Home DOKUMEN GEREJA Seri Dokumen Gerejawi No. 75: Hormat terhadap Hidup Manusia Tahap Dini

Seri Dokumen Gerejawi No. 75: Hormat terhadap Hidup Manusia Tahap Dini

2516
Judul HORMAT TERHADAP HIDUP MANUSIA TAHAP DINI
Donum Vitae
DeskripsiAkademi Kepausan untuk Hidup Martabat Prokreasi Insani dan Teknologi Produktif, Aspek-aspek Antropologis dan Etis.
Tanggal Terbit Februari 2004.
HargaRp 15.000,-
Tebal Buku48 halaman
Ukuran Buku15 x 22 cm

AKTUALITAS DOKUMEN INI

Perkembangan ilmu dan teknologi reproduksi, embriologi, patologi amat pesat, dan seiring dengan itu manusia menjadi makin “mahakuasa”: hidup manusia makin berada di tangannya. Bagaimana dengan kebijaksanaan nenek moyang yang yakin bahwa hidup itu di tangan Tuhan. Apakah dalam hal ini manusia “main Tuhan” sendiri? Salah satu soal etis dan juga soal hukum yang sebaiknya diajukan ialah: bolehkah (etis) manusia melakukan apa yang dapat  (teknis) dilakukannya? Tema-tema yang dibahas dalam Dokumen “Donum vitae” amat penting karena menyangkut hidup manusia dan aktual karena kemajuan ilmu dan teknologi kedokteran yang memberi kemungkinan atau kekuasaan lebih besar kepada manusia untuk intervensi bahkan pada tahap awal kehidupan. Maka dapat dipahami bila soal bioetika dirumuskan dengan pertanyaan “Bolehkah manusia melaksanakan apa yang dapat dilakukannya”?

Tetapi harus juga diperhatikan bahwa dokumen ini terbit pada tahun 1987 sedangkan ilmu dan teknologi kedokteran mengalami perkembangan yang amat pesat. Ada banyak soal baru juga sebagai akibat perkembangan itu yang pada tahun 1987 belum muncul, sedangkan penilaian moral mempunyai aspek reaktif sejauh menanggapi fakta.

APA ISI DOKUMEN INI

Dari daftar isi dan judul-judul selayang pandang sudah dapat dibayangkan apa saja yang termuat dalam dokumen ini. Bagaikan keranjang yang mewadahi segala soal yang menyangkut hidup tahap dini dan prokreasi (sebagian mungkin masih termasuki science fiction) dokumen ini dapat membantu orang-orang yang berurusan dengan soal ini.

UNTUK SIAPA DOKUMEN INI

  • Setiap orang sebaiknya mempelajari dokumen ini, karena tema-temanya aktual bagi setiap orang, juga yang tidak beriman katolik karena menyangkut soal-soal kemanusiaan dan penilaiannya mengacu kepada penalaran akal sehat. Umat, ya rakyatlah yang memilih para wakilnya yang duduk dalam DPR dan memutuskan soal legalisasi Undang-undang yang juga berkisar pada perlindungan hidup dan kesehatan.
  • Orang-orang yang berkecimpung di bidang medis dan paramedis, karena merekalah yang karena profesinya berurusan dengan soal ini.
  • Para peneliti kehidupan manusia karena hidup manusia, terutama pada tahap-tahap dini ada di tangan mereka.
  • Para pengajar yang membahas sudut etis dan hukum soal ini;
  • Mereka (dari kalangan legislatif, eksekutif dan yudikatif) yang berperan serta   mengambil keputusan kebijakan di bidang ini;
  • Semua orang yang menaruh keprihatinan akan hidup manusia tahap dini dan martabat prokreasi.