Home KWI Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Malam Bertabur Cahaya untuk Mgr. Rubiyatmoko (4)

Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Malam Bertabur Cahaya untuk Mgr. Rubiyatmoko (4)

2363
Umat menyalakan lilin dalam misa Tahbisan Uskup Agung Semarang. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI)

PROSES diskresi panjang selama satu setengah bulan sejak mendapat telepon pertama dari Nuntio pada 4 Maret 2017 hingga pengumuman penunjukan dari Takhta Suci telah menguras habis pikiran, akal budi dan perasaan Mgr. Rubiyatmoko. Pergulatan batin yang luar biasa berat ini sekaligus juga merontokkan berat badannya ke angka 50 kg seperti yang dituturkan oleh adik bungsunya, Agustinus Suhariyanto.

Namun, pada akhirnya ia sampai juga pada perhentian terakhir, point of no return, untuk menyerah dan berpasrah pada kehendak-Nya. “Tuhan kalau Engkau memang menghendaki hamba-Mu ini menjadi gembala umat-Mu, buatlah hamba-Mu berserah pada kehendak-Mu. Berilah hamba-Mu kebijaksanaan, kerendahan hati dan semangat untuk melayani demi keselamatan kawanan.”

Baca juga:   Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Akankah Mgr. Rubiyatmoko Masih Suka Bicara ‘Nyerempet’? (3)

Itulah doa yang berulang kali didaraskannya kepada Allah sebelum akhirnya demi ketaatan suci menyatakan kesediaannya sebagai Uskup Agung Semarang.

Masa ketakutan dan kecemasan berakhir sudah

Tokoh dari berbagai kalangan memberikan ucapan selamat kepada Mgr. Robertus Rubiyatmoko. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Selepas masa-masa yang mengharu-birukan tersebut melalui penyerahan dan kepasrahannya kepada kehendak-Nya akhirnya beliau mampu kembali ke karakternya semula yang ceria dan penuh canda. Beberapa hari menjelang tahbisan Mgr. Rubiyatmoko  sudah bisa kembali tertawa dan bercanda dengan banyak orang.

Kondisi batinnya yang sudah sumeleh dan sumarah ini tampak nyata sepanjang Misa Pentahbisannya. Sejak perarakan menuju panggung utama di altar hingga berkat perdana di atas jeep terbuka tak henti-hentinya senyum itu tersungging di wajahnya.

Tak tampak sedikit pun wajah kelelahan. Yang ada hanyalah rona bahagia.

Malam berhiaskan cahaya lilin untuk Mgr. Rubiyatmoko

Umat yang sejak pagi hari sudah mulai memadati Lapangan Bhayangkara Akpol ini tetap bergeming di malam semakin pekat. Mereka tetap dengan setia mengikuti acara demi acara yang sudah tertulis di undangan. Tak sedikit di antara mereka yang “tumbang” di tengah jalan, entah karena kepanasan, keletihan atau bahkan menahan rasa lapar dan haus.

Seusai kata sambutan Mgr. Rubiyatmoko, perlahan-lahan bermunculanlah kerlip-kerlip cahaya lilin yang dinyalakan secara estafet untuk menyambut sekaligus mendapatkan berkat dari Uskup Agung baru.

Seluruh lapangan itu menjadi lautan cahaya lilin. Kerlap-kerlip lilin yang menyelimuti seluruh lapangan itu semakin memeriahkan dan menggairahkan hati umat dan para undangan yang hadir.

Baca juga: https://www.dokpenkwi.org/2017/05/19/misa-pentahbisan-uskup-agung-semarang-khidmat-meriah-sekaligus-heboh-dan-luar-biasa-1/

Mgr. Robertus Rubiyatmoko menyapa dan memberi berkat umatnya yang hadir dalam Misa Tahbisannya. (B. Harini/Dokpen KWI).

Di dalam sebuah mobil jeep terbuka bernomor K 4 S, Mgr. Ruby didampingi oleh Vikjen KAS, Rm. FX Sukendar Pr, berkeliling Lapangan Bhayangkara Akpol untuk memberikan berkat perdananya kepada umat. Ini mengingatkan kita pada saat Bapa Paus Yohanes Paulus II yang juga menggunakan mobil terbuka dan berkeliling untuk memberikan berkatnya kepada umat.

Yang paling menghebohkan adalah ketika jeep terbuka itu melewati tengah-tengah lapangan di mana berjejer barisan berjubah putih. Mereka adalah para frater, biarawan-biarawati mantan mahasiswa Mgr. Rubiyatmoko di Fakultas Teologi Wedabhakti Universitas Sanata Dharma.

Ketika melewati barisan itu, tangan kanannya memberikan berkat sedangkan tangan kirinya menggerak-gerakkan kumisnya. Entah isyarat apa yang ingin disampaikan kepada para mantan mahasiswanya tersebut. Tak pelak lagi sorak-sorai riuh rendah pun dilayangkan kepadanya. Aksi memberikan berkat dan menggerakkan kumis ini berkali-kali dilakukannya hingga melampaui barisan jubah putih. Mungkin beliau ingin menunjukkan “kemenangan”nya bahwa personal branding-nya itu tetap bertahan di atas bibirnya.

Aksi heboh ini mengakhiri seluruh rangkaian acara hari itu (19/5/2017). Umat pun pulang dengan perasaan suka cita dan syukur atas segala pengalaman yang mereka peroleh sepanjang hari Jumat penuh berkat tersebut.

Sugeng ngemban kersa dhawuh Dalem Gusti, Monsinyur.

Tetap menjaga kesehatan, seperti yang diamanatkan Mgr. Suharyo.