Home DOKUMEN GEREJA Pesan Paus Fransiskus untuk Peserta Pertemuan Tahunan VI Ekonomi Fransiskus Tahun 2023

Pesan Paus Fransiskus untuk Peserta Pertemuan Tahunan VI Ekonomi Fransiskus Tahun 2023

347

PESAN PAUS FRANSISKUS
UNTUK PESERTA PERTEMUAN TAHUNAN IV EKONOMI FRANSISKUS
[Assisi, 6-8 Oktober 2023]

Orang-orang muda yang terkasih dan tersayang,

Saya sungguh bergembira dapat berjumpa lagi dengan Anda semua satu tahun setelah pertemuan kita di Assisi. Saya senang ketika mengetahui bahwa perjuangan Anda untuk menghidupkan kembali perekonomian mengalami kemajuan yang membuahkan hasil, antusiasme, dan komitmen.

Sebagaimana sering Anda dengar, saya menilai bahwa tindakan nyata itu lebih bernilai daripada sekadar ide[1]. Ide-ide itu memang berguna karena dapat menginspirasi; dan ada satu hal yang membuat saya kagum sejak saya masih menjadi mahasiswa teologi. Dalam bahasa Latin ada adagium coincidentia oppositorum, yaitu suatu kesatuan dari hal-hal yang berlawanan. Menurut gagasan ini, realitas terdiri dari kutub-kutub yang saling berlawanan, pasangan-pasangan yang saling bertentangan. Sebagai contoh misalnya: besar – kecil, rahmat – kebebasan, keadilan – belas kasih, dan sebagainya. Apa yang harus kita lakukan terhadap hal-hal yang berlawanan ini? Tentu saja, Anda dapat memilih salah satu dan mengabaikan yang lainnya. Atau, seperti yang disarankan oleh para penulis yang saya pelajari, dalam upaya untuk mendamaikan hal-hal yang berlawanan di mana ketegangan tak dapat dihilangkan, kita dapat membuat sebuah sintesis. Sintesis menghargai kedua kutub sebagai sama-sama bernilai, dan dengan demikian menyelesaikan persoalan pada derajat yang lebih tinggi.

Kaum muda yang terkasih, tentu saja setiap teori bersifat parsial, terbatas, dan tidak dapat diklaim mampu menyelesaikan pertentangan secara penuh/sempurna. Begitu juga dengan setiap rancangan manusia. Realitas selalu lebih luas. Selanjutnya, bagi saya, seorang Jesuit muda, ide tentang kesatuan yang berlawanan ini tampaknya menjadi paradigma yang efektif untuk memahami peran Gereja dalam sejarah. Namun jika dipikir-pikir, hal ini berguna untuk memahami apa yang terjadi dalam perekonomian saat ini di mana juga terdapat hal-hal yang berlawanan: besar dan kecil, kemiskinan dan kekayaan, dan masih banyak yang lainnya. Perekonomian adalah pusat pasar dan juga pusat keuangan internasional; ada perekonomian konkret yang terdiri dari wajah, penampilan, masyarakat, bank-bank kecil dan dunia usaha, tetapi juga ada perekonomian yang begitu besar sehingga tampak abstrak. Perekonomian besar ini terdiri dari perusahaan multinasional, negara bagian, bank, dana investasi; ada perekonomian uang, bonus dan gaji yang sangat tinggi di samping perekonomian perawatan, hubungan antarmanusia, gaji yang terlalu rendah untuk hidup dengan baik. Di manakah letak kesatuan antara hal-hal yang berlawanan ini? Kesatuan itu ditemukan dalam sifat autentik perekonomian sebagai menjadi tempat perjumpaan dan kerja sama, penciptaan nilai yang berkelanjutan untuk diciptakan dan diedarkan kepada pihak lain. Yang kecil membutuhkan yang besar, yang konkret membutuhkan yang abstrak, kontrak membutuhkan pemberian, kemiskinan  membutuhkan pembagian kekayaan.

Namun jangan lupa, ada pertentangan yang sama sekali tidak dapat didamaikan. Perekonomian yang membunuh tidak dapat disintesakan dengan perekonomian yang menciptakan kehidupan; perekonomian yang [menguntungkan] bagi segelintir orang kaya raya secara internal tidak dapat diharmoniskan dengan banyaknya orang miskin yang tidak mempunyai cara untuk hidup; bisnis senjata raksasa tidak akan pernah bisa didamaikan dengan ekonomi perdamaian; perekonomian yang mencemari dan menghancurkan planet tidak dapat disintesiskan dengan perekonomian yang menghormati dan memeliharanya.

Kesadaran ini merupakan inti dari ekonomi baru yang menjadi komitmen Anda. Ekonomi yang membunuh, yang mengecualikan, yang mencemari, yang menghasilkan perang, bukanlah ekonomi. Walaupun orang lain menyebutnya sebagai ekonomi, namun ia hanyalah suatu kekosongan, ketiadaan; ia adalah masalah, suatu penyimpangan dari perekonomian itu sendiri dan panggilannya. Senjata yang diproduksi dan dijual untuk perang, keuntungan yang diperoleh dengan mengorbankan kelompok yang paling rentan dan tidak berdaya, seperti mereka yang meninggalkan tanah mereka untuk mencari masa depan yang lebih baik, eksploitasi sumber daya dan orang-orang yang mencuri tanah dan kesehatan: semua ini bukanlah hal yang ekonomis, dan bukan merupakan kutub realitas yang baik untuk dipertahankan. Itu hanya arogansi, kekerasan, itu hanya sebuah struktur predator yang bisa digunakan untuk membebaskan umat manusia.

Saya ingin mengajukan gagasan kedua yang sangat dekat dengan hati saya, yang berkaitan dengan ketegangan internal dalam perekonomian, sabagaimana baru saja saya sampaikan kepada Anda, yaitu tentang: ekonomi bumi dan ekonomi perjalanan.

Ekonomi bumi berasal dari arti pertama kata ekonomi, yaitu mengurus rumah tangga. Rumah bukan sekadar tempat yang secara fisik kita tinggal. Rumah itu komunitas kita, hubungan kita, kota tempat kita tinggal, juga asal usul kita. Dalam pemahaman yang lebih luas, rumah diartikan sebagai seluruh dunia, satu-satunya yang kita miliki, yang dipercayakan kepada kita. Dengan dilahirkan di bumi ini kita dipanggil untuk menjadi penjaga rumah bersama ini, dan oleh karena panggilan itulah kita menjadi saudara dan saudari bagi setiap penduduk bumi ini. Melakukan tindakan ekonomi berarti mengurus rumah tangga bersama, dan hal ini tidak akan mungkin terjadi jika kita tidak memiliki mata terampil untuk melihat dunia mulai dari pinggiran: orang-orang yang terpinggirkan, orang-orang yang tersingkirkan. Sampai saat ini, pandangan terhadap rumah yang berlaku adalah pandangan orang-orang laki-laki, yang pada umumnya berasal dari Barat dan dari dunia Utara. Selama berabad-abad kita telah mengabaikan – antara lain – pandangan kaum perempuan: jika mereka hadir, mereka akan membuat kita melihat lebih banyak pada relasi/hubungan, bukan pada barang, lebih banyak memandang redistribusi daripada uang, lebih banyak perhatian kepada orang kaya daripada kepada yang miskin, lebih banyak pada realitas daripada yang abstrak, lebih banyak pada penampilan daripada obrolan. Kita tidak bisa lagi mengabaikan perspektif-perspektif yang berbeda baik dari praktik dan teori ekonomi, maupun dari hidup Gereja. Oleh karena itu, secara khusus saya bergembira karena melihat begitu banyak perempuan muda yang menjadi pelaku utama Ekonomi Fransiskus.

Ekonomi integral adalah ekonomi yang dilakukan bersama dan untuk masyarakat miskin – sebagaimana kita miskin saat ini – kelompok yang terpinggirkan, yang tidak terlihat, mereka yang tidak punya suara untuk didengar. Kita harus berada di sana, berada pada jeda antara sejarah dan eksistensi, dan bagi mereka yang mengabdikan diri pada studi ekonomi, kita juga berada di pinggiran pemikiran, yang juga tidak kalah pentingnya. Maka, tanyakanlah pada diri Anda sendiri: apa saja batasan ilmu ekonomi saat ini? Pemikiran ‘tentang’ dan ‘untuk’ masyarakat miskin saja tidak cukup, tetapi berpikir ‘bersama’ orang miskin, bersama orang-orang yang terpinggirkan. Bahkan dalam teologi kita sudah terlalu sering ‘mempelajari orang miskin’ tetapi kita jarang belajar ‘bersama orang miskin’: dari ‘objek’ ilmu pengetahuan mereka harus menjadi ‘subjek’, karena setiap orang punya cerita untuk diceritakan, punya pemikiran tentang dunia: yang pertama kemiskinan masyarakat miskin harus dikucilkan dari penyampaian pendapat mereka, dikucilkan dari kemungkinan untuk mengungkapkan pemikiran yang dianggap serius. Ini tentang martabat dan rasa hormat, yang sering kali ditolak.

Berikut ini adalah ekonomi perjalanan. Jika kita melihat pengalaman Yesus dan murid-murid pertama, ini adalah pengalaman ‘Anak Manusia yang tidak tahu di mana harus meletakkan kepalanya’ (Luk, 9). Salah satu cara tertua untuk menggambarkan orang Kristen adalah: “mereka yang berada di jalan.” Dan ketika Fransiskus dari Assisi, yang sangat kita sayangi, memulai revolusi ekonominya atas nama Injil, dia tampil sebagai seorang pengemis, seorang pengembara: dia mulai berjalan, meninggalkan rumah ayahnya, Bernardone. Lalu apa yang harus dilakukan oleh mereka yang ingin memperbarui perekonomian dari akarnya? Perjalanan para peziarah selalu penuh risiko, terjalin dengan kepercayaan/kekuatan dan kerentanan. Siapa pun yang melakukan hal ini harus segera menyadari ketergantungannya pada orang lain: dengan demikian, Anda memahami bahwa ekonomi juga memerlukan disiplin dan pengetahuan lain. Dan sebagaimana seorang peziarah tahu bahwa perjalanannya akan berdebu, demikian pula Anda tahu bahwa kebaikan bersama memerlukan komitmen yang membuat tangan Anda kotor. Hanya tangan kotor yang tahu bagaimana mengubah bumi: keadilan ditegakkan, kasih diwujudkan dan, bersatu dalam tantangan, kita bertahan dengan keberanian. Menjadi ekonom dan pengusaha “Fransiskus” saat ini berarti menjadi pembawa damai: demi perdamaian, rela mengorbankan kenyamanan diri.

Kaum muda yang terkasih, jangan takut dengan ketegangan dan konflik, cobalah menghayati dan memperlakukannya sebagai manusia setiap hari. Saya mempercayakan tugas menjaga rumah bersama kepada Anda. Dan saya berharap Anda memiliki keberanian untuk menapaki jalan tersebut.

Memang sulit, tapi saya tahu Anda dapat melakukannya karena Anda sudah melakukannya. Saya tahu bahwa tidaklah mudah untuk mengerahkan usaha Anda dan membagikan impian Anda di dalam Gereja Anda dan di antara realitas ekonomi di wilayah tempat Anda tinggal. Realitas sepertinya sudah terkonfigurasi, seringkali kedap air seperti tanah yang sudah lama tidak diguyur hujan. Semoga Anda tidak kekurangan kesabaran dan akal untuk membuat diri Anda dikenal, dan secara bertahap membangun hubungan yang lebih stabil dan bermanfaat. Keinginan akan sebuah dunia baru ternyata lebih luas dari yang terlihat. Jangan menutup diri: oasis di gurun pasir adalah sebuah tempat yang harus dapat diakses oleh setiap orang, persimpangan jalan untuk berhenti dan memulai lagi. Oleh karena itu tetaplah terbuka dan carilah rekan-rekan Anda, para uskup Anda, sesama warga negara Anda dengan tekad dan antusiasme. Dan dalam hal ini, saya ulangi, orang-orang miskin menyertai Anda. Bersuaralah dan gerakkanlah masyarakat, karena senyatanya perekonomian dan solusi yang Anda pelajari dan uji coba melibatkan kehidupan setiap orang. Ada lebih banyak ruang untuk Anda daripada yang terlihat saat ini. Oleh karena itu saya meminta Anda untuk tetap bersatu secara aktif, membangun tema-tema operasional yang nyata antarbenua, yang pada akhirnya akan membawa umat manusia keluar dari era kolonial dan kesenjangan. Berikan wajah, konten, dan proyek pada persaudaraan universal. Menjadi pionir dari dalam kehidupan ekonomi dan kewirausahaan pembangunan manusia seutuhnya.

Saya percaya kalian, dan, jangan pernah lupa: Saya sangat mencintaimu.

FRANSISKUS


[1] EG 217-237