ke tanah seperti da­rah” (lih. Lk 22:44). Darah-Nya yang baru saja di­serahkan bagi Gereja sebagai mi­numan penye­lamatan da­lam Ekaristi, mulai dicurahkan; pencurahan-nya menjadi genap pada gu­nung Golgota, dan men­jadi jalan penyelamatan: “Kristus… sebagai  Imam Agung peristiwa yang akan da­tang…, sekali buat selamanya me­ma­suki Tempat Kudus, bukan dengan darah kambing atau dom­ba, me­lainkan dengan darah-Nya sendiri, dan mem­beri jaminan atas pene­bus­an kekal” (Ibr 9: 11-12).

4.   Saat penebusan. Kendati berkesah amat-sangat, Yesus tidak lari da­ri “sa­at”-Nya. “Apakah Aku akan berkata ‘Bapa lepaskanlah Aku dari pi­ala ini’. Bukan, untuk inilah aku menginjak saat ini” (Yoh 12:27). Ia ingin agar para mu­rid-Nya menyertai-Nya berjaga. Namun Ia harus meng­a­lami kesendirian dan penolakan. “Tak dapatkah kalian berjaga bersama Aku satu jam saja? Ber­jagalah dan berdoalah agar kamu tidak masuk dalam percobaan” (Mt 26: 40–41).  Hanyalah Yohanes yang ber­diri di bawah salib, di samping Maria dan para wanita setia. Sakrat Getsemani adalah pengan­tar kepada sakrat Sa­lib pada hari Jumat A­gung. Saat kudus, saat penebusan dunia. Setiap kali Ekaristi dirayakan pada makam Yesus di Yerusalem itulah saat nyata kembali kepada “sa­at”-Nya, saat penyaliban-Nya dan permuliaan-Nya. Setiap imam yang merayakan Misa Kudus, bersama dengan jemaat kristiani yang ambil bagian di dalamnya, dibimbing kembali lewat roh ke tempat dan saat pe­ne­­busan itu.

Dia disalibkan, menderita maut dan dimakamkan; Ia turun ke tempat pe­nantian; dan bangkit kembali pada hari ketiga”. Kata-kata penyaksian iman dikumandangkan kembali dalam kata-kata kontemplasi dan pewartaan: “Li­hatlah kayu salib, tempat bergantung Juru-selamat du­nia. Marilah kita me­nyembahnya.” Inilah undangan yang disampai-kan oleh Gereja kepada semua orang di senja Jumat Agung. Gereja kembali mengumandangkan madahnya pada Masa Paskah: “Tuhan telah bang­kit, alleluya; Yang telah disalibkan ba­gi kita, alleluya.”

5. “Mysterium fidei! – Misteri Iman!” Tatkala imam mengucapkan a­tau mengumandangkan kata-kata ini, semua hadirin menyambutnya: “Wafat Kris­tus kita maklumkan; kebangkitan-Nya kita muliakan; keda­tangan-Nya kita rindukan.”

Dengan kata-kata serupa ini, sembari menunjuk kepada Kristus da­lam mis­­teri sengsara-Nya, Gereja juga mengungkapkan misterinya sen­diri: hu­bungan Gereja dengan Ekaristi. Pencurahan Roh Kudus telah me­lahirkan Gereja, dan mengutusnya ke seluruh dunia. Tetapi saat yang menentu­kan bagi pencitraannya pastilah pendasaran Ekaristi di Ruang  Perjamuan. Dasar­ dan sum­ber mata-airnya adalah seluruh Tri Ha­ri Suci Paskah. Dan se­muanya ini seolah diramu, dipan­carkan dan “di­padatkan buat selamanya da­lam karunia Ekaristi. Dalam karunia ini, Yesus Kristus dipercayakan kepada Gereja-Nya, sebagai penghadiran a­badi Misteri Paskah. Dengan itu, Ia mem­bentuk misteri “kesatuan wak­tu” antara Tri Hari Suci dan perlangsungan se­gala abad.

Paham seperti ini menghantar kita kepada pesona dan rasa syukur yang mendalam. Pada pe­ristiwa Paskah dan Ekaristi, yang menghadirkan seluruh abad, sungguh terdapatlah “kemam­puan” yang dahsyat un­tuk mencakup sege­nap sejarah sebagai wadah penyambut rahmat pene­bus­an. Ini­lah pesona, yang seyogianya memenuhi Gereja dalam satu pa­guyuban perayaan Ekaristi. Se­cara istimewa inilah hendaknya yang memenuhi hati setiap pelayan Eka­risti. Sebab justru Dialah, yang dalam kewibawaan-Nya mengenakan kepada­nya sakramen tahbisan imam, yang memungkin­kan terjadinya konsekrasi. Jus­tru Dialah, yang dengan kuasa beramanat kepadanya di Ruang Per­jamu­an: “Inilah tubuh-Ku yang diserahkan bagimu. Inilah piala darah-Ku yang dicurahkan bagimu…” I­mam mengulangi kata-kata ini, atau lebih tepat, menaruh kata-kata ini da­lam Dia, yang mengu­capkannya pada Ruang Perjamuan, dan yang menghendaki agar kata-kata ini diulangi sepanjang masa oleh semua o­rang, yang ambil bagian pelayanan dalam i­mamat-Nya.

6.   Saya ingin menyalakan kembali “pesona” Ekaristi ini dalam Surat En­siklik ini, sambil me­lanjutkan warisan Yubileum, yang telah saya per­cayakan kepada Gereja dalam Surat Apostolik Novo Millennio Ineunte dan pemahkotaan Maria Rosarium Virginis Mariae. Merenungkan wajah Kris­tus, dan merenungkannya bersama Maria, adalah “program” yang saya taruh pada pangkuan Ge­reja, pada fajar milenium ketiga, agar ber­sama dia kita beranjak ke kedalaman sejarah bersama dengan semangat evangelisasi baru. Merenung­kan Kristus berarti mampu mengenali-Nya di mana pun Ia nampak, dalam pelbagai wujud, tetapi terutama dalam sakramen hidup dari tubuh dan da­rah­-Nya. Gereja hidup dari Kristus E­karisti, disuapi oleh-Nya dan beroleh kecemerlangan dari pa­da-Nya. Ekaristi adalah sekaligus misteri iman dan “misteri terang”.[3] Setiap kali Gereja mera­yakan E­karisti, maka dalam salah satu cara umat dapat me­rasakan kembali pengalaman kedua murid yang berjalan ke Emaus: “Ma­ta mereka terbuka dan mengenali Dia” (Lk 24:31).

7. Sejak awal pelayanan saya sebagai Pengganti Petrus, selalulah saya me­nandai hari Kamis Pu­tih sebagai hari Ekaristi dan imamat. Saya me­nulis su­rat kepada semua imam di seluruh dunia. Tahun ini, dua puluh li­ma tahun Pontifikat saya, saya ingin melibatkan seluruh Gereja secara lebih penuh da­lam permenungan Ekaristi, juga sebagai ungkapan syu­kur kepada Tuhan, yang mengaru­niakan Ekaristi dan imamat: “Karunia dan Misteri”.[4] Dengan mengumumkan Tahun Rosario, saya ingin me­ngatakan bahwa saya ingin me­nempatkan tahun keduapuluh lima pon­tifikat saya di ba­wah tanda kontem­pla­si Kristus lewat sekolah Maria.  I­tulah sebabnya, saya tidak dapat mele­watkan hari Kamis Putih 2003 tan­pa bermenung di depan “wajah Ekaristi” dari Kristus, dan menunjuk de­ngan semangat baru kepada Gereja, yang ber­pusatkan Ekaristi. Daripadanyalah Gereja hidup. Dari “roti hidup” inilah Ge­reja beroleh ma­kan­annya. Bagaimana mungkin saya tidak merasa terdorong mengajak orang lain mengalaminya secara baru?

8. Sembari merenungkan Ekaristi, dan menayangkan kembali hidup saya sebagai imam, Uskup dan Pengganti Petrus, maka muncullah pelba­gai peris­tiwa dan tempat di mana saya merayakannya. Per­tama saya teringat akan ge­reja paroki Niegowi, tempat saya pertama sebagai pastor, lantas gereja pusat Santo Florian di Krakow, Katedral Wawel, Basilika Santo Petrus, dan banyak basilika lain dan gereja-gereja di Roma serta seluruh dunia. Saya telah mera­ya­kan Misa Kudus di jalan-jalan gu­nung, di pantai danau dan laut. Saya telah merayakannya di altar sta­dion dan lapangan-la­pangan kota … Pelbagai pano­rama perayaan Ekaristi ini telah memeteraikan pengalaman yang sangat menge­sankan bahwa E­karisti bersifat universal, sungguh berciri kosmik. Benar-benar kosmik. Se­bab, walaupun Ekaristi dirayakan di gereja desa yang se­derhana, Ekaristi senantiasa diraya­kan pada altar dunia. Ekaristi memper­sa­tukan surga dan dunia. Ia merangkul dan meresapi sege­nap cip­­­taan. Putra Al­lah telah menjadi manusia untuk memulihkan segala ciptaan, pada satu tin­dak pu­jian tertinggi kepada Dia, yang telah menjadikannya dari keti­a­daan. Di­a, Sang Imam Agung Abadi, yang memasuki tempat kudus yang kekal de­ngan darah salib-Nya, telah mengembalikannya kepa­da Sang Pencipta dan Bapa segala makhluk yang telah ditebus-Nya. Dia melakukannya lewat pe­layanan imamat Gereja, demi kemuliaan Tri­tunggal Yang Maha Kudus. Sungguh ini­lah misteri iman, yang telah ter­wujud dalam Ekaristi: Dunia yang muncul dari tangan Allah Sang Kha­lik, yang kini kembali kepada-Nya sesudah ditebus oleh Kristus.

9.    Ekaristi, sebagai kehadirian Kristus yang menyelamatkan dalam per­se­kutuan umat beriman dan menjadi santapan rohaninya, adalah milik Gereja yang paling berharga, dalam peziarahannya sepanjang sejarah. Ini juga meru­pakan ungkapan komitmennya yang hidup terhadap misteri Eka­risti, komit­men yang mendapat ungkapan paling berwibawa dalam karya Konsili dan pa­ra Paus. Tak dapat tidak kita harus kagum akan uraian ajaran ketetapan-ke­tetapan mengenai Ekaristi Maha Kudus dan tentang Kurban Kudus Misa se­perti diterbitkan oleh Konsili Trente. Berabad-abad lamanya dekrit-dekrit ini telah me­mandu teologi dan katekese, dan sampai sekarang menjadi pusat re­fe­rensi dogma, demi pembaharuan ber­lanjut dan pertumbuhan Bangsa Allah dalam iman kasih terhadap Ekaristi. Pada masa menjelang abad kita, tiga su­rat Ensiklik pantas disebut: Ensiklik Mariae Caritatis dari Paus Leo XIII (28 Mei 1902);[5] Ensiklik Mediator Dei dari Paus Pius XII (20 November 1947);[6] dan Ensiklik Misterium Fidei dari Paus Paulus VI (3 September 1965).[7]

Konsili Vatikan II, kendati tidak menerbitkan dokumen khusus mengenai misteri Ekaristi, telah mem­bahas pelbagai segi dalam dokumen-dokumennya, terutama Konstitusi Dogmatik mengenai Gereja Lumen Gentium dan khususnya Konstitusi Liturgi Suci Sacrosanctum Concilium.

Saya sendiri, sejak tahun pertama pelayanan apostolik Takhta Petrus, te­lah menulis Surat Apostolik Dominicae Cenae (24 Februari 1980).[8] Di sana saya membahas beberapa aspek misteri Ekaristi dan man­faatnya untuk hidup para pelayannya. Kini, saya kembali menghidupkan benang merahnya, bah­kan lebih membawa kesan dan syukur dalam hati, sambil mendendangkan ka­ta-kata mazmur: “Bagaimana aku dapat bersyukur kepada Tuhan atas sega­la kebaikan-Nya. Saya akan mengangkat cawan keselamatan dan menyerukan nama Tuhan” (Mzm 116:12–13).

10. Komitmen magisterium Gereja untuk mewartakan misteri Ekaristi telah mendorong pertum­buhan batin komunitas kristiani. Pastilah pembaharuan liturgi yang didorong oleh Konsili telah memberikan sumbangan besar bagi semakin besarnya kesadaran, partisipasi yang lebih aktif dan berdaya-guna da­lam Kurban Altar yang Suci ini bagi para umat beriman. Di banyak tempat, sem­bah sujud Sakramen Mahakudus telah juga menjadi praktik harian yang penting, dan telah menjadi sumber kesucian yang tak kunjung kering. Partisipasi saleh umat beriman dalam prosesi Ekaristi pada Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus adalah juga rahmat Tuhan yang setiap tahun membawa suka­cita bagi mereka yang ambil bagian di dalamnya. Tanda-tanda positif lain ter­hadap iman Ekaristi dan cinta kasih pantas juga disebut.

Sayangnya, di seluruh sisi ini, terdapat juga keredupan. Di beberapa tempat, praktik sembah sujud Ekaristi hampir terlupakan sama sekali. Di banyak ba­gian dari Gereja, telah terjadi juga penyalahgunaan, sampai membingungkan iman yang sehat dan ajaran Katolik mengenai sakramen ajaib ini. Terkadang ter­jadilah pemiskinan yang hebat pada pihak pemahaman misteri Ekaristi. Dilucuti dari makna kurbannya, Ekaristi dirayakan hanya sebagai perjamuan persaudaraan. Apalagi, perlunya pelayanan imamat, yang didasarkan pada ke­sinambungan apostolik, kadang-kadang menjadi redup, dan hakikat sakra­men­tal dari Ekaristi dipersempit hanya dayagunanya sebagai salah satu pe­war­taan. Ini, di sana-sini, telah mengarah kepada prakarsa ekumenis, kendati maksudnya baik, tetapi telah membiarkan masuknya praktik-praktik yang ber­tentangan dengan disiplin iman seperti diajarkan oleh Gereja. Tak dapat tidak, semuanya ini harus disesali. Ekaristi adalah karunia yang terlalu berharga untuk diserahkan kepada ketidaktentuan dan pelecehan.

Saya berharap agar Surat Ensiklik ini dapat memberikan sumbangsihnya bagi penghapusan awan kelam pada ajaran dan praktik yang harus ditolak, sehingga Ekarisi terus bersinar dalam seluruh  misterinya yang cemerlang.

Bab Satu
MISTERI IMAN

11.   “Tuhan Yesus, pada malam Ia diserahkan” (1 Kor 11:23) telah mene­tap­kan Kurban Ekaristi tubuh dan darah-Nya. Kata-kata Rasul Paulus membawa kita kembali ke peristiwa dramatik tatkala Ekaristi dila­hirkan. Ekaristi secara tak terhapuskan ditandai oleh peristiwa seng-sara dan wafat Tuhan. Daripa­danya, Ekaristi bukan saja jadi “peringatan” tetapi justru penghadiran sakra­men­tal­nya. Justru kurban Saliblah yang diabadikan sepanjang masa.[9] Inilah kebe­naran yang terungkapkan dengan baik dalam kata-kata jawaban komuni­tas beriman dalam ritus Latin kepada pewartaannya “Misteri Iman”: “Wafat Kris­tus kita maklumkan.”

Gereja telah menyambut Ekaristi dari Tuhannya, Kristus, bukan hanya se­bagai salah satu dari ba­nyak pemberian, betapa pun berharganya, melainkan se­bagai pemberian unggulan, sebab merupakan penye-rahan diri, pri­badi-Nya sendiri dari kemanusiaan-Nya yang suci, di samping sebagai hadiah karya pe­nyela­mat­an-Nya. Pemberian ini tidak tergolong masa lalu, justru karena “segenap adanya Kristus – apa yang diper­buat dan diderita-Nya demi penye­lamatan semua orang – ambil bagian dalam keabadian ilahi, dan karena itu mengatasi segala waktu”.[10]

Waktu Gereja merayakan Ekaristi, peringatan akan wafat dan kebangkitan Tuhannya, peristiwa sentral penyelamatan ini menjadi sungguh-sung­guh hadir dan “terwujudlah karya penyelamatan kita.”[11] Kurban ini adalah se­kian menentukan bagi penyelamatan bangsa manusia, sehingga Yesus Kris­tus mempersembahkannya, dan Ia baru kembali kepada Bapa, setelah kita dibe­rinya kemungkinan ambil bagian di dalamnya, seolah-olah kita telah hadir di sana. Demikianlah setiap orang dari umat dapat ambil bagian di dalamnya, dan beroleh buahnya yang tak kunjung kering. Inilah iman yang dihayati oleh seluruh generasi Kristen sepanjang abad. Kuasa mengajar Gereja terus-mene­rus menegaskan iman ini de­ngan keceriaan rasa syukur atas Karunia Maha Berharga.[12] Saya ingin sekali lagi menegaskan kebenaran i­ni, dan mengga­bungkan diri dengan Anda, saudara-saudariku, dalam sembah sujud depan Mis­teri ini: Misteri agung, Misteri belaskasih. Mana gerangan yang belum dilakukan oleh Kristus bagi kita? Sung­guh dalam Ekaristi, Ia menunjukkan kasih-Nya bagi kita, yang “bertahan sampai akhir” (lih. Yoh 13:1), kasih yang tak mengenal batas.

12.   Segi ini dari kasih universal Kurban Ekaristi didasarkan atas sabda Ju­ruselamat sendiri. Dalam mendasarkan Ekaristi, Ia tidak hanya berkata: “Ini­lah tubuh-Ku, “inilah darah-Ku”, melainkan melangkah lebih jauh seraya ber­kata “yang diserahkan bagimu”, “yang dicurahkan bagimu” (Lk 22:19–20). Yesus tidak hanya menegaskan pemberian-Nya bagi mereka untuk dimakan dan diminum adalah tubuh dan darah-Nya.

Dia juga mengungkapkan makna pengurbanannya dan menghadirkan kurban Salib secara sakramental sepan­jang masa bersama dengan perjamuan persekutuan kudus dengan tubuh dan darah Tuhan”.[13]

Tak henti-hentinya Gereja menerima hidupnya dari kurban penyelamatan ini. Ia menghampirinya bukan hanya lewat peringatan penuh iman, melainkan juga lewat kontak nyata, justru karena kurban ini senantiasa dihadirkan baru, dilestarikan secara sakramental, dalam setiap komunitas yang mempersembah­kannya lewat tangan pelayan tertahbis. Demikianlah Ekaristi mengenakan bagi setiap orang pendamaian setiap hari, yang diperoleh sekali untuk sela­ma­­nya bagi bangsa manusia setiap masa. “Kurban Kristus dan kurban Eka­risti adalah kurban yang satu jua.”[14] Santo Yohanes Krisostomus mengungkapkannya, sebagai berikut: “Kita selalu mempersembahkan Anak-domba yang sama, bukan satu hari ini dan lain­nya besok, melainkan yang sama jua. Inilah sebabnya kur­ban itu selamanya hanya satu… Sekarang pun juga kita mempersembah­kan Kurban, yang dahulu telah dikurbankan dan tak kunjung berakhir.”[15]

Misa menghadirkan kurban Salib, tanpa menambahkan atau memper­banyaknya.[16] Yang berulang adalah perayaan peringatan, “penghadir­an peri­ngatannya” (memorialis demonstratio),[17] yang menjadikan kurban Kris­tus yang satu menjadi kurban penebusan definitif yang senantiasa hadir sepan­jang waktu. Demikianlah hakikat kurban misteri Ekaristi tak dapat di­me­nger­ti sebagai suatu yang lepas dan terpisah dari Salib, atau secara tak lang­sung menunjuk kepada kurban Kalvari.

13. Ditopang oleh hubungannya yang erat dengan kurban Golgota, Ekaristi menjadi kurban dalam arti sempit, bukan hanya secara umum, seolah-olah hanya merupakan pengurbanan diri Kristus bagi umat beriman sebagai santapan jiwa. Karunia kasih dan ketaatan-Nya sampai menyerahkan nyawa-Nya (lih Yoh 10:17–18) justru adalah pertama-tama penyerahan diri kepada Bapa. Pastilah penyerahan ini ter­jadi demi kita, dan sungguh demi bangsa ma­­nusia (lih Mt 26:28; Mk 14:24; Lk 22:20; Yoh 10:15). Namun, pertama-tama dan utama ini adalah penyerahan diri kepada Bapa: “kurban yang di­terima oleh Bapa, lantas sebaliknya, terhadap penyerahan diri seluruhnya ini oleh Putra-Nya, yang taat sampai mati, memberikan karunia kebapaan-Nya, artinya menganugerahkan hidup kekal yang baru pada kebangkitan”.[18]

Dengan menganugerahkan kurban ini kepada Gereja, Kristus juga telah menjadikan milik-Nya kur­ban rohani Gereja, yang diundang mempersem­bah­kan dirinya dalam kesatuan dengan kurban Kristus. Inilah ajaran Konsili Va­tikan II mengenai semua umat beriman: “Dengan mengambil bagian da­lam Kurban Ekaristi, yang menjadi sumber dan puncak seluruh hidup kris­ti­ani, umat beriman mempersem­bahkan Kurban ilahi kepada Allah, dan mempersembahkan diri mereka sendiri di dalamnya.”[19]

14. Paskah Kristus mencakup bukan hanya sengsara dan wafat-Nya, mela­in­kan juga kebangkitan-Nya. Ini dikumandangkan oleh aklamasi umat sesudah konsekrasi: “Kebangkitan-Mu kami muliakan.” Kurban Ekaristi menghadir­kan bukan saja misteri sengsara dan wafat Juruselamat, tetapi juga misteri ke­bangkitan-Nya, yang memahkotai pengurbanan-Nya. Adalah sebagai Seo­rang yang hidup dan bangkit, Kristus dapat menjadi Ekaristi, “roti kehidup­an” (Yoh 6:35, 48), “roti yang hidup” (Yoh 6:51). Santo Ambrosius mengi­ngat­kan para terbaptis baru mengenai pengenaan peristiwa kebangkitan kepada hidup mereka: “Hari ini Kristus menjadi milikmu, kendati Ia bangkit lagi se­tiap hari bagimu”.[20] Santo Sirillus dari Aleksandria memberi juga penegasan bah­wa ambil bagian dalam misteri suci “adalah pengakuan sejati dan peringatan bahwa Tuhan telah wafat dan hidup kembali bagi kita dan sebagai pengganti diri kita.”[21]

15.   Penghadiran sakramental kurban Kristus, yang dimahkotai oleh kebang­kit­an-Nya, dalam Misa menyangkut kehadiran yang sangat istimewa, yang – dalam kata-kata Paulus VI – “disebut ‘real’, bukan untuk menolak se­gala jenis kehadiran lain seolah-olah tidak nyata, melainkan sebab keha­dir­an pada Misa ini adalah yang paling penuh: kehadiran substansial, di mana Kristus, Allah-Manusia, seluruhnya hadir secara penuh”.[22] Sekali lagi, ini meneruskan ajaran abadi yang sah dari Konsili Trente: “konsekrasi roti dan anggur menyebabkan pengubahan seluruh substansi roti menjadi substansi tubuh Kristus Tuhan, dan seluruh substansi anggur menjadi substansi darah-Nya. Dan Gereja Katolik yang kudus secara tepat dan khas menyebut peru­bahan ini transubstansiasi.”[23] Sungguh Ekarisi adalah misteri iman, misteri yang mengatasi pemahaman kita dan hanya dapat diterima oleh iman, sebagaimana sering dikemukakan oleh Bapak-bapak Gereja mengenai sakra­men ilahi ini: “Dalam roti dan anggur – kata Santo Sirillus dari Yerusalem – ja­nganlah hanya melihat unsur alamiah, sebab Tuhan telah tegas mengatakan bahwa itu adalah tubuh dan darah-Nya: iman memastikan bagimu, kendati indera menunjuk kepada yang lain.”[24]

Adoro te devote, latens Deitas [takwa kusujud, Allah yang tersembunyi] terus kita dendangkan bersama Doktor Angelicuslus. Di depan misteri kasih ini, budi ma­nusia sungguh sadar akan keterbatasannya. Maka sadarlah kita meng­apa ber­abad-abad lamanya, kebenaran ini telah mendorong teologi berupaya me­mahaminya lebih mendalam.

Upaya ini pantas dipuji, sebab semuanya itu membantu memahami sejauh mana mereka sanggup menyumbangkan pemikiran kritis terhadap “iman yang hidup” dari Gereja, sebagai “karisma kebenaran yang pasti” atau “pema­haman mesra atas hal-hal rohani”[25] dari Magisterium, yang terutama dicapai oleh para Kudus. Di sana masih terdapat jarak, sebagaimana ditunjukkan oleh Paus Paulus VI: “Setiap penjelasan teologis yang berupaya memahami misteri ini, agar serasi dengan iman Katolik, haruslah teguh yakin bahwa da­lam realitas objektif, lepas dari budi kita, roti dan anggur telah tiada sesudah konsekrasi, sedemikian bahwa yang ada di hadapan kita adalah tubuh dan darah mulia Tuhan dalam rupa sakramental roti dan anggur.”[26]

16. Daya menyelamatkan dari kurban ini baru terwujud secara penuh tatkala kita menyambut tubuh dan darah Tuhan dalam komuni. Kurban Ekaristi da­lam dirinya terarahkan kepada kesatuan batin antara pengiman dengan Kris­tus dalam komuni; kita menyambut Dia sendiri yang mempersembahkan diri bagi kita, dan kita menyambut tubuh-Nya yang dikurbankan bagi kita di kayu salib, serta darah-Nya yang dicurahkan bagi pengampunan dosa banyak o­rang” (Mt 26:28). Kita diingatkan oleh sabda-Nya: “Bapa yang hidup telah mengutus Aku, Aku hidup dalam Bapa, barangsiapa makan tubuh-Ku akan hidup dalam Aku” (Yoh 6:57). Yesus sendiri memastikan bahwa kesatuan ini, yang dibandingkan-Nya dengan hidup Allah Tritunggal, sungguh-sungguh ter­­wujud. Ekaristi adalah sungguh-sungguh perjamuan, di mana Kristus mempersembahkan diri sebagai santapan kita. Tatkala pertama kali Yesus me­nye­but makanan ini, para pendengarnya terkejut dan sangsi, sehingga Gu­ru ter­paksa menegaskan kebenaran objektif dari sabda-Nya: “Sungguh-sung­guh Aku berkata kepadamu, bila kamu tidak makan tubuh Putra Manusia dan mi­num darah-Nya, kamu tidak memiliki hidup” (Yoh 6:53). Ini bukanlah per­lam­bangan makanan: “Tubuh-Ku adalah sungguh-sungguh makanan, dan da­rah-Ku sungguh-sungguh minuman” (Yoh 6:55).

17. Lewat persatuan kita dengan tubuh dan darah-Nya, Kristus juga mencu­rahkan Roh-Nya. Santo Efrem menulis: “Ia menyebut roti tubuh-Nya yang hi­dup dan Ia memenuhinya dengan diri-Nya sendiri dan Roh-Nya… Barangsi­apa memakannya dalam iman, ia memakan Api dan Roh… Terimalah dan makanlah, dan makanlah Roh Kudus juga. Sebab ini sungguh tubuh-Ku, dan barangsiapa memakannya akan beroleh hidup yang kekal.”[27] Gereja memo­hon Karunia ilahi ini, sumber segala karunia lain, dalam epiklese Ekaristi. Mi­­salnya dalam Liturgi Ilahi Santo Yohanes Krisostomus, kita temukan doa ini: “Kami seru, kami mohon dan kami pinta: utuslah Roh Kudus atas kami se­­mua dan atas persembahan ini… agar semua yang ambil bagian di dalamnya beroleh penyucian jiwa, pengampunan dosa, dan menerima Roh Kudus.”[28] Dan dalam Misale Romawi selebran berdoa: “Berilah agar kami yang me­nerima santapan tubuh dan darah-Nya dipenuhi dengan Roh-Nya, sehingga menjadi satu tubuh dan satu roh dalam Kristus.”[29] Demikianlah oleh pemberi­an tubuh dan darah-Nya, Kristus menambahkan kepada kita karunia Roh, yang sudah dicurahkan dalam baptisan, dan disampaikan sebagai “meterai” dalam Sakramen Penguatan.

18. Aklamasi umat, menyusul konsekrasi, dengan tepat mengakhiri perayaan Ekaristi dengan visi eskatologis (lih 1 Kor 11:26): “sampai Tuhan datang da­lam kemuliaan.” Ekaristi adalah upaya mengejar tujuan, pencicipan cita­-rasa kepenuhan sukacita yang dijanjikan oleh Kristus (lih Yoh 15:11). Dalam satu cara inilah antisipasi surga, “meterai kemuliaan yang akan datang.”[30] Dalam Ekaristi, segala makhluk berdendang penuh penantian akan “pengha­rapan su­kacita kedatangan Juruselamat Yesus Kristus.”[31] Para penyantap tu­buh Kris­tus dalam Ekaristi tidak perlu menunggu akhir dunia menerima hidup kekal: mereka telah memilikinya di dunia ini, sebagai buah sulung kepenuhan yang akan datang, yang memuaskan manusia tak kurang suatu a­pa.  Sebab dalam Ekaristi juga kita menerima jaminan kebangkitan tubuh pada akhir dunia: “Barangsiapa makan tubuh-Ku dan minum darah-Ku memiliki hidup kekal, dan Aku akan membangkitkannya pada hari akhir” (Yoh 6:54). Jamin­an kebangkitan kita kelak beroleh dasarnya pada kenyataan bahwa tubuh Putra Manusia, yang kita santap, adalah tubuh mulia Tuhan yang dibangkitkan. Kita seolah mencernakan “rahasia” kebangkitan. Itulah sebab­nya, Santo Ig­nasius Antiokia dengan tepat merumuskan Roti Ekaristi sebagai “penawar ketidak-matian, penangkal kematian.”[32]

19. Tegangan eskatologis, sebagaimana dirangsang oleh Ekaristi, meng­ung­kapkan dan mendorong persekutuan kita dengan Gereja surgawi. Tidaklah kebetulan bahwa Anafora Gereja Timur dan Doa Ekaristi Gereja Latin me­nye­ru Maria, sang Bunda Perawan Yesus Kristus Tuhan dan Allah, pa­ra ma­lae­kat, para rasul kudus dan martir mulia serta semua orang kudus. Inilah sa­lah satu segi dari Ekaristi, yang patut kita simak: dalam merayakan kurban A­nak­domba, kita dipersa-tukan dengan “liturgi” surgawi, dan menjadi bagian da­ri kawanan besar, yang berseru: “Pujian bagi Tuhan kita yang duduk di atas takhta dan bagi Anakdomba!” (Why 7:10). Sungguh Ekaristi adalah secercah penampakan surga di atas bumi. Ekaristi adalah seberkas sinar mulia dari Ye­rusalem surgawi yang menembus awan sejarah dan menerangi peziarahan kita.

20. Konsekuensi penting dari tegangan eskatologis sebagaimana terdapat da­lam Ekaristi adalah juga kenyataan panduannya terhadap peziarahan kita se­panjang sejarah, dan serentak menyemaikan benih pengharapan yang hidup da­lam komitmen harian kita untuk melakukan pekerjaan kita. Pastilah visi kris­tiani mengarah kepada penantian “langit dan bumi yang baru” (Why 21: 1). Hal ini justru menambah, dan bukan mengurangi, rasa tanggung jawab kita terhadap dunia dewasa ini.[33] Saya ingin sungguh-sungguh menegaskan pada awal milenium baru ini, agar umat kristiani lebih merasa wajib melak­sa­nakan tugasnya, dan tidak melupakannya sebagai warga dunia. Dalam terang Injil, mereka wajib menyumbang bagi pembangunan dunia yang lebih manusiawi, bagi dunia yang lebih sesuai dengan rencana Allah.

Banyak masalah telah meredupkan cakrawala dewasa ini. Kita wajib me­mikirkan kebutuhan yang mendesak bagi perdamaian, menda-sarkan hu­bung­an antar-bangsa atas premis-premis keadilan dan solida­ri­tas yang tangguh, serta membela hidup manusia sejak kandungan hingga akhir alaminya. Dan apa yang patut kita katakan mengenai inkonsistensi-inkonsistensi “glo­ba­­lisa­si” dunia, di mana orang lemah, yang paling tidak berdaya dan paling mis­kin, hampir tidak punya harapan. Justru dalam dunia seperti ini, pengha­rapan Kristen harus lebih bersinar! Inilah juga alasan, mengapa Tuhan ingin tinggal bersama kita dalam Ekaristi, sembari menjadikan kehadiran-Nya dalam san­tapan dan kurban menjadi janji kemanusiaan yang diperbaharui oleh ka­sih. Dengan penuh makna, dalam kisah Perjamuan Malam, Injil sinoptisi me­ngi­sahkan pelembagaan Ekaristi, sedangkan Injil Yohanes melaporkan, seba­gai pengungkapan maknanya yang dalam, kisah “pembasuhan kaki”. Di sana Ye­sus tampil sebagai Guru dan Hamba persekutuan (lih Yoh 13:1–20). Rasul Paulus, pada gilirannya, berkata bahwa “tidak layaklah” komu­ni­tas kris­tiani ambil bagian dalam Perjamuan Tuhan, bila mereka bertikai atau acuh tak a­cuh terhadap orang miskin (lih 1 Kor 11:17–22, 27-34).[34]

Pewartaan wafat Tuhan “sampai Ia datang kembali” (1 Kor 11:26) mem­bawa sertanya juga agar semua yang ambil bagian dalam Ekaristi berko­mit­men mengubah hidup dan menjadikannya sama sekali bersifat Ekaristi. Justru buah inilah dari eksistensi yang telah diubahkan dan komitmen untuk meng­ubah dunia sesuai Injil yang menjadi hiasan indah tegangan eskatologis seba­gaimana terkandung dalam perayaan Ekaristi dan dalam hidup kristiani seba­gai keseluruhan: “Datanglah, Tuhan Yesus!” (Why 22:20).

Bab Dua
EKARISTI MEMBANGUN GEREJA

21. Konsili Vatikan II mengajar bahwa perayaan Ekarisi adalah pusat proses pertumbuhan Gereja. Setelah menegaskan bahwa Gereja, seba-gai Kerajaan Kristus telah hadir secara misteri, nampak tumbuh di dunia melalui kuasa Al­lah”,[35] maka, seolah menjawab pertanyaan: “Bagaimana Gereja bertumbuh?”, Konsili menyambung: “Setiap kali kurban Salib diulangi sebagai ‘kurban Pas­­kah’ (1 Kor 5:7) pada perayaan altar, maka karya penebusan kita pun di­wu­judkan. Demikian juga dalam sakramen roti Ekaristi, sebagai kesatuan u­mat beriman, yang membentuk satu tubuh dalam Kristus (lih 1 Kor 10:17), ma­­ka kedua-duanya serentak diungkapkan dan diwujudkan.[36]

Pengaruh tangguh dari Ekaristi hadir pada awal mula Gereja. Para penginjil menunjuk kepada keduabelas Rasul, yang berkumpul sekeliling Ye­sus pada Perjamuan Terakhir (lih Mt 26:20; Mk 14:17; Lk 22:14). Inilah rincian betapa pentingnya, karena “para Rasul adalah serentak benih Israel baru dan awal dari hirarki suci”.[37] Dengan menawarkan tubuh dan darah-Nya kepada mereka, Kristus secara rahasia menggabungkan mereka ke dalam kur­ban yang akan digenapi kemudian di Kalvari. Secara analogis Perjanjian Gu­nung Sinai, yang dimeteraikan dengan darah dan percikan darah,[38] per­bu­atan dan kata-kata Yesus pada Perjamuan Terakhir meletakkan dasar perse­kutuan mesianis baru, Umat Perjanjian Baru.

Para Rasul juga, dengan menyambut undangan Yesus di Ruang Perjamu­an “terimalah dan makanlah”, “minumlah” (Mt 26:26–27), masuk dalam per­sekutuan sakramental bersama Putra Allah , yang dikurbankan demi kesela­mat­an kita: “Perbuatlah ini sebagai peringatan akan Daku… Perbuatlah ini, se­tiap kali kamu meminumnya, kamu mengenang Aku” (1 Kor 11:24–25; lihat Lk 22:19).

22. Dipersatukan dalam Kristus, yang diwujudkan oleh baptisan, terus-me­ne­rus diperbaharui dan dikukuhkan dengan ambil bagian dalam Kurban Eka­risti, terutama lewat syering pada komuni sakramen. Kita dapat berkata bahwa bukan saja masing-masing kita menyambut Kristus, tetapi juga Kristus menyam­but ­kita masing-masing. Ia masuk dalam persahabatan dengan kita: “Ka­mu adalah sahabat-sahabat-Ku” (Yoh 15:14). Sungguh justru karena Dia, kita memiliki hidup: “Yang makan tubuh-Ku akan hidup dalam Aku” (Yoh 6: 57). Komuni Ekaristi mewujudkan jalan terluhur untuk tinggal satu sama lain an­tara Kristus dan sahabat-sahabat-Nya. “Tinggallah dalam Aku dan Aku da­lam kamu” (Yoh 15:4).

Oleh persekutuan dengan Kristus, Umat Perjanjian Baru – tidak tertutup bagi dirinya – menjadi “sakramen” bagi umat manusia,[39] tanda dan sarana pe­nyelamatan yang diperoleh Kristus, terang dan garam dunia (lih Mt 5:13–16), demi penyelamatan semua orang.[40] Misi Gereja berjalan sama dengan misi Kristus: “Seperti Bapa telah mengutus Aku, demikianlah Aku mengutus ka­mu” (Yoh 20:21). Lewat pengabadian kurban salib dan persekutuan Gereja dengan tubuh dan darah Kristus dalam Ekaristi, Gereja menarik daya rohani yang dibutuhkannya untuk mewujudkan misinya. Demikianlah Ekaristi mun­cul serentak sebagai sumber dan puncak segala evangelisasi, justru karena tu­juannya adalah persekutuan umat manusia dengan Kristus, dan di dalam Dia dengan Bapa dan Roh Kudus.[41]

23. Persekutuan Ekaristi juga meneguhkan Gereja dalam kesatuan sebagai tubuh Kristus. Santo Paulus menunjuk daya pemersatu dari partisipasi dalam perjamuan Ekaristi, seperti ditulisnya kepada umat di Korintus: “Bukankah ro­ti yang kita pecahkan adalah persekutuan dalam tubuh Kristus? Sebab hanya ada satu roti, kita yang banyak adalah satu tubuh, karena kita semua ambil ba­gian dalam satu roti” (1 Kor 10:16–17). Santo Yohanes Krisostomus mem­beri komentar atas kata-kata ini secara mendalam dan gemilang: “Sebab apa­kah roti? Itulah tubuh Kristus. Dan menjadi apakah mereka yang menyam­butnya. Tubuh Kristus – bukan banyak tubuh melainkan hanya satu tubuh. Se­ba­gaimana roti sama sekali menyatu kendati dibentuk dari banyak biji gandum, dan kendati tidak kelihatan, tetap berada di dalamnya sedemikian rupa, se­hingga perbedaan tidak muncul karena telah dipersatukan menjadi utuh, de­mikianlah kita dipersatukan satu sama lain dan bersama-sama diper­satukan dengan Kristus”.[42] Alasannya sangat kukuh: kesatuan kita dengan Kris­tus, ka­runia dan rahmat bagi masing-masing kita, memungkinkan kita ambil bagian dalam Dia pada kesatuan tubuh-Nya, yakni Gereja. Ekaristi mendorong inkor­porasi dalam Kristus, yang terjadi waktu baptisan lewat karunia Roh (lih 1 Kor 12:13,27).

Tindakan bersama dan tak terpisahkan antara Putra dan Roh Kudus ber­langsung pada awal Gereja, pada konsolidasinya dan pada hidup lanjutnya, dalam Ekaristi. Hal ini sangat gamblang bagi penulis Liturgi Santo Yakobus: pada epiklese Doa Syukur Agung, Allah Bapa dimohon mengutus Roh Kudus kepada umat beriman dan persembahan, agar tubuh dan darah Kristus “men­ja­di penopang bagi semua pesertanya … demi pengudusan jiwa dan raga me­reka”.[43] Gereja beroleh kekuatan dari Penghibur ilahi, lewat pengudusan u­mat beriman dalam Ekaristi.

24. Karunia Kristus dan Roh yang kita terima dalam komuni Ekaristi meme­nuhi dengan limpah upaya menuju kesatuan persaudaraan, yang secara men­da­lam mengakar pada hati manusia. Serentak pula ia meningkatkan penga­lam­an persaudaraan yang telah hadir dalam syering bersama pada meja E­karisti yang sama, yang jauh mengatasi pengalaman kemanusiaan dalam se­kadar ma­kan bersama. Lewat kesatuannya dengan tubuh Kristus, Gereja se­ma­­kin mendalam berada “dalam Kristus seturut kodrat sakramen, yakni tanda dan alat kesatuan mesra dengan Tuhan dan dengan kesatuan seluruh bangsa manusia”.[44]

Benih-benih perpecahan, yang menurut pengalaman setiap hari begitu da­lam mengakar pada manusia sebagai akibat dosa, ditangkal oleh daya pe­mer­satu tubuh Kristus. Ekaristi mencipta komunitas manusia, justru dalam mem­bangun Gereja.

25. Penghormatan terhadap Ekaristi di luar Misa adalah harta yang tak ter­nilai untuk hidup Gereja. Penghormatan ini berhubungan hakiki dengan pera­yaan Kurban Ekaristi. Kehadiran Kristus dalam rupa roti suci disimpan se­sudah Misa – kehadiran yang bertahan selama terdapat rupa roti dan anggur[45] – justru karena berasal dari perayaan kurban dan terarahkan kepada ko­muni, serentak sakramental dan rohani.[46]  Menjadi tanggung jawab para gembala, juga lewat kesaksian priba­di, mendorong adorasi Ekaristi dan khususnya eksposisi Sakramen Maha­ku­dus ini, di samping doa adorasi depan Kristus yang hadir dalam rupa Eka­risti.[47]

Betapa menyenangkan berhening bersama Dia, bersandar ke dada-Nya, seperti Murid tercinta (lih. Yoh 13:25), sambil merasakan kasih tak terbatas dari hati-Nya. Bila pada dewasa kita, orang-orang kristiani harus dibedakan terutama oleh “seni berdoa”,[48] bagaimana kita tidak merasa kebutuhan baru ber­wawancara rohani pada keheningan sujud, dalam kehangatan cinta, di de­pan Kristus, yang hadir dalam Sakramen Mahakudus? Saudara-saudariku, be­­tapa seringnya saya mengalami ini, yang daripadanya saya menimba keku­atan, hiburan dan topangan!

Praktik ini, berulangkali dipuji dan dianjurkan oleh Magisterium,[49] ditopang oleh teladan banyak orang kudus. Dalam hal ini menonjollah St. Alfonsus Liguori, yang menulis: “Dari semua devosi, sembah-sujud terhadap Yesus dalam Sakramen Mahakudus adalah yang paling agung daripada sakramen lain, yang paling berkenan kepada Allah dan paling bermanfaat bagi kita.”[50] Ekaristi adalah khazanah maha berharga: bukan hanya dengan mera­yakannya tetapi juga dengan berdoa di hadapannya di luar Misa, kita di­mampukan berhubungan dengan maha-sumber rahmat. Komunitas kristiani pendamba permenungan wajah Kristus dalam semangat yang saya utarakan dalam Surat Apostolik Ambang Milenium Baru (Novo Millennio Ineunte) dan Rosario Santa Perawan Maria (Rosarium Virginis Mariae), seyogianya tidak luput dari pengembangan segi puja Ekaristi, yang akan mempertahankan dan meningkatkan buah persekutuan kita dalam tubuh dan darah Tuhan.

Bab Tiga
SIFAT APOSTOLIK EKARISTI DAN GEREJA

26. Bila, seperti dikatakan di atas, Ekaristi membangun Gereja dan Gereja  mengampuhkan Ekaristi, maka dapat disimpulkan bahwa antara keduanya terdapat hubungan yang sangat mendalam dan mesra, sekian bahwa kita da­pat mengenakan kepada misteri Ekaristi kata-kata yang digunakan oleh Kredo Nikea-Konstantinopel: Kami percaya akan Gereja yang “satu, kudus, katolik dan apostolik.” Ekaristi juga adalah satu dan katolik. Juga adalah sungguh kudus, Sakramen Mahakudus. Sekarang marilah kita pertimbangkan terutama sifat apostoliknya.

27. Katekismus Gereja Katolik, seraya membahas sifat Gereja yang apos­tolik – didasarkan atas para Rasul – melihat pelbagai makna di dalam ungkap­an ini. Pertama,“Gereja memang dibangun atas ‘landasan para Rasul’  (Ef 2:20), saksi pilihan yang diutus mengemban misi oleh Krisus sendiri”.[51] Eka­risti juga dilandaskan atas para Rasul, bukan dalam arti bahwa asalnya bukan Kristus sendiri, tetapi karena Ekaristi dipercayakan oleh Yesus kepada para Rasul, dan telah disampaikan kepada kita oleh para Rasul, oleh para peng­ganti mereka. Justru dalam kesinambungan dengan praktik para Rasul, dalam ketaatan kepada perintah Tuhan, Gereja merayakan Ekaristi sepanjang abad.

Makna kedua Gereja bersifat apostolik, seperti ditunjuk oleh Katekis­mus, ialah bahwa “dengan bantuan Roh yang bermukim dalam Gereja, Gereja me­mangku dan membagikan ajaran, ‘wadah khazanah’, sabda-sabda keselamat­an yang didengarnya dari para Rasul.”[52] Di sini juga, Ekaristi bersifat aposto­lik, justru karena dirayakan mengacu kepada iman para Rasul. Berulangkali sepanjang perlangsungan dua ribu tahun sejarah Umat Perjanjian Baru, Magisterum Gereja telah merumuskan lebih tajam ajarannya mengenai Ekaristi, termasuk peristilahan yang khas, justru untuk menjaga iman apostolik ini da­lam hubungannya dengan misteri mahaluhur. Iman ini tetap tidak berubah dan ketidakberubahan ini bersifat hakiki bagi Gereja.

28. Akhirnya, Gereja bersifat apostolik dalam arti bahwa Gereja “terus diajar, dikuduskan dan dibimbing oleh Rasul sampai Kristus datang kemba­li, melalui para pengganti mereka dalam jabatan kegembalaan: kolese para Uskup yang dibantu oleh para imam, dalam kesatuan dengan Pengganti Pe­trus, Gembala tertinggi Gereja.”[53] Kesinambungan kepada para Rasul dalam misi pastoral adalah perlu untuk mewujudkan sakramen Tahbisan Suci, yakni kesinambungan tak terputus, dari awal mula, bagi sahnya tahbisan Uskup.[54] Kesinambungan ini bersifat hakiki bagi Gereja untuk hadir secara khas dan pe­nuh.

Ekaristi juga mengungkapkan makna sifat apostolik ini. Seperti diajarkan oleh Konsili Vatikan II, “umat beriman bergabung dalam persembahan Eka­risti berdasarkan imamat rajawi mereka”,[55] kendati hanyalah imam tertahbis yang “bertindak dalam pribadi Kristus, mewujudkan Kurban Ekaristi dan mempersembahkannya kepada Allah atas nama semua umat.”[56] Inilah sebab­nya ­mengapa Misale Romawi mencatat bahwa hanyalah imam mengucapkan Doa Syukur Agung, sementara umat ambil bagian dalam iman dan kehe­ning­an.[57]

29.   Ungkapan, yang berulangkali digunakan oleh Konsili Vatikan II, meng­acu kepada “imam tertahbis, yang bertindak dalam pribadi Kristus, mewu­jud­kan Kurban Ekaristi,”[58] telah kukuh mengakar dalam ajaran para Paus.[59] Se­perti telah ditunjuk pada kesempatan-kesempatan lain, rumusan dalam pri­badi Kristus “berarti lebih dari sekadar mempersembahkan ‘dalam nama da­ri’ atau ‘pada posisi’ Kristus. Dalam diri berarti identifikasi sakramental yang khas dengan Imam Agung abadi, Pendasar dan Penyandang wibawa tertinggi atas kurban ini, dari Dia pemilik kurban, di mana, dalam kebenaran, tak seorang da­pat mengambil tempat-Nya.”[60] Pelayanan para imam, yang te­lah me­nerima sakramen Tahbisan Suci, pilihan Kristus dalam rencana penye­lamat­an, menandaskan bahwa Ekaristi yang mereka rayakan adalah karunia yang secara mendasar mengatasi daya hadirin, dan dalam setiap peristiwa bersifat hakiki menghubungkan konsekrasi Ekaristi secara sah dengan kurban Salib dan dengan Perjamuan Terakhir.

Jemaat, yang berkumpul bersama untuk merayakan Ekaristi, agar menjadi sungguh jemaat Ekaristi, mutlak mengandaikan kehadiran seorang imam ter­tahbis sebagai pemimpin. Pada pihak lain, komunitas dengan sendirinya tak mam­pu melantik seorang imam tertahbis. Pelayanan ini adalah karunia, yang diterima oleh jemaat lewat kesinambungan Uskup sampai kepada para Rasul. Adalah Uskup, yang lewat sakramen Tahbisan Suci, mengangkat imam baru, dengan mencurahkan kemampuan mengkonsekrasikan Ekaristi kepadanya. Demikianlah misteri Ekaristi tak mungkin dirayakan oleh jemaat mana pun, ke­cuali oleh imam tertahbis, seperti dengan jelas diajarkan oleh Konsili La­teran IV.[61]

30. Ajaran Gereja Katolik mengenai hubungan antara pelayanan imamat dan Ekaristi serta ajarannya mengenai Kurban Ekaristi keduanya telah menjadi pokok dialog yang berdaya guna pada dekade terakhir pada bidang ekumenis­me. Kita pantas bersyukur kepada Tritunggal Mahakudus atas kemajuan yang sangat berarti serta kesepakatan yang dicapai pada bidang ini, yang meng­han­tar kita kepada pengharapan bahwa suatu hari kita dapat sepaham dalam i­man. Kendati demikian, pengamatan Konsili [Vatikan II] mengenai Jemaat-jemaat Gerejani, yang timbul di Barat dari abad keenambelas dan seterusnya serta keterpisahannya dari Gereja Katolik masih berlangsung penuh sampai hari ini: “Jemaat-jemaat Gerejani yang terpisah masih menyandang keku­rang­an kesatuan dengan kita, yang seyogianya bersumber pada baptisan, dan kita yakin bahwa, terutama oleh kekurangan sakramen Tahbisan, mereka tidak pe­nuh memiliki realitas misteri Ekaristi yang asli dan utuh. Meskipun demi­ki­an, tatkala memperingati wafat dan kebangkitan Tuhan dalam Perjamuan Ku­dus, mereka mengaku bahwa ini menunjuk kepada hidup dalam persekutuan de­ngan Kristus, dan mereka menantikan kedatangan-Nya kembali dalam kemu­liaan.”[62]

Dari itu, umat beriman Katolik, sembari menghormati keyakinan agama dari saudara-saudari yang terpisah, pantas menghindarkan menerima komuni  perayaan mereka, agar tidak timbul salah paham tentang hakikat Ekaristi, dan selanjutnya tidak menyalahi kewajiban menyaksikan kebenaran dengan jelas. Yang sebaliknya akan memperlambat kemajuan upaya menuju kesa­tu­an nyata yang penuh. Mirip dengan itu, juga tak masuk akal menggantikan Mi­sa hari minggu dengan perayaan sabda ekumenis atau ibadat doa bersama dengan umat kristiani dari Jemaat-jemaat Gereja yang disebutkan di atas, a­tau bahkan dengan mengambil bagian dalam ibadat mereka. Perayaan dan iba­dat seperti itu, kendati dalam keadaan tertentu pantas dipuji, sebagai persi­apan bagi tujuan kesatuan yang penuh, termasuk komuni Ekaristi, namun tak pantas menggantikannya.

Kenyataan bahwa kuasa mengkonsekrasikan Ekaristi telah dipercayakan hanya kepada Uskup dan para imam, sedikit pun tidak berarti mengecilkan ang­gota Umat Allah lainnya, justru karena persekutuan satu tubuh Kristus, yakni Gereja, karunia ini akhirnya menjadi kesejahteraan semua.

31. Bila Ekaristi adalah pusat dan puncak hidup Gereja, maka haruslah juga menjadi pusat dan puncak dari pelayanan imamat. Dengan demikian, penuh  dengan rasa syukur kepada Tuhan Yesus Kristus, saya ulangi bahwa, Eka­risti “adalah prinsip dan inti alasan pengadaan sakramen imamat, yang memang timbul pada saat pendasaran Ekaristi.”[63]

Para imam memang terlibat dalam sangat banyak kegiatan pastoral. Bila kita menimbang keadaan sosial dan budaya dunia modern, maka dengan gam­­pang dapat dimengerti bahwa secara nyata para imam menghadapi risiko ke­hilangan pusat perhatian di tengah ragam begitu banyak tugas. Konsili Va­ti­kan II melihat dalam karitas pastoral untaian pengikat kesatuan hidup dan ka­rya imam. Konsili mencatat bahwa untaian itu “terutama mengalir dari Kur­ban Ekaristi, yang justru merupakan pusat dan akar seluruh hidup imam.”[64]

Demikianlah kita dapat mengerti betapa pentingnya bagi hidup rohani seo­rang imam, dan juga demi kebaikan Gereja dan dunia, agar para imam meng­ikuti anjuran Gereja merayakan Ekaristi setiap hari: “Karena walaupun umat beriman tak dapat hadir, perayaan ini adalah perbuatan Kristus dan Ge­reja.”[65] Dengan cara yang demikian para imam akan sanggup mengatasi tegangan-te­gangan harian, yang mungkin membuyarkan pemusatan perhatian, dan, da­lam Kurban Ekaristi, mereka akan menemukan – pusat sejati hidup dan pela­yanan mereka – kekuatan rohani yang dibutuhkan untuk mengolah pel­bagai tanggung jawab pastoral. Dengan demikian, kegiatan harian mereka akan sungguh bersifat Ekaristi.

Sentralitas Ekaristi dalam hidup dan pelayanan para imam adalah lan­das­an keterpusatannya pada peningkatan promosi panggilan imam. Justru dalam Ekaristilah doa bagi panggilan paling mesra bersatu dengan doa Kristus, sang Imam Agung Abadi. Serentak pula, kerajinan para imam melaksanakan pela­yanan Ekaristi mereka, bersama dengan partisipasi yang sadar, aktif dan ber­dayaguna dari para umat beriman dalam Ekaristi, akan meyakinkan generasi muda, melihat perteladanan tangguh mereka, semakin rela menjawab panggilan Tuhan. Betapa sering, justru perteladanan kehangatan karitas pastoral imamlah, yang digunakan oleh Allah, untuk menaburkan dan membuahkan be­nih panggilan imam dalam hati generasi muda.

32. Ini semua menunjukkan betapa mengecewakan dan mengernyitkan hati melihat situasi jemaat kristiani, yang, kendati berjumlah besar dan beragam kelompok untuk membentuk paroki, namun tidak memiliki imam untuk memim­pinnya. Paroki-paroki adalah jemaat orang terbaptis, yang mengungkap­kan dan menegaskan identitas mereka terutama lewat perayaan Kurban Eka­risti. Namun hal ini menuntut kehadiran seorang imam, satu-satunya dipilih mempersembahkan Ekaristi dalam pribadi Kristus. Bila suatu jemaat tak mem­punyai imam, pantaslah dibuat upaya untuk, dengan salah satu cara, meng­­­atasi situasi itu, agar perayaan Minggu dapat berlangsung. Para religius dan umat awam pantaslah memimpin para saudara-saudarinya melakukan ibadat sabda untuk mewujudkan secara terpuji imamat umum dari kaum ber­iman atas dasar rahmat baptisan. Tetapi pemecahan ini haruslah dipandang bersifat sementara, sembari para umat beriman menantikan seorang imam.

Kekurangan sakramental dari ibadat sabda pantaslah sangat mendorong seluruh jemaat berdoa dengan lebih hangat agar Tuhan mengutus pekerja ke panenan-Nya (lih. Mt 9:38). Hal itu juga dapat menjadi alasan melakukan mobilisasi segala upaya yang dibutuhkan untuk promosi pastoral bagi pang­gilan, tanpa dengan gampang berpaling kepada kecenderungan memperingan standar moral dan formatif bagi calon imam.

33. Bila oleh kekurangan imam, pelayan tak tertahbis dari kalangan umat di­beri tugas turut mengemban reksa pastoral paroki, mereka hendaknya sadar bahwa – seperti diajarkan oleh Konsili Vatikan II – “tak ada jemaat kristiani dapat dibangun kecuali ia berdasar dan berpusat pada perayaan Ekaristi Mahakudus.”[66] Maka mereka menyan-dang tanggung jawab mempertahankan “ke­hausan” sejati akan Ekaristi di tengah jemaat mereka, agar jangan meng­abai­kan kesempatan perayaan Ekaristi. Mereka adalah untuk menggunakan pe­lu­ang kehadiran imam yang tidak terhalang oleh hukum Gereja merayakan Misa.

Bab Empat
EKARISTI DAN PERSEKUTUAN GEREJANI

34. Pertemuan Istimewa Sinode para Uskup 1985 melihat dalam paham “ekle­siologi persekutuan” ide sentral dan mendasar sebagai pusat dan dasar ide dokumen-dokumen Konsili Vatikan II.[67] Gereja terpanggil, selama pezia­rahan dunia, mempertahankan dan meningkatkan persekutuan dengan Allah Tritunggal dan persekutuan antar-umat beriman. Untuk inilah Gereja memi­liki sabda dan sakramen, utamanya Ekaristi, olehnya Gereja “tak ber­henti hi­dup dan berkembang”[68] dan di dalamnya ia mengungkapkan kodrat­nya. Tidaklah kebetulan bahwa istilah komuni (communio = persekutuan) telah menjadi salah satu nama yang diberikan kepada sakramen mahamulia ini.

Maka Ekaristi ditampilkan sebagai puncak segala sakramen dalam pe­nyem­purnaan persekutuan kita dengan Allah Bapa, oleh penyatuan diri  kepa­da Putra Tunggal-Nya, lewat karya Roh Kudus. Dengan kecermatan iman, se­orang penulis terkenal dari tradisi Bizantin menyuarakan kebenaran ini: Da­lam Ekaristi, “tidak seperti pada sakramen lain mana pun, misteri [komuni]  a­­­dalah sekian sempurna, sehingga ia membawa kita kepada puncak segala yang baik: inilah tujuan akhir setiap damba manusia, sebab di sana kita men­capai Allah dan Allah mempersatukan diri-Nya kepada kita dalam perse­kutu­an yang paling sempurna.”[69] Maka inilah justru alasan agar kita memupuk da­lam hati kerinduan yang tak henti akan sakramen Ekaristi. Inilah sumber praktik “komuni rohani”, yang dengan baik telah disahkan dalam Gereja ber­abad-abad lamanya dan didorong oleh para kudus guru hidup rohani ter­kenal. Santa Teresia dari Kanak-kanak Yesus menulis: “Bila engkau tidak menyambut ko­muni dan eng­kau tidak menghadiri Misa, engkau dapat melakukan komuni rohani, praktik hidup rohani yang subur; olehnya kasih Allah akan sangat dicurahkan bagimu.”[70]

35. Perayaan Ekaristi tentu tak dapat dijadikan awal dari komuni [perseku­tu­an]. Komuni mengandaikan sudah adanya persekutuan yang ingin diku­kuh­kan dan disempurnakan. Sakramen adalah salah satu ungkapan ikatan perse­kutuan baik pada dimensinya yang tak kelihatan, yang dalam Kristus dan oleh karya Roh Kudus, mempersatukan kita kepada Bapa dan antar-kita, dan pada dimensi kelihatan, yang menimbulkan persekutuan seturut ajaran para Rasul, dalam sakramen dan dalam tata hirarki Gereja. Kaitan mendalam antara un­sur-unsur yang tak kelihatan dan yang kelihatan dari persekutuan gerejani ber­sifat konstitutif bagi Gereja sebagai sakramen penyelamatan.[71] Hanya da­lam konteks seperti inilah perayaan sah Ekaristi dan partisipasi se­jati di da­lamnya menjadi mungkin. Dari itu, menjadi tuntutan jati diri Ekaristi  agar ia dirayakan dalam persekutuan, dan khususnya agar pelbagai kaitan perse­kutuan itu dipertahankan secara utuh.

36.   Persekutuan yang tak kelihatan, kendati seturut kodratnya selalu ber­kem­bang, mengandaikan hidup rahmat, olehnya kita menjadi “pengambil­ bagian dalam kodrat ilahi” (2 Pt 1:4), dan praktik keutamaan iman, pengha­rapan dan kasih. Hanya dengan cara inilah kita memiliki persekutuan yang benar dengan Bapa, Putra dan Roh Kudus. Iman saja tidak cukup. Kita harus berada dalam rahmat pengudus dan kasih, secara “badani” dan “di dalam ha­ti” tinggal di dalam Gereja.[72] Yang dibutuhkan adalah, seturut kata-kata Santo Paulus, “iman yang hidup karena kasih” (Gal 5:6).

Mempertahankan kaitan-kaitan yang tak kelihatan ini secara utuh adalah tugas khusus moral sebagai kewajiban para beriman kristen, yang i­ngin ambil bagian secara penuh dalam Ekaristi, dengan menyambut tubuh dan da­rah Kristus. Rasul Paulus menunjuk kepada kewajiban ini, seraya berkata: “Hendaklah setiap orang memeriksa dirinya, barulah makan roti dan minum dari piala” (1 Kor 11:28). Santo Yohanes Krisostomus, dengan lidah emasnya menghimbau umat beriman: “Saya juga angkat bicara untuk mendorong, memohon serta menghimbau, agar tak seorang pun mendekat ke meja kudus ini dengan nurani yang tumpul dan busuk. Sebab sesungguhnya perbuatan seperti itu tidak akan pernah dapat disebut komuni [persekutuan], seribu kali pun janganlah kita menyentuh tubuh Tuhan, sebab hal itu berarti ‘hukuman’, ‘sik­saan’ dan ‘penimbunan hukuman’.”[73]

Sejalan dengan itu, tepatlah peringatan Katekismus Gereja Katolik agar “setiap orang yang berdosa berat lebih dahulu menyambut sakramen Penda­maian sebelum menyambut komuni.”[74] Saya pun ingin menegaskan bahwa dalam Gereja tetap berlaku, sekarang dan akan datang, aturan yang diberikan oleh Konsili Trente dengan ungkapan konkret mengenai peringatan keras Rasul Paulus, katanya, agar dapat menyambut Ekaristi dengan layak, “seseo­rang harus lebih dahulu mengaku dosa, tatkala sadar akan dosa beratnya.”[75]

37.   Kedua sakramen Ekaristi dan Pengakuan berhubungan sangat erat satu sama lain. Jus­tru karena Ekaristi menghadirkan kurban pendamaian Salib, se­raya meng­abadikannya secara sakramental, tentulah sakramen ini mengajak kebutuhan yang terus-menerus untuk bertobat, sebagai jawaban pribadi kepa­da himbauan Santo Paulus terhadap umat di Korintus: “Dalam Kristus, kami menghimbau kamu agar berdamai dengan Tuhan” (2 Kor 5:20). Bila nurani seorang beriman dibebani oleh dosa berat, maka perlulah jalan pertobatan lewat sakramen Pendamaian untuk berpartisipasi dalam Kurban Ekaristi.

Pertimbangan mengenai status berahmat seseorang hanya dapat diberikan oleh yang bersangkutan, justru karena menyangkut masalah pemeriksaan sua­ra hati. Tapi, menyangkut kasus-kasus perilaku lahir, yang serius, nyata dan terus melawan norma moral, Gereja, karena keprihatinan pastoral terha­dap reksa yang baik bagi jemaat serta karena rasa hormat terhadap sakramen, tak dapat tidak harus bertindak. Kitab Hukum Kanonik menunjuk kepada si­tuasi di mana nyata tidak terdapat disposisi moral yang cukup, tatkala dite­gaskan bahwa orang-orang “terus-menerus dan secara nyata hidup dalam dosa berat” janganlah diterima menyambut komuni.[76]

38.   Persekutuan gerejani, seperti sudah dikatakan, juga dapat dilihat, dan men­dapat ungkapannya dalam serentetan kaitan yang didaftarkan oleh Kon­sili dalam ajarannya: “Orang-orang yang secara penuh dipersatukan ke dalam masyarakat Gereja adalah mereka yang memiliki Roh Kristus, menyambut seluruh srukturnya dan segala sarana keselamatan yang terdapat di dalamnya, dan dalam kerangkanya yang kelihatan dipersatukan dengan Kristus, yang me­­mimpinnya lewat Paus dan para Uskup, oleh ikatan pengakuan iman, sa­kramen, reksa pemerintahan Gereja dan persekutuan.”[77]

Ekaristi, sebagai ungkapan tertinggi sakramen persekutuan dalam Gereja, menuntut dirayakan dalam konteks ikatan persekutuan lahir yang utuh. Seca­ra khusus, justru karena Ekaristi “merupakan puncak hidup rohani dan tujuan semua sakramen,”[78] maka dituntut juga agar perikatan persekutuan dalam sa­kramen, khususnya baptisan dan dalam hal tahbisan imam, haruslah nyata. Mustahillah memberikan komuni kepada seseorang yang tidak terbaptis atau yang menolak kepenuhan kebenaran iman mengenai misteri Ekaristi. Kristus adalah kebenaran dan saksi kebenaran (lih Yoh 14:6; 18:37); sakramen tubuh dan darah-Nya tak membenarkan kepalsuan.

39. Selanjutnya, mengingat kodrat mendasar persekutuan gerejani dan hu­bung­annya dengan sakramen Ekaristi, kita harus sadar bahwa “Kurban E­ka­risti, sembari senantiasa dipersembahkan pada jemaat tertentu, tak pernah me­­­rupakan perayaan jemaat itu saja. Pada kenyataannya, jemaat, dalam me­nyambut kehadiran Ekaristi Tuhan, menyambut seluruh karunia penyelamat­an, dan menunjukkan bahwa, bahkan dalam bentuknya khusus terakhirnya yang kelihatan, inilah gambar dan kehadiran sejati dari Gereja yang satu, ku­dus, katolik dan apostolik.”[79] Dari itu, persekutuan Ekaristi sejati tak mung­kin tertutup dalam dirinya, seolah-olah cukup bagi diri sendiri. Persekutuan Ekaristi itu haruslah selaras dengan setiap jemaat Katolik lainnya.

Persekutuan gerejani jemaat Ekaristi adalah persekutuan dengan Uskup­nya sendiri dan dengan Uskup Roma. Sejatinya Uskup adalah prinsip yang kelihatan dan landasan kesatuan dalam Gereja partikularnya.[80] Dari itu, pas­tilah merupakan pertentangan yang besar, bila, sembari sakramen ini utama­nya merupakan sakramen kesatuan Gereja, dirayakan tanpa persekutuan yang benar dengan Uskup. “Ekaristi itu, yang dirayakan seturut wibawa Uskup, a­tau wibawa dia yang ditugaskan oleh Uskup, bolehlah dianggap sah.”[81] Sama halnya, justru karena “Uskup Roma, sebagai pengganti Petrus, adalah sumber dan landasan abadi dan kelihatan dari kesatuan para Uskup dan himpunan U­mat.”[82] Persekutuan dengan dia seturut jati dituntut oleh perayaan Kurban E­ka­­risti. Maka terungkaplah kebenaran agung, yang dikemukakan oleh Liturgi dalam pelbagai cara: “Setiap perayaan Ekaristi dilaksanakan dalam kesatuan, bukan saja dengan Uskup setempat, tetapi juga dengan Paus, dengan hi­rarki para Uskup, dengan seluruh klerus, dan dengan segenap umat. Setiap pe­rayaan Ekaristi yang sah mengungkapkan persekutuan universal ini dengan Pe­trus dan dengan seluruh Gereja, atau secara objektif menyerukannya, seba­gaimana halnya dengan Gereja-gereja Kristen yang terpisah dari Roma.”[83]

40. Ekaristi mencipta persekutuan dan mengembangkan persekutuan. Santo Paulus menulis kepada umat di Korintus seraya menandaskan betapa perpe­cah­an mereka, seperti tercermin dalam kumpulan Ekaristi mereka, berten­tangan dengan yang mereka rayakan, yakni Perjamuan Tuhan. Lantas Rasul Pa­ulus mendorong mereka mempertimbangkan kenyataan yang sebenarnya da­ri Ekaristi agar mereka kembali kepada semangat persekutuan persau­da­raan (lih 1 Kor 11:17–34). Santo Augustinus dengan tuntas menggemakan kembali seruan ini, sambil mengutip kata-kata Rasul: “Kamu adalah tubuh Kristus, dan masing-masing adalah anggotanya” (1 Kor 12:27), lanjutnya: “Bi­la kamu adalah tubuh dan anggota-Nya, maka, tatkala kamu duduk seke­liling meja, ka­mu akan sadar akan misterimu sendiri. Sungguh, kamu menyambut miste­rimu sendiri.”[84] Dari pengamatan ini, dia simpulkan: “Kristus Tuhan … mem­bak­tikan misteri damai dan kesatuan pada perjamuan-Nya. Ba­rangsiapa me­nyambut misteri kesatuan, tanpa memelihara ikatan damai, me­nyambut bu­kan misteri sejahteranya, melainkan bukti mendakwa diri­nya.”[85]

41.   Kemanjuran khusus Ekaristi mengembangkan persekutuan menjadi sa­lah satu alasan pentingnya Misa hari minggu. Tentang ini, saya telah pernah membahasnya, dan mengenai alasan lain, mengapa Misa hari minggu menja­di mendasar bagi hidup Gereja dan masing-masing umat beriman, dalam Su­rat Apostolik mengenai pengudusan hari Minggu sebagai Hari Tuhan.[86] Di sana saya serukan bahwa umat beriman wajib menghadiri Misa, kecuali bila mereka sungguh-sungguh terhalang. Para Gembala juga ber­ke­wajiban mengu­payakan agar selu-ruh umat dengan gampang dan mung­kin me­me­nuhi pe­rintah ini.[87] Barusan juga, dalam Surat Apostolik Ambang Mile­ni­um Baru, da­lam mengembangkan jalan-jalan pastoral, yang harus ditempuh o­leh Gereja pada awal milenium ketiga, saya menarik perhatian khusus kepada Misa hari minggu, sambil menggarisbawahi dayagunanya bagi pemba­ngun­an perseku­tuan. Saya tulis: “Hari Minggu adalah saat yang istimewa bagi me­war­takan dan memupuk persekutuan tanpa henti. Justru dalam menyambut Ekaristi, Ha­ri Tuhan menjadi juga Hari Gereja, tatkala Gereja mampu me­wu­judkan perannya sebagai sakramen kesatuan.”[88]

42. Melindungi dan memajukan persekutuan gerejani adalah tugas setiap ang­gota umat beriman, yang menemukan dalam Ekaristi, sebagai sakramen kesatuan Gereja, suatu bidang keprihatinan khusus. Lebih khusus, tugas ini tanggung jawab khusus bagi Gembala Gereja, masing-masing menurut tingkatan dan jabatan gerejani. Inilah alasannya mengapa Gereja menyusun nor­ma yang terarah, baik kepada pengembangan akses yang lebih sering dan ber­dayaguna bagi umat untuk maju ke meja Ekaristi, maupun terhadap persya­rat­an objektif untuk tidak menyambutkan komuni. Reksa yang muncul dalam mem­­promosikan penaatan umat beriman kepada patokan-patokannya men­ja­di sarana praktis untuk menunjukkan kasih terhadap Ekaristi dan terhadap Ge­reja.

43. Dalam membahas Ekaristi sebagai sakramen persekutuan gerejani, ter­dapat satu topik, yang sekian penting, sehingga tidak layak dilang-kahi. Saya menunjuk kepada hubungan Ekaristi dengan kegiatan ekumenis. Kita semua pantas bersyukur kepada Tritunggal Mahakudus karena begitu banyak umat beriman di seluruh dunia, yang pada dekade terakhir merasakan kerinduan be­sar memajukan kesatuan semua umat kristiani. Konsili Vatikan II, pada awal Dekrit mengenai Ekumenisme, melihat hal ini sebagai karunia istimewa dari Tuhan.[89] Inilah rahmat yang sangat berdayaguna, yang mengilhami kita, putra-putri Gereja Katolik dan para saudara-saudari kita da­ri Gereja-gereja dan Persekutuan Gerejani lainnya, untuk meneruskan upaya ekumenisme.

Kerinduan kita terhadap tujuan kesatuan mendorong kita berpaling kepa­da Ekaristi, sakramen teragung kesatuan Umat Allah, juga sejauh merupakan ungkapan yang serasi dan sebagai sumber yang tak terlangkahi menuju kesa­tuan.[90] Dalam perayaan Kurban Ekaristi, Gereja berdoa agar Tuhan, Bapa yang penuh belaskasihan, menganugerahkan kepada anak-anak-Nya kepe­nuh­an Roh Kudus, hingga mereka menjadi satu tubuh dan satu roh dalam Kris­tus.[91] Tatkala memanjatkan doa ini kepada Bapak dari terang, tem­pat bersum­bernya segala karunia yang baik dan pemberian yang sempurna (lih Yak 1:17), Gereja yakin bahwa permohonannya akan didengarkan, sebab dia berdoa dalam kesatuan dengan Kristus, Kepala dan Mempelainya, yang menyambut permohonan ini dari Mempelai-Nya, lantas mengumpulkannya menjadi kur­ban penebusan-Nya.

44. Justru karena kesatuan Gereja, yang diwujudkan oleh Ekaristi lewat kur­ban Tuhan dan persekutuan dalam tubuh dan darah-Nya, mutlak menuntut per­sekutuan penuh dalam ikatan pengakuan iman, sakramen dan reksa gere­jani, maka tidak mungkin merayakan liturgi Ekaristi bersama-sama hingga ikatan-ikatan itu dipulihkan. Perayaan seperti itu tidak akan menjadi sarana yang sah, bahkan mungkin menjadi rintangan bagi pencapaian persekutuan yang pe­nuh, dengan melemahkan rasa jauhnya jarak yang memisahkan kita dengan tuju­an dan dengan memasukkan atau mempertajam ambiguitas terhadap salah satu kebenaran iman. Jalan menuju kesatuan penuh hanya mungkin diu­payakan dalam kebenaran. Pada bidang ini, larangan-larangan hukum Gereja tidak memberi ruang terhadap ketidakpastian,[92] dalam kesetiaan terhadap norma moral yang diletakkan oleh Konsili Vatikan II.[93]

Kendati demikian, saya ingin menegaskan kembali yang saya tulis dalam Surat Ensiklik Ut Unum Sint (Semoga Mereka Bersatu), setelah mengakui ketidak mungkinan saling menyambut Ekaristi: “Namun kita menyandang kerinduan mendalam untuk ber­satu dalam satu Ekaristi Tuhan, dan kerinduan ini sendiri telah menjadi doa pujian, permohonan satu-satunya. Bersama-sama kami berseru kepada Bapa, dan kami semakin melakukannya dalam satu hati.”[94]

45.   Sembari tidaklah pernah sah membuat perayaan selagi kesatuan belum penuh, halnya tidak demikian mengenai menyambutkan Ekaristi dalam kea­daan khusus, kepada orang perorangan dari Gereja-gereja atau Persekutuan gerejani yang belum penuh bersatu dengan Gereja Katolik. Ternyata dalam hal ini, maksud adalah untuk menjawab kebutuhan rohani yang sungguh demi keselamatan kekal dari seorang umat beriman, bukan untuk mewujudkan in­terkomuni, yang masih mustahil sampai ikatan-ikatan nyata persekutuan ge­rejani lengkap dipulihkan. 

Penghampiran seperti inilah yang dibuat oleh Konsili Vatikan II tatkala meletakkan pedoman dalam menjawab umat Kristen Timur yang beriman ba­ik namun terpisah dari Gereja Katolik, yang secara spontan memohon me­nyambut Eka­risti dari pelayan Katolik dan sungguh siap untuk itu.[95]

Penghampiran seperti ini disahkan oleh kedua Hukum Gereja, yang –  de­ngan modifikasi yang perlu – mempertimbangkan juga kasus umat dari bukan Gereja Timur, yang tidak penuh bersatu dengan Gereja Katolik.[96] Da­lam En­siklik Ut Unum Sint (Semoga Mereka Bersatu), saya mengungkapkan penghargaan saya terhadap norma-norma ini, yang memungkinkan jaminan bagi jiwa-jiwa dalam kecermatan yang sesuai: “Menjadi sumber sukacita mencatat bahwa pelayan Katolik sang­gup, dalam kasus-kasus khusus tertentu, melayankan sakramen Ekaristi, Pendamaian dan Pengurapan Orang Sakit kepada umat kristiani yang belum penuh bersatu dengan Gereja Katolik, namun berkerinduan besar menyambut sakramen ini, memohon dengan bebas dan mengungkapkan iman yang dianut oleh Gereja terhadap sakramen-sakramen ini. Sebaliknya, dalam kasus-kasus khusus dan dalam keadaan tertentu, orang Katolik juga dapat memohon sa­kramen-sakramen yang sama dari para pelayan Gereja-gereja yang sah me­nyan­dang sakramen ini.”[97]

Kondisi-kondisi ini, yang dari-padanya tak dapat diberi dispensasi, harus dihormati dengan teliti, kendati menyangkut kasus-kasus perorangan yang khas, justru karena menolak satu atau lebih kebenaran iman mengenai kebu­tuhan iman pelayanan demi sahnya, akan menyebabkan seseorang bertanya apakah kurang tampan untuk menerimanya secara sah. Yang sebaliknya juga benar: Orang-orang Katolik janganlah menerima komuni dalam komunitas-komunitas yang tidak menyandang tahbisan yang sah.[98]

Pemenuhan persyaratan seluruh norma yang sudah ditetapkan pada bidang ini[99] adalah ungkapan, dan serentak jaminan kasih kita terhadap Yesus Kris­tus dalam Sakramen Maha-kudus, terhadap saudara-saudari kita dari pengaku­an iman kristiani yang berbeda – yang berhak atas kesaksian kita akan kebe­naran – dan untuk tujuan memajukan kesatuan.

Bab Lima
PERAYAAN EKARISTI

46. Tatkala membaca kisah institusi Ekaristi dalam Injil Sinoptik, kita sa­ngat terkesan akan kesederhanaan dan “keresmian”, di mana Yesus, pada ma­lam Perjamuan Terakhir, dasar sakramen yang agung ini. Terdapat se­buah episode yang merupakan pendahuluannya, pengurapan di Betania. Se­orang wanita, yang disebut Yohanes Maria, saudari Lasarus, mencurahkan  mi­nyak yang mahal dari buli-buli ke kepala Yesus, yang menyebalkan hati para murid dan khususnya Yudas (lih Mt 26:8; Mk 14:4; Yoh 12:4) sehingga memberi jawaban kemarahan, seolah-olah tindakan ini dalam terang kebutuh­an orang miskin merupakan “pemborosan” yang tak dapat diterima. Tetapi reaksi Yesus sendiri sangat berbeda. Sembari sedikit pun tidak lari dari kewa­jiban mencintai orang-orang yang berkebutuhan, dan tentang ini para murid selalu harus memperhatikannya – “orang miskin selalu ada padamu” (Mt 26: 11; Mk 14:7; lih Yoh 12:8) – Yesus melihat ke arah wafat dan pemakam­an­-Nya di ambang pintu, serta melihat tindakan pengurapan sebagai anti­sipasi ke­muliaan yang akan berlanjut diperoleh oleh tubuh-Nya bahkan sesudah ke­matian-Nya, yang secara tak terpisahkan dari misteri pribadi-Nya.

Kisah berlanjut dalam Injil Sinoptik, dengan penugasan Yesus atas para murid mempersiapkan ruang perjamuan dengan teliti, yang dibutuhkan untuk perjamuan Paskah (lih Mk 14:15; Lk 22:12), dan lanjutan kisah dasar Ekaristi. Sambil merefleksikan sekurang-kurangnya sebagian dari ritus Yahu­di mengenai perjamuan Paskah sampai kepada madah Hallel (lih Mt 26:30; Mk 14:26), kisah melukiskan dengan sederhana namun meriah, bah­kan de­ngan menunjukkan variasi tradisi yang berbeda, kata-kata yang diu­capkan o­leh Kristus atas roti dan anggur, disampaikan-Nya dalam ungkapan konkret pe­nyerahan tubuh dan pencurahan darah-Nya. Semua rincian ini direkam oleh para Pengarang Injil dalam terang praktik “pemecahan roti”, yang sudah ter­tanam dalam Gereja purba. Namun pasti juga bahwa dari masa Yesus dan se­lanjutnya, peristiwa Kamis Putih telah menunjukkan tanda-tanda nyata me­nge­nai “cita-rasa” liturgi seperti telah dibentuk oleh tradisi Perjanjian Lama, dan ini terbuka untuk penyempurnaan dalam perayaan Kristen, yang dalam salah satu cara senada dengan isi Paskah baru.

47. Seperti wanita yang mengurapi Yesus di Betani, Gereja tidak enggan  akan ‘kemewahan’, dengan membaktikan kekayaannya mengungkapkan ke­ka­­gum­an dan sembah di depan karunia Ekaristi yang mahamulia. Tak kurang da­ri penugasan murid-murid pertama mempersiapkan “ruang perja­mu­an”, Ge­­­reja merasa kebutuhan, sepanjang sejarah dan dalam pertemuannya dengan pelbagai budaya, merayakan Ekaristi dalam kebesaran yang layak bagi miste­ri seagung ini.  Didorong oleh kata-kata dan tindakan Yesus, serta dibangun atas ritus warisan Yahudi, lahirlah liturgi Kristen. Sarana tidak akan mema­dai untuk mengungkapkan penyambutan penyerahan diri dari Mempelai ilahi terus-menerus kepada Mempelai Gereja, dengan membawa Kurban yang se­ka­li dan buat selamanya dipersembahkan pada Salib kepada perlangsungan generasi umat beriman, dan dengan demikian menjadi bekal umat beriman.  Kendati ide “perjamuan” telah menyatakan keakraban, Gereja tak pernah ja­tuh dalam percobaan keremehan “kemesraannya” kepada Mempelainya seja­uh Dia adalah Tuhannya dan bahwa “perjamuan” tetaplah bangkit kurban yang ditandai oleh darah yang tercurah di Golgota. Perjamuan Ekaristi tetaplah merupakan perjamuan kudus, di mana kesederhanaan lambang menyimpan kekudusan yang tak terselami dari Tuhan: O Perjamuan kudus, un­tuk menyantap tubuh Kristus! Roti yang dipecahkan di altar kita, dita­war­kan kepada kita sebagai peziarah di jalan-jalan dunia, tak kurang dari roti pa­ra malaekat, yang tak dapat dihampiri kecuali dengan kerendahan hati ser­dadu itu dalam Injil, berkata: “Tuhan, saya tidak pantas Tuhan datang kepa­daku” (Mt 8:8; Lk 7:6).

48.   Dengan keluhuran citarasa misteri seperti ini, kita dapat mengerti betapa iman Gereja telah menemukan dalam miseri Ekaristi ungkapan historis, bu­kan hanya sebagai tuntutan disposisi devosi batin, tetapi juga ungkapan lahir sebagai dorongan dan tekanan kepada kebesaran peristiwa yang sedang dira­yakan. Ini melanjut perlahan-lahan kepada pengembangan bentuk khusus peng­aturan liturgi Ekaristi, dengan respek sejati terhadap pelbagai tradisi Ge­reja, yang dengan sah telah ditetapkan. Atas dasar ini, warisan seni yang ka­ya juga telah dikembangkan. Seni bangunan, seni rupa, seni lukis dan mu­sik, bernafaskan misteri kristiani, telah menemukan dalam Ekaristi baik lang­sung maupun tidak langsung suatu sumber ilham yang sangat besar.

Begitulah juga halnya, misalnya dalam arsitektur, yang menunjukkan tran­sisi, tatkala sejarah memungkinkannya dari tempat awal perayaan Eka­risti di dalam domus, kediaman keluarga Kristen, menuju kemeriahan basi­lika abad-abad permulaan, sampai kepada keagungan katedral Abad Pertengahan, dan kepada gereja-gereja besar dan kecil, yang perlahan-lahan ber­munculan sekujur negeri yang terimbuhi oleh Kekristenan. Gambar altar dan tabernakel dalam ruang pengimaman gereja sangat sering bukan hanya ditata menurut ilham seni belaka, tetapi juga oleh suatu paham yang jernih menge­nai misteri. Hal yang sama dapat juga dikatakan mengenai musik suci, bila kita mengingat ilham melodi Gregorian serta banyak pengarang lain, se­ring agung, yang berupaya lebih memenuhi syarat mengungkapkan teks Misa. Sama halnya, kita tidak dapat meremehkan sejumlah sangat besar buah-buah seni, mulai dari karya tangan sampai kepada karya seni sejati, dalam seni lukis dan seni garmen Gereja pada perayaan Ekaristi.

Dapat dikatakan bahwa Ekaristi, sembari memberi bentuk kepada Gereja dan spiritualitasnya, juga telah memberi pengaruh yang kuat terhadap “bu­da­ya” dan seni khususnya.

49.  Dalam upaya menghormati misteri yang terkandung dalam ritus dan di­mensi-dimensi estetik, sejenis “kompetisi” telah terjadi antara dunia Kris­ten Barat dan Timur. Bagaimana tidak kita pantas sangat bersyukur kepa­da Tuhan atas sumbangsih-sumbangsih seni kristiani yang diberikan oleh keka­yaan arsitektur dan seni tradisi Greko-Bizantin, dan oleh seluruh dunia geo­grafis yang bercorak Slavia. Di Timur, seni suci telah berhasil memperta­han­kan ci­tarasa misteri secara sangat kuat, yang menghantar para artis tangguh beru­pa­ya sepenuh hati menciptakan keindahan, bukan hanya sebagai ung­kap­an talenta mereka, tetapi juga sebagai pelayanan sejati terhadap iman. Melangkah ke balik kemampuan teknik, mereka membuktikan diri sanggup meng­i­kuti dan ter­­buka kepada ilham Roh Kudus.

Kecemerlangan arsitek dan mosaik dari Gereja Timur dan Barat menjadi warisan bagi semua umat beriman. Di dalamnya terkandung harapan, bahkan dambaan menuju kepenuhan persekutuan dalam iman dan perayaan. Hal ini mengandaikan dan menuntut seperti dalam ukiran Tritunggal yang termasyhur dari Rublëv, suatu gereja yang secara mendalam sangat bercitra Ekaristi, di mana kehadiran misteri Kristus dalam pecahan roti sungguh diramu dalam kesatuan mengagumkan ketiga Pribadi Ilahi, sehingga gereja itu merupakan “ikon” dari Allah Tritunggal.

Dalam konteks seni seperti ini, yang berusaha mengungkapkan dalam se­luruh unsurnya makna Ekaristi seturut ajaran Gereja, pantaslah perhatian di­berikan kepada norma-norma tata pembangunan dan hiasan bangunan suci. Sebagaimana ditunjukkan oleh sejarah, dan seperti telah ditekankan dalam Su­rat kepada para Seniman,[100] Gereja senantiasa membuka ruang yang luas bagi kreativitas para seniman. Namun, seni suci haruslah menonjol dalam ke­mampuan mengungkapkan secara tepat misteri yang terkandung dalam ke­penuhan iman Gereja, serta sesuai dengan pedoman pastoral yang khusus dite­tap­kan oleh kewibawaan yang kompeten. Hal ini berlaku bagi seni suci, baik seni rupa maupun seni suara.

50. Perkembangan seni suci dan reksa liturgi, yang telah terjadi pada ne­ge­ri-negeri warisan Kristen tua, tetapi terjadi juga pada benua-benua Kekris­ten­an muda. Bagi penghampiran inilah mengapa Konsili Vatikan II melihat pen­tingnya inkulturasi yang sehat dan seimbang. Dalam banyak kunjungan pas­to­ral, saya telah melihat di seluruh dunia, suatu vitalitas tinggi, yang dapat di­nikmati oleh perayaan Ekaristi, tatkala Ekaristi mengenakan bentuk-bentuk, ga­ya, dan kepekaan pelbagai budaya. Oleh penyesuaian terhadap perubahan keadaan waktu dan tempat Ekaristi menawarkan dukungan, bukan hanya kepada perorangan melainkan juga terhadap seluruh bangsa, dan Ekaristi mem­bentuk budaya menurut ilham kristiani.

Pentinglah agar upaya adaptasi yang penting ini dilakukan dengan kesa­dar­an yang tak kunjung henti akan keluhuran misteri ini, sehingga setiap ge­ne­rasi wajib bercermin kepadanya. Khazanah adalah sekian penting dan maha berharga untuk tidak boleh dibiarkan berantakan atau persekongkolan lewat ben­tuk-bentuk percobaan atau praktik yang dimasukkan begitu saja tan­pa pertimbangan matang dari pihak wibawa Gereja yang kompeten. Selanjutnya, sentralitas misteri Ekaristi menuntut agar setiap pertimbangan harus dilaku­kan dalam kerja sama yang erat dengan Takhta Suci. Seperti saya tulis dalam Himbauan Pasca-Sinode Gereja di Asia, “kerja sama itu bersifat hakiki kare­na Liturgi Suci mengungkapkan dan merayakan iman yang sama dari semua umat beriman, karena merupakan warisan seluruh Gereja, tak mungkin di­tentukan o­leh Gereja lokal secara terpisah dari Gereja universal.[101]

51. Semuanya ini menjelaskan tanggung jawab besar, khususnya bagi para imam, dalam hal perayaan Ekaristi. Adalah tanggung jawab mereka untuk me­mimpin Ekaristi in persona Christi, dalam pribadi Kristus, dan meng­­­upayakan kesaksian diri terhadap dan pelayanan komuni bagi, bukan sa­ja terhadap komunitas yang langsung ambil bagian dalam perayaan itu, te­tapi juga bagi Gereja universal, karena merupakan bagian Ekaristi. Pantaslah disesali, terutama pada tahun-tahun menyusul pembaharuan liturgi pasca-kon­sili, sebagai akibat dari citarasa kreativitas dan adaptasi yang salah arah, te­lah terjadi sejumlah penyalahgunaan yang menjadi derita bagi banyak o­rang. Reaksi tertentu terhadap ‘formalisme’ telah berakibat, khususnya di da­erah tentu, menganggap bahwa ‘bentuk’ yang dipilih oleh tradisi liturgi agung dan Magisteriumnya sebagai tidak mengikat, sehingga memasukkan pemba­haru­an yang tidak didukung wibawa resmi, dan sering sangat tidak cocok.

Saya mempertimbangkan dalam tugas saya untuk mengadakan seruan yang kuat, agar norma-norma liturgi tentang perayaan Ekaristi diperhatikan dengan sangat setia. Norma-norma ini adalah ungkapan konkret dari kodrat ge­­rejani autentik mengenai Ekaristi; inilah maknanya yang terdalam. Liturgi tak pernah menjadi milik privat perorangan, baik dari selebran maupun ko­munitas, tempat merayakan misteri-misteri. Rasul Paulus telah mengama­nat­kan kata-kata keras kepada umat di Korintus, justru karena kekurangan be­sar dalam perayaan Ekaristi sampai mengakibatkan perpecahan, skisma, dan menimbulkan penge-lompokan, haireseis (lihat 1 Kor 11:17–34). Dewasa ini kita juga menyerukan kesadaran pembaharuan serta penghargaan terhadap norma-norma sebagai cerminan dari dan kesaksian terhadap Gereja universal yang di­hadirkan dalam setiap perayaan Ekaristi. Para imam yang merayakan Misa dengan setia seturut norma-norma liturgi, dan komunitas-komunitas yang mengikuti norma-norma itu, dengan tenang namun lantang memperagakan ka­sih mereka terhadap Gereja. Justru untuk mengungkapkan makna norma-norma liturgi yang lebih dalam secara lebih gamblang, saya telah memohon komponen-komponen dewan Kuria Roma mempersiapkan dokumen yang khusus, termasuk rumusan kodrat yuridis, pada pokok yang sangat penting ini. Tak seorang pun diizinkan meremehkan misteri yang dipercayakan ke tangan kita: misteri ini terlalu agung bagi siapa pun untuk merasa bebas memperlakukannya secara ringan dan dengan mengabaikan kesucian dan univer­salitasnya.

Bab Enam
SEKOLAH MARIA, “WANITA EKARISTI”

52. Apabila kita ingin menemukan kembali seluruh kekayaan kedalaman hubungan Gereja dengan Ekaristi, kita tak boleh melupakan Maria, Bunda dan Model Gereja. Dalam Surat Apostolik saya Rosarium Virginis Mariae (Rosario Perawan Maria), saya telah menunjuk Santa Perawan Maria sebagai guru kita dalam merenungkan wajah Kristus, dan antara misteri-misteri terang saya memasukkan penda­saran Ekaristi.[102] Maria dapat membimbing kita kita ke dalam sakra-men ma­hakudus ini, justru karena dia sendiri mempunyai perhubungan mendalam de­ngan Ekaristi.

Pada pandangan pertama, Injil memang mendiamkan pokok ini. Kisah pen­dasaran Ekaristi pada malam Kamis Putih tidak menyebut nama Maria. Meski demikian, kita tahu bahwa dia hadir di antara para Rasul yang berdoa “sehati” ( lih. Kis 1:14) pada komunitas perdana yang berkumpul sesudah Kenaikan sambil menantikan Pentekosta. Tentulah Maria telah hadir dalam perayaan Ekaristi pada generasi pertama Kristiani, yang sangat setia kepada “pemecahan roti” (Kis 2:42).

Namun, menambah kepada syeringnya dalam perjamuan Ekaristi, suatu gambaran tak langsung dari hubungan Maria dengan Ekaristi sebelumnya su­dah ada, mulai dengan persiapan batinnya. Maria adalah “Wanita Ekaristi”, dalam seluruh hidupnya. Gereja, yang memandang Maria sebagai teladan, terpanggil juga untuk menirunya dalam hubungan dengan misteri yang ma­ha­kudus ini.

53. Misteri iman! Bila Ekaristi adalah misteri iman yang begitu hebat meng­atasi pengertian kita, sebagai panggilan pengaminan sabda Allah, maka tak seorang pun setara dengan Maria dalam membantu dan membimbing kita untuk mencapai disposisi ini. Dalam mengulangi apa yang dilakukan oleh Kristus pada Perjamuan Terakhir sesuai dengan perintah-Nya: “Lakukanlah ini sebagai peringatan akan Daku!”, kita juga menerima undangan Maria me­naati-Nya tanpa keraguan: “Lakukanlah apa yang dikatakan-Nya kepadamu” (Yoh 2:5). Dengan keprihatinan keibuan yang sama, yang ditunjukkannya pada pesta pernikahan Kana, Maria seolah berkata kepada kita: “Jangan ta­kut, percayalah akan kata-kata Anakku. Bila Ia telah sanggup mengubah air menjadi anggur, Dia juga akan sanggup mengubah roti dan ang­gur menjadi tubuh dan darah-Nya, dan dengan lewat misteri ini Ia mem­be­rikan kepada umat beriman peringatan paskah yang hidup, sehingga men­jadi ‘roti hidup’.”

54. Dalam arti tertentu, Maria menghidupi iman Ekaristinya bahkan sebe­lum pendasaran Ekaristi, oleh kenyataan bahwa dia mempersembahkan rahim perawannya kepada Penjelmaan Sabda Allah. Ekaristi, sebagai peringatan sengsara dan kebangkitan, adalah juga kelanjutan penjelmaan. Pada Kabar Gembira, Maria mengandung Putra Allah dalam kenyataan fisik tubuh dan darahnya, sehingga, pada tingkat tertentu, ia mendahului dalam dirinya, yang terjadi secara sakramental dalam diri setiap umat beriman, yang menyambut tubuh dan darah Tuhan, dalam tanda roti dan anggur.

Akibatnya terdapatlah kemiripan yang mendalam antara Fiat yang dikatakan oleh Maria menjawab malaekat, dan Amen, sebagai jawaban umat beriman waktu menyambut tubuh Tuhan. Maria diminta mempercayai Dia yang  dia kandung “oleh Roh Kudus” adalah “Putra Allah” (Lk 1:30-35). Melan­jut­kan iman sang Perawan terhadap misteri Ekaristi, kita juga diundang untuk percaya, bahwa Yesus Kristus yang sama, Putra Allah dan Putra Maria, hadir dalam kepenuhan kemanusiaan dan keilahian-Nya dalam tanda roti dan anggur.

“Berbahagialah dia yang percaya” (Lk 1:45). Maria juga telah memulai, dalam misteri penjelmaan, iman Ekaristi Gereja.  Tatkala ia, dalam Kun­jung­an, dalam rahimnya mengandung Sabda yang telah menjadi daging, dalam arti tertentu, ia menjadi “tabernakel” – tabernakel perdana dalam sejarah. Di sana Putra Allah, yang masih belum terlihat oleh mata manusia, membiarkan diri-Nya disembah oleh Elisabeth, memancarkan terang-Nya lewat mata dan suara Maria. Dan bukankah pandangan terpukau dari Maria, tatkala merenungkan wajah Kristus yang baru lahir dan yang mengasuhnya dalam ayunan tangannya, model kasih yang tiada tara, pantas mengilhami kita setiap kali kita menyambut komuni Ekaristi?

55.   Maria, sepanjang hidup di samping Kristus, bukan saja di Kalvari, telah membuat dirinya menjadi dimensi kurban dari Ekaristi. Tatkala ia membawa anak-anak Yesus ke bait Yerusalem untuk “mempersembahkan-Nya kepa­da Tu­han” (Lk 2:22), dia mendengar nubuat Simeon yang uzur bahwa anak itu akan menjadi “tanda pertentangan” dan bahwa sebuah pedang akan me­nu­suk jantungnya (lih Lk 2:34–35). Tragedi penyaliban Putra-Nya dinubuatkan di situ, dan dalam arti tertentu, Stabat Mater, Maria berdiri di bawah salib, telah dikabarkan lebih dahulu. Dalam persiapan hariannya menuju Kalvari, Maria mengalami sejenis “antisipasi Ekaristi” – mungkin dapat dikatakan “ko­muni rohani” –  kerinduan persembahan, yang akan memuncak dalam ke­satuannya dengan Putra-Nya dalam sengsara, dan kemudian mendapat ung­kapan sesudah Paskah, dalam partisipasinya dalam Ekaristi, yang dirayakan oleh para Rasul sebagai peringatan akan sengsara.

Bagaimana kiranya perasaan Maria, tatkala ia mendengar dari mulut Pe­trus, Yohanes, Yakobus dan Rasul lainnya kata-kata yang diu-capkan pada Per­­jamuan Terakhir: “Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagimu” (Lk 22:19)? Tubuh yang diserahkan bagi kita dan dihadirkan dalam tanda sakramental a­dalah tubuh yang sama, yang dikandungnya dalam rahim. Bagi Maria, me­nyam­­but Ekaristi tentulah merupakan sekali lagi menyambut dalam rahim dan hati, Dia yang telah bersatu dengan dirinya serta menyegarkan apa yang telah dialaminya di kaki Salib.

56. “Perbuatlah ini sebagai peringatan akan Daku” (Lk 22:19). Dalam “per­ingatan” Kalvari, segala sesuatu yang dilakukan oleh Kristus dalam sengsara dan wafat-Nya hadir di sini. Demikianlah segala sesuatu yang dilakukan oleh Kristus kepada Bunda-Nya demi kita, juga dihadirkan Kepada Maria, Dia menyerahkan murid kesayangan-Nya dan, dalam murid ini, setiap orang dari kita: “Inilah anakmu.” Kepada setiap orang dari kita, Dia juga berkata: “Ini­lah ibumu!” (Lih Yoh 19:26–27).

Pengalaman peringatan wafat Kristus dalam Ekaristi berarti juga melan­jutkan menyambut karunia ini. Artinya menyambut – seperti Yohanes – dia yang sekali lagi diberikan kepada kita sebagai Bunda. Itu juga berarti bahwa kita mengenakan komitmen menjadi serupa dengan Kristus, memasukkan diri kita ke dalam sekolah Bunda-Nya, sambil mempersilahkan Maria menyertai ki­ta. Maria selalu hadir, bersama Gereja dan sebagai Bunda dari Gereja, pada setiap perayaan Ekaristi kita. Bila Gereja dan Ekaristi bersatu tak terpisah­kan, hal yang sama pantas dikatakan juga mengenai Maria dan Ekaristi. Ini­lah salah satu alasan, mengapa, sejak asal mula, peringatan akan Maria selalu menjadi bagian dari perayaan Ekaristi Gereja Timur dan Barat.

57. Dalam Ekaristi, Gereja sama sekali bersatu dengan Kristus dan kurban-Nya, dan Gereja mengenakan semangat Maria. Kebenaran ini dapat dipahami lebih mendalam lewat pemahaman ulang Magnifikat (Jiwaku Memuliakan Tuhan) sebagai kunci memasuki Ekaristi. Ekaristi, sebagaimana Madah Ma­ria ini, pertama dan utama adalah madah pujian dan syukur. Tatkala Maria me­lambungkan: “Jiwaku memuliakan Tuhan dan rohku bersukacita dalam Tuhan Juruselamatku”, dia telah mengandung Yesus dalam rahim. Dia memuliakan Tuhan ”lewat” Yesus, dan ia juga memuji Tuhan “dalam” dan “ber­sama” Yesus. Inilah sebenarnya sikap “Ekaristi sejati.”

Lantas Maria mengingat keajaiban yang dilakukan Tuhan dalam sejarah keselamatan untuk menggenapi janji yang telah diadakan dengan para bapak bangsa (lih. Lk 1:55), dan mewartakan keajaiban itu, yang mengatasi semua­nya, yakni penebusan penjelmaan. Akhirnya, Magnificat mencerminkan tegangan eskatologis Ekaristi. Setiap kali Putra Allah datang kembali kepada kita dalam “kemiskinan” tanda sakramental dari roti dan anggur, benih se­ja­rah baru, di mana orang-orang berkuasa “diturunkan dari takhta” dan “yang hi­na dipermuliakan” (lih. Lk 1:52), mengakar di dunia. Maria melambungkan “langit yang baru” dan “bumi yang baru”, yang mendapat antisipasinya dalam Ekaristi, dan dalam arti tertentu juga program dan rencananya. Magnificat mengungkapkan spiritualitas Maria, dan inilah yang paling agung dari segala spi­ritualitas untuk membantu kita mengalami misteri Ekaristi. Ekaristi telah di­be­rikan kepada kita agar hidup kita, seperti Maria, semakin sempurna men­jadi Magnificat.

KESIMPULAN

58. Ave, verum corpus natum de Maria! Salam, tubuh sejati yang lahir dari Maria! Beberapa tahun yang lalu, saya merayakan lima puluh tahun imamat saya. Sekarang saya mengalami rahmat mempersembahkan Ensiklik ini kepa­da Gereja mengenai Ekaristi pada Kamis Putih, yang jatuh pada perayaan dua puluh lima tahun pelayanan Petrus. Dalam melakukan semuanya itu, ha­ti saya penuh dengan rasa syukur. Sebab lebih dari setengah abad, setiap ha­ri, sejak 2 November 1946, tatkala saya merayakan Misa pertama pada Kripta Santo Leonard Wawe Katedral di Krakow, mata saya terpukau oleh per­me­nungan atas hosti dan piala, di mana waktu dan ruang seolah “mele­bur”, dan drama Golgota dihadirkan hidup-hidup, mengungkapkan “kekini­an” misteri. Setiap hari iman saya mampu mengenal kembali roti dan anggur yang ter­kon­sekrasi dalam diri Pelintas itu, yang bergabung dengan kedua mu­rid pada per­jalanan Emaus, dan membuka mata mereka, dan hati mereka di­kobarkan kepada pengharapan baru (lih. Lk 24:13–35).

Izinkanlah saya, saudara-saudari tercinta, menyampaikan dengan rasa men­dalam, sebagai sarana pendamping dan penguat imanmu, kesaksian iman pribadi dalam Ekaristi Mahakudus. Ave verum corpus natus de Maria Vir­gine, vere passum, immolatum, in cruce pro homine. Salam tubuh sejati yang lahir dari Perawan Maria, sungguh bersengsara, dikurbankan di salib, untuk manusia. Inilah harta kekayaan Gereja, jantung dunia, damba kesempurnaan, yang dirindukan oleh setiap pria dan wanita, biar kadang tak sadar. Misteri yang sungguh luhur dan mahagung, penyulap daya batin melampaui rupa la­hir. Di sini segala indera mengaku tak mampu: visus, tactus, gustus in te fallitur (pandangan, rabaan, rasa takkan mampu), dalam kata-kata madah Adoro Te Devote (Takwa kusembah Engkau); hanya iman belaka, berakar pada sabda Kristus sendiri, yang disampaikan kepada kita oleh para Rasul, itulah saja memadai untuk kita. Izinkanlah saya, seperti Rasul Petrus pada akhir dialog Ekaristi dalam Injil Yohanes, menyampaikan sekali lagi kepada Kristus, dalam nama seluruh Gereja dan dalam nama masing-masing kamu: “Tuhan, ke manakah kami akan pergi? Engkaulah pemilik sabda kehidupan yang kekal” (Yoh 6:68).

59. Pada fajar milenium ketiga ini, kita, anak-anak Gereja, terpanggil untuk menempuh perjalanan hidup kristiani dengan entusiasme yang terbaharui. Sebagaimana saya tuliskan dalam Surat Apostolik Novo Millennio Ineunte (Ambang Milenium Baru), “halnya bukanlah perkara menemukan ‘program baru’. Programnya sudah ada. Program ini sudah terdapat dalam Injil dan dalam Tradisi yang hidup: pro­gramnya tetap sama. Pada akhirnya, program ini berpusat Kristus sendiri, Dia yang untuk dikenal, dikasihi dan diteladani, agar kita di dalam Dia dapat menghayati hidup Tritunggal Mahakudus, dan dengan Dia mengubah sejarah hingga penggenapannya di dalam Yerusalem surgawi.”[103] Perwujudan prog­ram ini dengan dorongan hidup Kristen yang diperbaharui berlangsung lewat Eka­risti.

Setiap komitmen terhadap kesucian, setiap kegiatan yang diarahkan kepada pelaksanaan misi Gereja, setiap perencanaan karya pastoral, harus menarik kekuatan yang dibutuhkan justru dari misteri Ekaristi, dan pada gilirannya diarahkan misteri itu, sebagai puncaknya. Kita menemukan Yesus dalam E­karisti, kita menerima kurban penebusan-Nya, kita mendapat kebang­kitan-Nya, kita menyambut karunia Roh Kudus, kita menyembah, menaati dan mengasihi Bapa. Sekiranya kita meremehkan Ekaristi, bagaimana kita sanggup mengatasi keterbatasan kita?

60.   Misteri Ekaristi – kurban, kehadiran, perjamuan – takkan memberi ruang kepada penyempitan atau pemerasan. Misteri ini harus dialami dan dihayati dalam integritasnya, baik dalam perayaan maupun dalam kemesraan dialog dengan Yesus, yang terjadi sesudah komuni atau pada saat doa penyembahan E­karisti di luar Misa. Inilah saat Gereja dibangun dengan kukuh, dan jati di­rinya pun menjadi jelas: satu, kudus, katolik dan apostolik; umat, baik dan keluarga Allah; tubuh dan pengantin Kristus, yang diberi ragi oleh Roh Kudus; sakramen penyela-matan universal dan persekutuan yang berstruktur hirarki.

Langkah yang dilakukan oleh Gereja tahun-tahun awal milenium ketiga adalah juga langkah komitmen pembaharuan Ekumene. Dekade-dekade ter­akhir dari milenium kedua, memuncak pada Yubileum Agung, telah menyer­tai kita sepanjang langkah ini dan menggugah setiap orang terbaptis untuk me­nanggapi doa Yesus “semoga mereka menjadi satu” (Yoh 17:11). Jalan i­tu sendiri panjang dan bertebar ham-batan, mengatasi daya kemanusiaan kita belaka, namun kita mempunyai Ekaristi, dan dalam kehadirannya, kita dapat mendengar di dalam batin, seolah diarahkan kepada kita, kata-kata yang sama dari Nabi Elias: “Bangunlah dan makan, sebab perjalanan akan terlalu besar ba­gimu” (1 Rj 19:7). Harta Ekaristi, yang ditaruh oleh Tuhan di hadapan kita, men­dorong kita untuk saling berbagi secara penuh dengan saudara-saudari kita, karena dengan mereka kita dipersatukan oleh baptisan. Namun, untuk tidak meremehkan harta kekayaan ini, kita harus menghormati tuntutan yang berasal dari adanya sebagai sakramen persekutuan dalam iman dan dalam kesinambungan rasuli.

Dengan mengakui kemuliaan yang pantas kepada Ekaristi, dan demi menjaga dengan cermat agar jangan sedikit pun dimensi dan tuntutannya terabaikan, kita nyatakan bahwa kita sungguh sadar akan keagungan karunia ini. Kita terpaksa berbuat demikian oleh tradisi yang tak terputus, yang dari abad-abad awal dan seterusnya melihat bahwa komunitas kristiani senantiasa awas dalam menjaga “harta kekayaan” ini. Terdorong oleh kasih, Gereja sa­ngat berhati-hati dalam meneruskan iman dan ajarannya tanpa cacat kepada generasi Kristen yang akan datang, khusus mengenai misteri Ekaristi. Segala yang berlebihan tak boleh terdapat dalam pemeliharaan misteri ini, sebab “dalam sakramen ini tercantumlah seluruh misteri penyelamatan kita.”[104]

61. Mari kita mengambil tempat masing-masing, saudara-saudari, pada sekolah para kudus, yang merupakan penafsir agung kesalehan Ekaristi seja­ti. Di dalam mereka, teologi Ekaristi terdandani kecemerlangan realitas yang terhidupi; bersifat “menular” dan, dalam gaya bahasa tertentu, “menghangat­kan hati kita.” Di atas segalanya, marilah kita mendengarkan Maria yang Ter­­su­ci, tempat misteri Ekaristi menampakkan diri, lebih pada diri siapa pun juga, sebagai misteri terang. Kagum akan Maria, kita menjadi sadar bahwa daya pembaharuan terdapat dalam Ekaristi. Di dalam dia kita melihat dunia diperbaharui oleh kasih. Permenungan mengenai Maria, yang diangkat tubuh dan jiwanya ke dalam surga, kita melihat tersibaknya “langit baru dan bumi baru” di depan kita, yang akan muncul pada kedatangan Kristus kembali. Di dunia ini, Ekaristi menghadirkan kerinduan atas-nya, dan dalam salah satu ca­ra, antisipasinya: “Datanglah, Tuhan Yesus!” (Why 22:20).

Dalam tanda sederhana roti dan anggur, yang berubah menjadi tubuh dan darah-Nya, Kristus berjalan bersama kita, sebagai kekuatan dan bekal perja­lanan. Dan Dia memampukan setiap orang dari kita menjadi saksi pengha­rap­an. Jika, dalam kehadiran misteri ini, budi mengalami keterbatasannya, maka hati, yang diterangi oleh rahmat Roh Kudus, akan melihat­ dengan jelas tang­gapan yang dituntutnya serta menunduk dengan takzim dalam sembah dan kasih yang bebas.

Marilah kita mengenakan kata-kata St Thomas Aquinas, teolog masyhur dan penyair mesra akan Kristus dalam Ekaristi, dan menggerakkannya dalam pengharapan dalam permenungan tujuan dambaan segala hati, dalam keha­usan akan sukacita dan damai:

Bone pastor, panis vere, Iesu nostri miserere…

Diberikan di Roma, di Gereja Santo Petrus, 17 April, pada Kamis Putih, ta­hun 2003, tahun Keduapuluhlima Pontifikat saya, tahun Rosario.

YOHANES PAULUS II


1      Konsili Ekumenis Vatikan II, Konstitusi Dogmatis, tentang Gereja: Lumen Gentium, 11.

2      Konsili Ekumenis Vatikan II, Dekrit Pelayanan dan Hidup para Imam: Presbyterorum Ordinis, 5.

3      Lih. Yohanes Paulus II, Surat Apostolik Rosarium Virginis Mariae (16 Oktober 2002), 21: AAS 95 (2003), 19.

4      Inilah judul kesaksian otobiografi saya pada hari jadi kelima imamat saya.

5      Akta Paus Leo XIII, XXII (1903), 115–136.

6      AAS 39 (1947), 521–595.

7      AAS 57 (1965), 753–774.

8      AAS 72 (1980), 115–148.

9      Lih. Konsili Ekumenis Vatikan II, Sacrosanctum Concilium, 47: “… Juruselamat kita mendasarkan Kur­ban Eka­risti dari tubuh dan darah-Nya, demi pelanggengan kurban Salib sepanjang masa, sampai Ia datang kembali.”

10     Katekismus Gereja Katolik, 1085.

11     Konsili Ekumenis Vatikan II, Konstitusi Dogmatik, Lumen Gentium, 3.

12     Lih. Paulus VI, Sollemnis Professio Fidei (30 Juni 1968), 24: AAS 60 (1968) 442;Yohanes Paulus II, Surat Apostolik Dominicae cenae (24 Februari 1980), 12: AAS 72 (1980), 142.

13     Katekismus Gereja Katolik, 1382.

14     Katekismus Gereja Katolik, 1367.

15     Tentang Surat Homili Ibrani, Hom. 17,3: PG 63,131.

16    Lih. Konsili Ekumenis Trente, Sesi XXII, Ajaran tentang Kurban Misa Mahakudus, ps. 2: DS 1743: “Di sini Kurban yang satu dan sama jua mempersembahkan diri di atas salib, lewat pe­layanan imam, yang berbeda hanya­lah cara pengurbanan.”

17     Pius XII, Surat Ensiklik Mediator Dei (20 November 1947): AAS 39 (1947), 548.

18     Yohanes Paulus II, Surat Ensiklik Redemptor Hominis (15 Maret 1979), 20: AAS 71 (1979), 310.

19     Konstitusi Dogmatis, tentang Gereja, Lumen Gentium, 11.

20    Tentang Sakramen (De Sacramentis), V, 4, 26: CSEL 73, 70.

21     Konstitusi Tentang Injil Yohanes, XII, 20: PG 74, 726.

22     Surat Ensiklik Mysterium Fidei (3 September 1965): AAS 57 (1965), 764.

23     Sesi XIII, Dekret tentang Ekaristi Mahakudus (Decretum de SS. Eucharistia), ps. 4: DS 1642.

24     Katekese Mistagogis (Catecheses Mystagogica), IV, 6: SCh 126, 138.

25    Konsili Ekumenis Vatikan II, Konsitusi Dogmatis Dei Verbum, 8.

26     Surat Ensiklik Sollemnis roffessio Fidei, 30 Juni 1968, 25: AAS 60 (1968), 442–443.

27    Amanah IV dalam Minggu Suci: CSCO 413/Syr. 182, 55.

28     Anafora.

29    DSA III.

30     Perayaan Tubuh dan Darah Kristus, Ibadat Sore II, Antifon Madah.

31    Misale Romawi, Embolisme sesudah Bapa Kami.

32     Misale Surat Efese, 20: PG 5:661.

33    Lih Konsili Ekumenis Vatikan II, Konstitusi Pastoral Gaudium et Spes, 39.

34    “Maukah kamu menghormati tubuh Kristus? Jangan mengabaikan-Nya tat­kala Ia telanjang. Janganlah menghormati-Nya di bait Allah dengan kebesaran ka­in sutera, padahal di luarnya ka­mu membiarkan-Nya kedinginan dan telanjang. Dia yang berkata: ‘Ini tubuh-Ku’ adalah orang yang sama yang berkata: ‘Kamu melihat Aku lapar, dan kamu tidak memberi Aku makan’, dan ‘a­pa saja yang kamu perbuat bagi saudara-Ku yang paling hina ini, kamu membuatnya terhadap-Ku’ … Apakah gunanya bila meja Ekaristi berlimpah piala-piala emas, padahal saudaramu mati ke­la­paran. Mulailah me-muaskan rasa laparnya, barulah dengan sisanya kamu menghi­asi altar juga”: St. Krisostomus, Tentang Injil St. Mateus, Hom. 50:3–4; PG 58, 508–509; lih. Yo­hanes Paulus II, Surat Ensiklik, Sollicitudo Rei Socialis (30 Desember 1987), 31: AAS 80 (1988), 553–556.

35    Konstitusi Dogmatis tentang Gereja, Lumen Gentium 3.

36    Ibid.

37    Konsili Ekumenis Vatikan II, tentang Kegiatan Misi Gereja, Ad Gentes, 5.

38    “Musa mengambil darah dan merecikkannya kepada orang banyak, dan berkata: ‘Lihatlah darah Perjanjian, yang Tuhan ikat dengan kamu seturut sabda” (Kel 24:8).

39    Lih Konsili Ekumenis Vatikan II, Konstitusi Dogmatis, tentang Gereja, Lumen Gentium, 1.

40    Lih. Ibid, 9.

41    Lih. Konsili Ekumenis Vatikan II, Dekrit tentang Pelayanan dan Hidup Doa para Imam, Presbiterorum Ordinis, 5. Dekrit yang sama, pa­da no. 6 berkata: “Tak satu pun persekutuan kristiani mana pun dapat dibangun, tanpa bertumbuh atau berkem­bang dari perayaan Ekaristi Mahakudus.”

42    Homili atas 1 Kor, 24,2: PG 61, 200; Lih Didache, IX, 4: F.X. Funk, I, 22; St. Siprianus, Surat LXIII, 13: PL 4:384.

43    PO 26, 206.

44    Konsili Ekumenis Vatikan II, Konstitusi Dogmatik tentang Gereja, Lumen Gentium, 1.

45    Lih. Konsili Ekumenis rente, Sesi XIII, Dekrit tentang Ekaristi Maha­ku­dus, kanon 4: DS 1654.

46    Lih. Rituale Romawi: Komuni Suci dan Sembah Sujud kepada Misteri E­karisti di luar Misa, 36 (No. 80).

47    Lih. Ibid.,38–39 (No. 86–90).

48    Yohanes Paulus II, Surat Apostolik Novo Millennio Ineunte (6 Januari 2001), 32: AAS 93 (2001), 288.

49    “Pada perlangsungan hari, umat beriman hendaknya jangan lupa mengun­jungi Sakramen Ma­ha­kudus, yang seturut hukum liturgi harus disimpan dalam gereja-gereja dengan rasa hormat yang agung di tempat utama. Kunjungan ini me­nan­dakan syukur, ungkapan kasih dan pengaku­an kehadiran Tuhan”; Sri Paus Pau­lus VI, Surat Ensiklik Mysterium Fidei (3 September 1965): AAS 57 (1965), 771.

50    Kunjungan kepada Sakramen Mahakudus dan Santa Perawan Maria, Pengantar: Karya Asetik, Avelino, 2000, 295.

51    No. 857.

52    Ibid.

53    Ibid.

54    Lih. Kongregasi Ajaran Iman, Surat Sacerdotum Ministeriale (6 Agustus 1983), III.2: AAS 75 (1983), 1005.

55    Konsili Ekumenis Vatikan II, Konstitusi Dogmatis tentang Gereja Lumen Gentium, 10.

56    Ibid.

57    Lih. Institusi Umum, Edisi Khusus Ke-3, No. 147.

58    Lih. Konstitusi Dogmatis tentang Gereja, Lumen Gentium, 10 dan 28; Tahbisan Imam, 2.

59     “Pelayan altar bertindak dalam pribadi Kristus sejauh ia adalah kepala, membuat persembahan atas nama semua anggota”; Paus Pius XII, Surat Ensi­klik Mediator Dei (20 November 1947): AAS 39 (1947), 556: Lih. Paus Pi­us X, Himbauan Apostolik Haerent Annimo (4 Agus­tus 1908): Akta Pius X, IV, 16; Paus Pius XI, Surat Ensiklik Ad Catholici Sacerdoti (20 Desember 1935): AAS 28 (1936), 20.

60    Surat Apostolik Dominicae Cenae (24 Februari 1980), 8: AAS 72 (1980), 128–129.

61    Kongregasi Ajaran Iman, Surat Sacerdotum Ministeriale (6 Agustus 1983), III.4: AAS 75 (1983), 1006; lih. Konsili Ekumenis Lateran IV, ps 1, Konstitusi me­nge­nai Iman Katolik Firmiter Credimus: DS 802.

62    Konsili Ekumenis Vatikan II, Dekrit tentang Ekumene Unitatis Redintegratio 22.

63    Surat Apostolik Dominicae Cenae (24 Februari 1980), 2: AAS 72 (1980), 115.

64    Dekrit mengenai Hidup dan Pelayanan Imam Presbyterorum Ordinis, 14.

65    Ibid., 13; Lih. KHK kan 904; KHK Gereja Timur, kan 378.

66    Dekrit Pelayanan dan Hidup Imam, Presbyterorum Ordinis, 6.

67    Lih. Laporan Akhir, II.C.1; L’Osservatore Romano, 10 Desember 1985, 7.

68    Konsili Ekumenis Vatikan II, Konstitusi Dogmatik tentang Gereja Lumen Gentium, 26.

69    Nikolas Kabasilas, Vita in Christo, IV, 10: SCh 355, 270.

70    Menapak Kesempurnaan, bab 35.

71    Lih. Kongregasi Ajaran Iman, Surat kepada para Uskup Gereja Katolik tentang pelbagai Segi Gereja sebagai Persekutuan, Communionis Notio (28 May 1992), 4: AAS 85 (1993), 839–840.

72    Lih. Konsili Ekumenis Vatikan II, Konstitusi Dogmatik, tentang Gereja, Lumen Gentium, 14.

73    Homili mengenai Isaias, 6, 3: PG 56, 139.

74    Konstitusi No. 1385: Lih. KHK kan 916; KHK Gereja Timur kan 711.

75    Amanat kepada para Anggota Penitensiari Apostolik Suci dan Penitensiari Basilik Patriarka di Roma (30 Januari 1981): AAS 73 (1981), 203. Lih. Konsili Ekumenis Trente, Sesi XIII, De­kret tentang Ekaristi Mahakudus Decretum de ss. Eucharistia, ps 7 dan kan 11: DS 1647, 1661.

76    KHK kan 915; KHK Gereja Timur (Corpus Canonum Ecclesiarium Orientalium), kan 712.

77    Konstitusi Dogmatis tentang Gereja, Lumen Gentium, 14.

78    St. Thomas Aquinas, Summa Theologiae, III, q. 73, a. 3c.

79    Kongregasi Ajaran Iman, Surat kepada para Uskup Gereja Katolik me­nge­nai pelbagai Aspek Gereja yang dipahami sebagai Persekutuan: Communionis Notio  (28 Mei 1992), 11: AAS 85 (1993), 844.

80    Lih. Konsili Ekumenis Vatikan II, Konstitusi Dogmatis, tentang Gereja: Lumen Gentium, 23.

81    Surat kepada Umat Smirna, 8: PG 5: 713.

82    Konsili Ekumenis Vatikan II, Konstitusi Dogmatis tentang. Gereja: Lumen Gentium, 23.

83    Kongregasi Ajaran Iman, Surat kepada para Uskup Gereja Katolik me­nge­nai pelbagai As­pek Gereja yang dipahami sebagai Persekutuan: Communionis Notio (28 Mei 1992), 14: AAS 85 (1993), 847.

84    Amanah (Sermo) 272: PL 38, 1247.

85    Ibid., 1248.

86 Lih. No. 31-51: AAS 90 (1998), 731-746.

87 Lih. ibid., No. 48-49: AAS 90 (1998), 744.

88    No. 36: AAS 93 (2001), 291–292.

89    Lih. Dekrit tentang Ekumenisme Unitatis Redintegratio, 1. 

90    Lih. Konstitusi Dogmatik tentang Gereja: Lumen Gentium, 11.

91    “Marilah bergabung, satu sama lain, kamu yang menyambut satu roti dan satu piala, dalam persekutuan satu Roh Kudus” (Antifona Liturgi Santo Basilius).

92    Lih. KHK kan 908; KHK Gereja Timur kan 702; Dewan Kepausan untuk meningkatkan Ke­satuan Kristen, Directorium Oecumenicum, 25 Maret 1993, 122-125, 129-131: AAS 85 (1993), 1086–1089; Kongregasi Ajaran Iman, Surat Ad Exsequendum, 18 Mei 2001: AAS 93 (2001), 786.

93    “Hukum ilahi melarang perayaan bersama yang akan merusak kesatuan Ge­reja, atau menye­babkan penerimaan resmi suatu kepalsuan atau bahaya penyesat­an dalam iman, atau skandal, a­tau keacuh-tak-acuhan” (Dekrit mengenai Gereja Ka­tolik Timur, Orientalium Ecclesiarum, 26).

94    No. 45: AAS 87 (1995), 948.

95    Dekrit tentang Gereja Timur Gereja Timur, 27.

96    Lih. KHK kan 844 § 3–4; KHK Gereja Timur kan 671 § 3–4.

97 No. 46: AAS 87 (1995), 948.

98 Lih. Konsili Ekumenis Vatikan II, Dekrit mengenai Ekumenisme, Unitatis Redintegratio, 22.

99 KHK kan 844: KHK Gereja Timur kan 671.

100 Lih. AAS 91 (1999), 1155-1172.

101  No. 22: AAS 92 (2000), 485.

102  Lih. No. 21: AAS 95 (2003), 20.

103  No. 29: AAS 93 (2001), 285.

104  St. Thomas Aquinas, Summa Theologiae, III, q. 83, a. 4c.