Home KWI Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Akankah Mgr. Rubiyatmoko Masih Suka Bicara ‘Nyerempet’?...

Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Akankah Mgr. Rubiyatmoko Masih Suka Bicara ‘Nyerempet’? (3)

3055
Mgr. Robertus Rubiyatmoko berkeliling menggunakan mobil untuk menyapa dan memberi berkat umatnya. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

ACARA yang ditunggu-tunggu umat dalam rangkaian Pentahbisan Mgr. Robertus Rubiyatmoko pun tiba. Setelah misa pentahbisan dan berbagai sambutan, tibalah saatnya bagi Uskup Agung KAS terpilih untuk menyampaikan kata sambutannya.

Kumis: Pertanyaan yang menggelisahkan 

Uskup Agung KAS yang baru saja menerima tahbisan ini memulai sambutannya dengan pembahasan yang masih menjadi trending topic: kumis.

Menurutnya, ada dua pertanyaan dari kalangan para uskup se-Indonesia tentang sosoknya. Pertanyaan pertama terkait dengan motto atau semboyan dan arah penggembalaannya bagi KAS. Sedangkan pertanyaan kedua menyangkut masalah penampilannya.

Mgr. Robertus Rubiyatmoko menyampaikan kata sambutannya. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Sementara itu di kalangan para imam, biarawan dan biarawati, serta di antara umat, pertanyaan pertama yang muncul tentangnya dikaitkan dengan gaya bicaranya yang sering nyerempet mengingat tugasnya sebagai Vikaris Yudisial dan ahli Hukum Gereja.

“Tentang hal ini tidak usah kuatir ‘langsung mati pet’ –langsung berhenti total …tapi  [kalau pas ingat],” begitu jawabnya yang disambut tawa para hadirin.

Pertanyaan kedua dari kelompok ini ternyata sama dengan para uskup: tetap berkumis atau dicukur klimis.

Datangnya pertanyaan yang bertubi-tubi menyangkut penampilannya ini cukup menggelisahkan hatinya. Akhirnya Mgr. Rubiyatmoko memutuskan untuk sowan Ketua Konferensi Waligereja Indonesia, Mgr. Suharyo,  khusus bertanya soal itu.

Baca juga: https://www.dokpenkwi.org/2017/05/20/misa-pentahbisan-uskup-agung-semarang-khidmat-meriah-sekaligus-heboh-dan-luar-biasa-2/

Setelah mendapatkan peneguhan dari Mgr. Suharyo dan tidak ada syarat bahwa seorang uskup harus klimis tanpa kumis, maka Mgr. Ruby memutuskan untuk tetap mempertahankan “personal branding”-nya.

“Menjadi uskup tentu bukan soal penampilan, berkumis atau klimis, bukan soal prestasi atau jabatan, bukan soal impian atau cita-cita. Kalau saya boleh memilih saya tidak akan memilih jabatan ini. Saya hanya bercita-cita sebagai imam biasa yang tinggal di tengah umat dan melayani umat. Ditahbiskan dan menjadi uskup merupakan panggilan dan perutusan untuk menanggapi kehendak Tuhan, untuk melayani umatnya,” demikian tandasnya.

Ajakan bagi semua pihak untuk mencari dan menyelamatkan

Mgr. Robertus Rubiyatmoko memilih motto tahbisan Quaerere et Salvum Facere (Mencari dan Menyelamatkan). (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Uskup Agung terpilih ini memilih motto tahbisan Quaerere et Salvum Facere (Mencari dan Menyelamatkan). Dalam kata sambutannya ada harapan khusus bagi kaum berjubah untuk bersama-sama mewujudkan motto tahbisannya dengan cara yang sederhana. “Saya berharap agar Anda semua dapat memberi pelayanan yang sungguh-sungguh dan murah hati khususnya kepada mereka yang terpinggirkan dan terlupakan.”

Sementara untuk umat, menurut Mgr. Ruby tugas mencari dan menyelamatkan adalah tugas kita semua sebagai warga masyarakat dan warga negara Indonesia yang tercinta. Maka, dia mengajak seluruh umat Katolik bersama dengan pemerintah dan masyarakat untuk menciptakan kehidupan bersama di bumi Indonesia yang dipenuhi dengan kedamaian, persaudaran dan kekeluarga. “Hanya dengan hidup bersama yang dipenuhi kasih dan perhatian satu sama lain akan menciptakan sikap saling menghormati dan menghargai perbedaan dan kemajemukan,” harapnya.

Di akhir kata sambutannya, dosen Hukum Gereja yang sangat dikasihi para mahasiswanya ini menyampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak, baik kalangan hirarki Gereja Katolik yang telah mendukungnya menjadi Uskup Agung Semarang maupun seluruh umat beriman dan warga masyarakat pada umumnya yang terlibat dalam misa pentahbisan beliau.  Beliau juga bersedia menerima masukan yang baik untuk lebih majunya keuskupan yang menjadi tlatah penggembalaannya.