Home DOKUMEN GEREJA Seri Dokumen Gerejawi No. 90: Perdagangan Manusia, Wisata Seks, Kerja Paksa

Seri Dokumen Gerejawi No. 90: Perdagangan Manusia, Wisata Seks, Kerja Paksa

3405
dokumen gereja seri dokumen gerejawi no 90 perdagangan manusia wisata seks kerja paksa
Judul BukuPERDAGANGAN MANUSIA, WISATA SEKS, KERJA PAKSA
DeskripsiDokumen-dokumen Gereja tentang Perdagangan Manusia, Wisata Seks, dan Kerja Paksa.
Tanggal Terbit DokumenBerbagai tahun
HargaRp 15.000,-
Tebal Buku62 halaman
Ukuran Buku15 x 22 cm

AKTUALITAS DOKUMEN INI

  1. Betapa aktual masalah perdagangan manusia dapat kita lihat pada statistik mancanegara, apalagi  dalam era globalisasi.
  2. Aktualitas ini bukan soal mode yang hanya ikut-ikutan, melainkan termasuk tanda-tanda zaman yang harus diperhatikan dengan penalaran akalbudi dalam cahaya iman (bdk. GS 4; 46 ). 
  3. Perjuangan bagi keadilan (juga bagi perempuan & anak) merupakan bagian konstitutif pewartaan Injil  (Sinode Para Uskup 1971)

APA ISI DOKUMEN INI?

  1. Pelbagai ungkapan publik (posisi resmi) Pimpinan Gereja Katolik (Takhta Suci) pada pelbagai kesempatan, khususnya di depan sidang PBB dan amanat Paus.
  2. Dari kumpulan dokumen ini (yang memuat  hanya pembahasan yang lebih khusus) dapat disimpulkan perhatian Pimpinan Gereja terhadap masalah HAM, terutama kaum perempuan dan anak-anak yang  tak bersuara dan tak dapat menolong diri sendiri. Sebaiknya diperhatikan bahwa masalah perdagangan  manusia tak hanya diajukan dalam dokumen-dokumen ini, melainkan juga dalam dokumen lain, misalnya yang membahas HAM.
  3. Dalam Lampiran dimuat laporan berita lapangan, yang dapat membantu tak hanya mengenal teori dan  prinsip, melainkan juga praktik dan kenyataan di lapangan yang dikuasai uang.

UNTUK SIAPA DOKUMEN INI?

  1. Bagi semua orang yang harus menaruh minat atas masalah kemanusiaan, khususnya nasib perempuan dan anak-anak yang menjadi korban perdagangan manusia di zaman  kita.
  2. Bagi semua yang berwenang untuk ikut menegakkan moral dan hukum demi pemberantasan perdagangan manusia, khususnya yang lebih tuntas dengan menangani akar masalahnya.
  3. Bagi siapa saja yang dapat dan harus memerangi akar-akar masalah perdagangan manusia.