Home DOKUMEN GEREJA KUMPULAN DOKUMEN Seri Dokumen Gerejawi No. 69: Homoseksualitas

Seri Dokumen Gerejawi No. 69: Homoseksualitas

3460
homoseksualitas seri dokumen gereja
Judul HOMOSEKSUALITAS
DeskripsiDokumen-dokumen Gereja tentang Homoseksualitas.
Tanggal Terbit Berbagai tahun.
HargaRp 20.000,-
Tebal Buku42 halaman
Ukuran Buku15 x 22 cm


Seri Dokumen Gerejawi No. 69-A

Declaratio de quibusdam quaestionibus ad sexualem ethicam spectantibus, SC Pro Doctrina Fidei, 29-12-75. Aas 68 (1976) 77-96.

PASTORAL DAN HOMOSEKSUALITAS

art.8

Dewasa ini, bertentangan dengan ajaran lestari magisterium dan citarasa susila umat kristiani. beberapa orang – seraya mengikuti indikasi psikologis – mulai menilai dengan lunak, bahkan juga sama sekali memaafkan relasi homoseksual orang-orang tertentu.

Mereka mengadakan perbedaan – rupanya juga tidak tanpa alasan – antara orang-orang homoseksual yang kecenderungannya lahir dari pendidikan yang salah atau kekurangan kematangan seksual atau kebiasaan atau contoh yang jelek atau alasan-alasan lain serupa, yang ada hanya untuk sementara atau sekurang-kurangnya tidak tak tersembuhkan, dan orang-orang homoseksual yang untuk seterusnya demikian karena suatu dorongan asli atau bawaan patologis, yang dinilai tak dapat disembuhkan.

Mengenai kelompok kedua ini, beberapa orang berargumentasi bahwa kecenderungan itu begitu kodrati/alami, sehingga harus dipandang sebagai alasan yang membenarkan relasi homoseksual dalam persekutuan hidup dan cinta sejati yang menyerupai perkawinan, sejauh mereka mengira tak tahan menjalani hidup sendirian.

Tentulah  dalam reksa pastoral orang-orang homoseksual demikian itu harus diterima  dengan pengertian dan menguatkan mereka dalam harapan untuk pada suatu waktu mengatasi kesulitan mereka dan keterasingan sosial mereka. Kesalahan mereka harus dinilai dengan arif. Tetapi tak pernah boleh dipakai jalan atau cara pastoral yang  memberi pemaafan moral kepada mereka, hanya karena tindakan mereka dianggap sesuai dengan keadaan pribadi mereka. Karena menurut tata moral objektif hubungan-hubungan homoseksual merupakan tindakan yang kehilangan tatanan hakiki yang harus ada. Dalam Kitab Suci  tindakan itu ditolak sebagai kesesatan berat, bahkan dikedepankan sebagai akibat menyedihkan penolakan terhadap Allah.18

Pendapat Kitab Suci ini memang tak mengizinkan kesimpulan bahwa semua yang menderita kelainan ini bertanggung jawab pribadi atasnya, tetapi bahwa tindakan homoseksual menurut hakikatnya buruk, dan tak pernah dengan cara apapun disetujui.


18    Rom. 1: 24-27: “Karena itu Allah menyerahkan mereka kepada keinginan hati mereka akan kecemaran, sehingga mereka saling mencemarkan tubuh mereka. Sebab mereka menggantikan kebenaran Allah dengan dusta dan memuja dan menyembah makhluk dengan melupakan Penciptanya yang harus dipuji selama-lamanya. Amin. Karena itu Allah menyerahkan mereka kepada hawa-nafsu yang memalukan, sebab istri-istri mereka menggantikan persetubuhan yang wajar dengan yang tak wajar. Demikian juga suami-suami meninggalkan persetubuhan yang wajar dengan istri mereka dan menyala-nyala dalam berahi mereka seorang terhadap yang lain, sehingga mereka melakukan kemesuman, laki-laki dengan laki-laki, dan karena itu mereka menerima dalam diri mereka balasan yang setimpal untuk kesesatan mereka”.