Home DOKUMEN GEREJA KUMPULAN DOKUMEN Seri Dokumen Gerejawi No. 69: Homoseksualitas

Seri Dokumen Gerejawi No. 69: Homoseksualitas

3414

Seri Dokumen Gerejawi No. 69-C

KATEKISMUS GEREJA KATOLIK
Artikel 2357-2359
Tentang Homoseksualitas

2357. Dengan homoseksualitas dimaksudkan relasi antara pria dan perempuan yang merasakan ketertarikan seksual secara eksklusif atau terutama terhadap orang-orang jenis kelamin yang sama. Selama berabad-abad dan pada budaya-budaya bentuk-bentuknya amat berbeda. Asal-usul kejiwaannya sebagian besar tak jelas. Tradisi, dengan bersandarkan Kitab Suci, yang menampilkannya sebagai penyimpangan berat,103 selalu menyatakan bahwa “tindakan-tindakan homoseksualitas menurut kodratnya yang intrinsik adalah buruk”.104 Tindakan-tindakan itu bertentangan dengan hukum kodrati, menyisihkan anugerah hidup dari tindakan seksual. Tindakan-tindakan itu tidak keluar dari komplementaritas afektif dan seksual sejati. Tindakan-tindakan itu sama sekali tak dapat dibenarkan.

2358. Tidak sedikit pria dan perempuan mempunyai kecenderungan homoseksual yang mendalam. Kecenderungan ini yang objektif buruk, merupakan ujian bagi sebagian besar dari mereka. Mereka harus diterima dengan perhatian, belas kasih dan ramah tamah. Terhadap mereka harus dihindari setiap tanda diskriminasi. Mereka dipanggil untuk melaksanakan kehendak Allah dalam hidup mereka, dan, bila mereka kristiani, untuk menggabungkan pada Kurban Salib Tuhan kesulitan-kesulitan yang dapat mereka temui dalam kenyataan kondisi mereka.

2359. Orang-orang homoseksual dipanggil untuk kemurnian. Dengan kekuatan pengendalian diri yang mendidik kebebasan batin, kadang-kadang dengan bantuan persahabatan sejati, dengan doa dan rahmat sakramental, dapat dan harus secara berangsur-angsur dan teguh mendekati kesempurnaan kristiani.


103 Bdk. Kej 19: 1-29; Rom 1: 24-27; 1 Kor 6: 9-10; 1 Tim 1: 10.

104 SC pro Doctrina Fidei, Decl. Persona humana 8, AAS 68 (1976) 85.