Home DOKUMEN GEREJA KUMPULAN DOKUMEN Seri Dokumen Gerejawi No. 135: Documenti Liturgici

Seri Dokumen Gerejawi No. 135: Documenti Liturgici

1751

Seri Dokumen Gerejawi No. 135-D

PONTIFIKALE ROMANUM

BERDASARKAN DEKRIT SACROSANCTUM KONSILI EKUMENIS VATIKAN II
TELAH DIPERBARUI DENGAN KETETAPAN PAUS PAULUS VI
DISAHKAN DENGAN MEMPERHATIKAN REKOGNISI PAUS FRANSISKUS

DE INSTITUTIONE CATECHISTARUM

EDISI RESMI

2021

KONGREGASI IBADAT ILAHI
DAN TATA TERTIB SAKRAMEN

Prot. N. 627/21

DEKRIT

Pelantikan para pelayan Katekis dirayakan dan diperbarui berdasarkan tata cara dari pimpinan tertinggi Paus Fransiskus melalui surat apostolik Antiquum Ministerium, pada tanggal 10 Mei 2021 yang dikeluarkan sebagai motu proprio oleh Kongregasi Ibadat Ilahi dan Tata Tertib Sakramen yang telah menyiapkan ritus pelantikan para Katekis.

Jenis Ritus ini ditetapkan oleh Pimpinan Tertinggi Paus Fransiskus dan diperintahkan untuk diterbitkan sehingga mulai tanggal 1 Januari 2022, bahasa Latin akan digunakan sedangkan bahasa lokal sehari-hari diputuskan oleh Konferensi Para Uskup sesuai dengan tanggungjawab mereka. Setelah mereka menyetujui terjemahan-terjemahan ke dalam bahasa lokal dan ritual-ritual yang sudah diadaptasi, maka Kongregasi Ibadat Ilahi dan Tata Tertib Sakramen memberikan konfirmasi atau rekognisi.

Segala yang bertentangan dengan ini tidak berlaku.

Dari kantor Kongregasi Ibadat Ilahi dan Tata Tertib Sakramen, pada tanggal 3 Desember 2021, pada peringatan Santo Fransiskus Xaverius, Imam.

✠  Arthur Roche
Prefek

✠  Vittorio Francesco Viola OFM
Uskup Agung sebagai Sekretaris


BAB I
PELANTIKAN KATEKIS DALAM PERAYAAN MISA

1. Untuk melaksanakan ritus tersebut, perlu dipersiapkan:

a) hal-hal yang diperlukan dalam perayaan Misa;
b) Pontifikale Romawi
c) Salib yang akan diberikan kepada Katekis;
d) kursi untuk Uskup;
e) kursi untuk para Katekis yang akan dilantik, di tempat yang sesuai di panti imam sehingga umat beriman bisa menyaksikan ritus liturgis dengan jelas;
f. jika Komuni dibagikan dalam dua rupa, sebuah piala yang cukup besar.

2. Misa dapat dirayakan untuk para pelayan Gereja atau para awam, atau untuk Evangelisasi Bangsa-bangsa, atau untuk Evangelisasi Baru. Khususnya dalam doa-doa tertentu, perubahan harus dibuat, sesuai dengan keadaan jenis kelamin dan jumlah. Dalam Misa, digunakan bacaan pada hari yang bersangkutan, dan digunakan warna putih atau warna meriah.

Adalah tepat bagi Uskup untuk melantik Katekis di paroki di mana mereka akan bekerja secara tetap dan dikenal oleh umat beriman.

Namun, ketika hari-hari yang terdapat dalam no. 1-9 dari Tabel Hari Liturgi berlangsung, Misa pada hari itu yang dirayakan.

Apabila Misa untuk pelbagai keperluan atau untuk kesempatan tertentu tidak dirayakan, salah satu bacaan dapat diambil dari yang diusulkan dalam Leksionarium untuk ritus pelantikan, kecuali jika hari yang tercantum dalam no. 1-4 dari Tabel Hari Liturgi dirayakan.

3. Ritus Pembuka dan Liturgi Sabda, termasuk Bacaan Injil, berlangsung seperti biasa.

4. Teks yang diberikan dalam ritus pelantikan harus diadaptasi dengan penyesuaian jenis kelamin dan jumlah.

5. Setelah pembacaan Injil, Uskup, dengan mitra dan, jika keadaan memungkinkan, dengan tongkat gembala, duduk di Katedra atau kursi yang disiapkan untuknya. Kemudian semua duduk dan Diakon atau Imam yang ditunjuk untuk tugas ini memanggil para calon, dengan mengatakan:

Saudara (Saudari)
yang akan dilantik menjadi pelayan Katekis hendaknya tampil ke depan.

Para calon dipanggil dengan namanya. Setiap orang menjawab:

Saya hadir

Para calon menghadap Uskup, menghormatinya, dan kembali ke tempat duduknya.

6. Kemudian Uskup mewartakan Homili, di mana kedua teks bacaan diuraikan dan pelayanan Katekis dijelaskan kepada umat. Uskup mengakhiri Homili dengan menyapa para calon, dengan kata-kata ini atau yang serupa:

Putra (Putri) yang terkasih,
Tuhan Yesus Kristus, sebelum kembali kepada Bapa, memerintahkan murid-murid-Nya untuk memberitakan Injil sampai ke ujung bumi. Sejak hari Pentakosta, Gereja, ditopang oleh Roh Kudus, telah memenuhi perintah ini dengan setia di setiap waktu dan tempat, mewariskan iman melalui kata-kata dan teladan dari banyak saksi. Roh yang sama tidak berhenti memperkaya Gereja dengan berbagai karismanya demi kebaikan bersama.

Karena mengambil bagian dalam jabatan Kristus sebagai Imam, Nabi, dan Raja, semua yang dibaptis ikut berpartisipasi secara aktif dalam kehidupan dan tindakan Gereja. Beberapa dari mereka menerima panggilan khusus untuk menjalankan pelayanan yang ditetapkan oleh Gereja.

Anda sekalian yang sekarang telah mengabdikan diri dengan tekun untuk komunitas Kristiani, sekarang dipanggil ke pelayanan Katekis yang tetap, sehingga kamu dapat menghayati semangat kerasulan dengan lebih bersemangat, mengikuti teladan pria dan wanita yang membantu Paulus dan para Rasul lainnya untuk mewartakan Injil.

Hendaknya pelayananmu selalu ditopang oleh kehidupan doa yang mendalam, hendaknya pelayanan itu dibangun dalam doktrin yang sehat dan dijiwai oleh semangat kerasulan yang sejati.

Kamu akan menuntun ke Gereja, orang-orang yang mungkin jauh darinya; kamu akan dengan rajin bekerja sama dalam menyampaikan Sabda Tuhan; kamu akan terus memupuk rasa Gereja lokal, di mana paroki adalah satu sel.

Sebagai saksi, pengajar, dan pembimbing dalam misteri iman, rekan dan pengajar yang mengajar atas nama Gereja, kamu harus menghubungkan pelayananmu dengan pelayan tertahbis dalam berbagai bentuk kerasulan. Sebagai penjaga misi yang dipercayakan kepada Gereja oleh Kristus, kamu harus selalu siap memberikan jawaban kepada siapa pun yang menanyakan alasan harapan yang ada dalam dirimu.

7. Ketika selesai menyampaikan pesan, Uskup, menanggalkan mitra dan tongkat gembala, lalu berdiri, dan semua berdiri bersamanya. Para calon berlutut di depan Uskup. Dengan tangan terkatup, Uskup mengajak umat berdoa, dengan berseru:

Saudara dan saudari terkasih,
marilah kita dengan rendah hati memohon kepada Tuhan
agar Dia berkenan memenuhi dengan berkat-Nya
mereka yang telah dipilihnya untuk pelayanan Katekis,
dan menguatkan mereka yang telah diteguhkan oleh rahmat Pembaptisan,
untuk melayani dengan setia dalam Gereja [N. N.].
lalu semuanya berdoa sejenak dalam keheningan

8. Lalu Uskup berdiri, dan dengan tangan terentang di atas para calon, mengucapkan doa berkat:

Bapa,
yang membuat kami ikut mengambil bagian
dalam misi Kristus Putra-Mu
dan memberi Gereja-Mu berbagai karunia Roh,
berkatilah ✠ putra dan putri-Mu ini,
yang dipilih untuk pelayanan Katekis.
Kami mohon, anugerahkanlah,
agar mereka dapat sepenuhnya menghidupi Pembaptisan mereka,
bekerja sama dengan para Imamnya
untuk membangun Kerajaan-Mu dalam berbagai bentuk kerasulan.
Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.

U: Amin

9. Lalu semua duduk. Uskup duduk dan menerima mitra. Para Calon berdiri dan pergi menghadap Uskup, yang memberikan kepada setiap calon sebuah salib, dengan berseru:

Terimalah tanda iman kita ini,
Mahkota kebenaran dan kasih Kristus,
dan wartakanlah Dia dalam hidup, perkataan dan perbuatanmu.

Para katekis menjawab:

U: Amin

Sementara itu, jika ada banyak calon, Mazmur 98 (99), atau nyanyian liturgi lain yang sesuai, dapat dinyanyikan.

10. Ketika ritus ini selesai, Misa dilanjutkan dengan cara yang biasa, baik dengan Pengakuan Iman, jika harus diucapkan, atau dengan Doa Umat, di mana intensi khusus dimasukkan untuk para Katekis yang baru dilantik.

BAB II
PELANTIKAN KATEKIS DENGAN PERAYAAN SABDA ALLAH

11. Uskup dapat mengenakan salib pektoral, Stola dan pluviale dengan warna yang sesuai di atas alba. Pilihan lainnya, Uskup dapat hanya menggunakan salib dan stola di atas rochet dan mozeta. Dalam hal ini, dia tidak menggunakan mitra atau tongkat gembala.

12. Sebelum salam dari Uskup, perayaan dapat dimulai dengan sebuah antifon atau nyanyian liturgi yang sesuai.

13. Kemudian Uskup berkata:

Marilah kita berdoa.

Tuhan, Engkau telah mengajarkan para pelayan Gereja-Mu
untuk tidak dilayani, melainkan melayani saudara-saudarinya,
kami mohon, anugerahkanlah,
agar mereka efektif dalam tindakan,
lembut dalam pelayanan,
dan tekun dalam doa.
Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.

U: Amin

14. Liturgi Sabda berlangsung dengan cara yang sama seperti pada Misa, dengan nyanyian-nyanyian yang sesuai disisipkan di antara bacaan-bacaan.

15. Pelantikan Katekis berlangsung seperti nomor 4-9 di atas.

16. Ritus pelantikan diakhiri dengan Doa Umat dan Doa Tuhan. Kemudian Uskup menerima mitra, jika dia mengenakannya, dan dengan tangan terentang, memberi salam kepada umat, sambil berseru:

Damai bersamamu

Semua menjawab:

Dan bersama rohmu

Kemudian Uskup, dengan tangan terentang di atas umat beriman, melanjutkan:

Semoga damai Tuhan,
yang melampaui segala pengertian,
menjaga hati dan pikiranmu
dalam pengetahuan dan cinta Tuhan,
dan Putra-Nya, Tuhan kita Yesus Kristus.

Semua menjawab:

Amin

Kemudian Uskup menerima tongkat gembala, jika dia menggunakannya, dia berseru:

Semoga Allah yang Mahakuasa memberkati kamu

Dia membuat tanda salib di atas umat tiga kali, lalu melanjutkan:

Bapa, ✠ Putera, ✠ dan ✠ Roh Kudus.

Semua menjawab:

Amin

Kemudian Diakon, dengan tangan terkatup menghadap umat, berseru:

Pergilah dan layani Gereja Allah

Semua menjawab:

Syukur kepada Allah

Dan semua bubar

BAB III
BACAAN-BACAAN ALKITAB

BACAAN DARI PERJANJIAN LAMA

1. Keluaran 3: 1-6, 9-12: “Aku akan menyertai engkau.”
Adapun Musa, ia biasa menggembalakan kambing domba Yitro, mertuanya, …

2. Yesaya 52:7-10: “segala ujung bumi melihat keselamatan yang dari Allah kita”
segala ujung bumi melihat keselamatan yang dari Allah kita …

3. Kebijaksanaan 13: 1-9: “Sebab jika mereka mampu mengetahui sebanyak itu sehingga mereka dapat menyelidiki jagat raya, mengapa gerangan tidak terlebih dahulu menemukan penguasa kesemuanya itu?”
Sungguh tolol karena kodratnya semua orang …

BACAAN DARI PERJANJIAN BARU

1. Kisah para Rasul 18: 23-28: “Apolos menetapkan dari Kitab Suci bahwa Kristus adalah Yesus.”
Setelah beberapa hari lamanya ia tinggal di situ, ia berangkat pula …

2. 1 Korintus 1:22-31:  “kami memberitakan Kristus yang disalibkan”
Saudara dan saudari: Orang-orang Yahudi menghendaki tanda …

3. Filipi 4:4-9: “Pikirkan tentang apa pun yang layak dipuji.”
Saudara dan saudari: Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan …

MAZMUR TANGGAPAN

1. Mazmur 15 (16): 1-2a. 5, 5-7, 11
Reff (bdk 5a): Ya TUHAN, Engkaulah bagian warisanku.

2. Mazmur 18 (19): 2-3,4-5
Reff (bdk 5a): pesan mereka sampai ke seluruh bumi.

3. Mazmur 99 (100): 2,3,4,5
Reff (bdk 3c): kita adalah umat-Nya: kawanan domba gembalaan-Nya.

ALLELUYA DAN BAIT PENGANTAR INJIL

1. Yohanes 8:12 Akulah terang dunia, Sabda Tuhan; barangsiapa mengikut Aku, ia akan mempunyai terang hidup.

2. Yohanes 12:26 Barangsiapa melayani Aku, ia harus mengikut Aku, Sabda Tuhan; dan di mana Aku berada, di situ pun pelayan-Ku akan berada.

BACAAN-BACAAN INJIL

1. Lukas 12:39-48: “Setiap orang yang kepadanya banyak diberi, dari padanya akan banyak dituntut”
Pada masa-masa itu, kata Yesus kepada para murid-Nya: “Yakinlah akan hal ini: …”

2. Yohanes 12:44-50: “Aku datang ke dalam dunia sebagai terang, supaya setiap orang yang percaya kepada-Ku, jangan tinggal di dalam kegelapan.”
Pada masa-masa itu, Yesus menangis dan mengatakan,  …