Home DOKUMEN GEREJA PESAN PAUS Pesan Paus Fransiskus untuk Peserta Festival Green and Blue pada Kesempatan Hari...

Pesan Paus Fransiskus untuk Peserta Festival Green and Blue pada Kesempatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2023

281

PESAN PAUS FRANSISKUS
UNTUK PESERTA FESTIVAL GREEN AND BLUE
PADA KESEMPATAN HARI LINGKUNGAN HIDUP SEDUNIA 2023

Senin, 5 Juni 2023

Saudara dan saudari terkasih!

Lima puluh tahun sudah berlalu sejak pertama kali Perserikatan Bangsa-Bangsa menggelar Konferensi Besar tentang Lingkungan Hidup yang berlangsung di Stockholm, pada tanggal 5 Juni 1972. Pertemuan tersebut memprakarsai beberapa pertemuan yang mengundang komunitas internasional untuk membahas bagaimana umat manusia merawat rumah kita bersama. Dengan demikian, 5 Juni ditetapkan sebagai Hari Lingkungan Hidup Sedunia. Saya ingat, selama kunjungan saya ke Strasbourg, Presiden Hollande saat itu mengundang Menteri Lingkungan Hidup, Nyonya Ségolène Royal, untuk menyambut saya. Dia mengatakan bahwa dia telah mendengar saya sedang menulis sesuatu tentang lingkungan. Saya menjawab, ya saya sedang berbicara dengan sekelompok ilmuwan dan juga sekelompok teolog. Dia kemudian berkata: “Tolong publikasikan sebelum Konferensi Paris”. Jadi itulah yang terjadi, dan Paris adalah pertemuan yang sangat konstruktif, bukan karena dokumen saya sendiri tetapi karena itu adalah pertemuan tingkat tinggi. Namun, setelah pertemuan di Paris itu … Saya khawatir.

Banyak hal yang telah berubah selama setengah abad ini. Kita sungguh perlu memikirkan munculnya teknologi baru dan dampak dari fenomena transversal dan global seperti pandemi atau transformasi masyarakat yang semakin mengglobal yang membuat “kita bertetangga, tetapi tidak bersaudara”.[1] Kita juga telah menyaksikan “meningkatnya kepekaan terhadap lingkungan dan kebutuhan untuk melindungi alam”, yang telah menimbulkan “keprihatinan yang semakin meningkat, baik yang tulus maupun yang terpaksa, atas apa yang terjadi pada planet kita” (Laudato Si’, 19). Para ahli memahami dengan jelas bahwa dampak dari pilihan dan tindakan yang diambil dalam dekade ini akan terasa selama ribuan tahun.[2] Dengan demikian pemahaman kita telah berkembang tentang dampak tindakan kita terhadap rumah kita bersama dan terhadap mereka yang tinggal di sini, baik sekarang maupun di masa depan. Hal ini juga meningkatkan rasa tanggung jawab kita kepada Tuhan, yang telah mempercayakan pemeliharaan atas ciptaan kepada kita, kepada sesama dan generasi mendatang.

“Meskipun periode pasca-industri mungkin dikenang sebagai salah satu yang paling tidak bertanggung jawab dalam sejarah, namun ada alasan untuk berharap bahwa umat manusia, pada awal abad ke-21, akan dikenang karena telah dengan murah hati memikul tanggung jawabnya yang berat” (ibid., 165).

Fenomena perubahan iklim dengan tegas mengingatkan kita akan tanggung jawab ini, karena hal itu secara khusus mempengaruhi orang-orang yang paling miskin dan paling lemah, yang paling sedikit berkontribusi terhadap terjadinya perubahan tersebut. Pertama-tama ini adalah masalah keadilan, baru kemudian masalah solidaritas. Perubahan iklim juga memanggil kita untuk mendasarkan tindakan kita pada kerja sama yang bertanggung jawab dari semua orang, karena dunia kita sekarang benar-benar saling bergantung dan tidak dapat membiarkan dirinya terbagi menjadi blok-blok negara yang mengejar kepentingan mereka sendiri dengan cara yang tertutup atau tidak berkelanjutan. “Luka yang diderita keluarga manusia kita oleh pandemi Covid-19 dan fenomena perubahan iklim sebanding dengan yang diakibatkan oleh konflik global”,[3] di mana musuh kita sebenarnya adalah perilaku yang tidak bertanggung jawab yang memiliki konsekuensi mendalam untuk setiap aspek kehidupan baik pria, wanita, hari ini, maupun besok. Beberapa tahun lalu, nelayan-nelayan dari San Benedetto del Tronto datang menemui saya. Hanya dalam waktu satu tahun, mereka berhasil menghilangkan dua belas ton plastik dari laut!

Seperti setelah Perang Dunia Kedua, “komunitas internasional secara keseluruhan perlu memprioritaskan penerapan tindakan kolegial, solider, dan berpandangan jauh ke depan”,[4] mengakui adanya “daya tarik, besarnya dan mendesaknya tantangan yang kita hadapi ” (Laudato Si’, 15). Tantangan yang menarik, besar, dan mendesak tersebut membutuhkan respons yang kohesif dan proaktif.

Ini adalah tantangan yang “sangat besar” dan menuntut, karena membutuhkan perubahan yang pasti, perubahan yang menentukan dalam model konsumsi dan produksi saat ini, yang terlalu sering berakar dalam budaya “sekali pakai” yang acuh tak acuh terhadap lingkungan dan manusia. Hari ini sekelompok dari McDonald’s Corporation berkunjung; mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka telah menghapus plastik dan hanya menggunakan kertas yang dapat didaur ulang, untuk semua produknya… Di Vatikan plastik telah dilarang, dan saya mengerti bahwa kita sekarang 93% bebas plastik. Ini adalah langkah-langkah yang nyata yang harus kita lanjutkan. Langkah yang konkret.

Selain itu, banyak komunitas ilmiah telah menunjukkan bahwa perubahan model ini “mendesak” dan tidak dapat ditunda lagi. Seorang ilmuwan besar baru-baru ini berkata – beberapa dari Anda pasti hadir – “Kemarin cucu perempuan saya lahir; Saya tidak ingin dia hidup di dunia yang tidak dapat dihuni tiga puluh tahun dari sekarang”. Kita harus melakukan sesuatu. Ini mendesak dan tidak bisa ditunda.

Oleh karena itu, kita harus mengonsolidasikan “dialog tentang bagaimana kita membentuk masa depan planet kita” (ibid., 14), menyadari dengan baik bahwa menghidupi “panggilan kita untuk menjadi penjaga karya tangan Allah adalah penting untuk kehidupan yang bijak; dan dari pengalaman hidup kita, kita tahu bahwa itu bukan sekedar pilihan atau yang sekunder” saja (ibid., 217).

Oleh karena itu, tantangan ini “menarik”, merangsang, dan dapat dicapai: beralih dari budaya membuang menuju cara hidup yang ditandai dengan budaya menghormati dan peduli; memelihara ciptaan dan memelihara sesama kita, tidak peduli apakah mereka itu secara geografis maupun rentang waktu dekat atau jauh dari kita. Kita sedang menghadapi sebuah perjalanan pendidikan untuk mengubah masyarakat kita, sebuah pertobatan yang sekaligus bersifat pribadi dan komunal (bdk. ibid., 219).

Memang, ada banyak peluang dan inisiatif yang bertujuan untuk menanggapi tantangan ini dengan serius. Di sini saya menyapa perwakilan dari sejumlah kota dari berbagai benua. Kehadiran Anda membuat saya berpikir bagaimana tantangan ini harus diatasi di semua tingkatan, dengan cara tambahan: dari pilihan kecil sehari-hari, hingga kebijakan lokal dan internasional. Sekali lagi, kita harus menggarisbawahi pentingnya kerja sama yang bertanggung jawab di setiap tingkatan. Kami membutuhkan semua orang untuk berkontribusi. Dan ini menuntut pengorbanan. Saya ingat para nelayan dari San Benedetto del Tronto mengatakan kepada saya: “Bagi kami, pilihannya agak sulit pada awalnya, karena membawa plastik dan bukan ikan tidak menghasilkan uang bagi kami”. Tapi ada sesuatu yang lebih dalam: kecintaan mereka pada ciptaan lebih besar. Mereka melihat plastik dan ikan… dan melakukan apa yang harus mereka lakukan. Ini perlu pengorbanan!

Kita juga harus mempercepat perubahan ini demi budaya kepedulian – seperti kepedulian kita terhadap anak-anak – yang mengutamakan martabat manusia dan kebaikan bersama. Dan yang dipupuk oleh “perjanjian antara manusia dan lingkungan, yang harus mencerminkan cinta kreatif Tuhan, dari siapa kita berasal dan menuju siapa kita melakukan perjalanan”.[5]

“Janganlah kita merampas dari generasi baru harapan mereka akan masa depan yang lebih baik”.[6] Terima kasih atas semua yang Anda lakukan.


[1] BENEDIKTUS XVI, Surat Ensiklik Caritas in Veritate (29 Juni 2009), 19.

[2] Lih. IPCC, Laporan Sintesis Perubahan Iklim 2023, Ringkasan atau Pembuat Kebijakan, C1, hal. 24.

[3] Pesan kepada Presiden COP26, 29 Oktober 2021.

[4] Ibid.

[5] BENEDIKTUS XVI , Ensiklik Caritas in Veritate (29 Juni 2009), 50.

[6] Video-Pesan untuk Climate Ambition Summit, 12 Desember 2020.