Home DOKUMEN GEREJA Seri Dokumen Gerejawi No. 134: Katekese Lanjut Usia

Seri Dokumen Gerejawi No. 134: Katekese Lanjut Usia

1072

Katekese Mengenai Lansia (16)
Aula Paulus VI
Rabu, 10 Agustus  2022

AKU PERGI MENYIAPKAN TEMPAT BAGIMU
(bdk. Yoh 14,2)
USIA LANJUT, WAKTU MENGARAH KEPADA KEPENUHAN HIDUP

Saudara-saudari terkasih, selamat pagi!

Kini kita sampai pada bagian akhir dari katekese Usia Lanjut. Hari ini kita akan membahas mengenai  kedekatan yang mengharukan perpisahan Yesus dengan murid-murid-Nya, sebagaimana diceritakan panjang lebar dalam Injil Yohanes. Pidato perpisahan Yesus dengan murid-muridnya dimulai dengan kata-kata penghiburan dan janji Yesus: “Janganlah gelisah hatimu” (Yoh 14,1). “Dan apabila Aku telah pergi ke sana dan telah menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu ke tempat-Ku, supaya di tempat di mana Aku berada, kamupun berada.” (14,3). Begitu indah kata-kata yang disampaikan oleh Tuhan kita ini.

Sesaat sebelumnya, Yesus berkata kepada Petrus, “Kamu akan mengikuti sesudahnya” (13,36), mengingatkan kepada Petrus mengenai di mana ia akan melewati bagian kerapuhan imannya. Waktu yang tersisa bagi para murid, tidak terelakkan lagi, akan menjadi bagian di mana mereka akan melewati kerapuhannya dalam memberikan kesaksian beserta tantangan yang dihadapi dalam persaudaraan. Meskipun demikian,  ini juga akan menjadi bagian di mana seseorang akan melewati berkat-berkat iman yang menggairahkan: Sesungguhnya barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan melakukan juga pekerjaan-pekerjaan yang Aku lakukan, bahkan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar daripada itu.” (14,12). Pikirkan betapa menjanjikannya hal itu! Saya tidak tahu apakah kita merenungkan sepenuhnya mengenai hal itu, dan apakah kita sepenuhnya mempercayai hal itu!  Entahlah, saya rasa tidak.

Masa usia lanjut merupakan sebuah masa di mana seseorang memperoleh kesempatan untuk memberikan kesaksian yang mampu menyentuh hati dan menggembirakan di masa penantian ini. Para pria maupun wanita lanjut usia menantikan sebuah perjumpaan. Permenungan iman di usia lanjut, dapat menggiring kita dan orang-orang lain agar dapat lebih dekat dengan Kerajaan Allah, yang sekarang ini masih berada di luar daya atau kekuatan kita, kata-kata, maupun dorongan-dorongan masa muda dan kematangan kita. Namun justru melalui cara inilah, mereka membuat janji mengenai tujuan hidup yang sebenarnya menjadi lebih transparan atau terlihat jelas. Dan apakah yang diartikan dengan tujuan hidup yang sebenarnya itu? Tidak lain adalah sebuah tempat di mana kita berada satu meja dengan Allah, di dalam dunia Allah. Merupakan suatu hal yang menarik untuk mengamati apakah Gereja-Gereja lokal atau setempat, telah memberikan referensi khusus untuk menghidupkan kembali pelayanan khusus yang dapat mempersiapkan kita dalam menantikan kedatangan Tuhan – mendorong karisma setiap individu serta kualitas komunitas dari orang-orang yang berusia lanjut. 

Masa lanjut usia yang dihabiskan dalam rasa putus asa karena merasa telah kehilangan kesempatan, tidak hanya menimbulkan rasa putus asa bagi diri sendiri namun juga bagi orang-orang lain. Sebaliknya, usia lanjut yang dijalani dengan kelembutan hati, menghormati kehidupan sebagaimana realitanya, secara definitif akan sedikit demi sedikit memperbaiki kesalahpahaman Gereja yang beranggapan bahwa beradaptasi dengan kondisi duniawi – dengan melakukan hal tersebut, secara definitif akan menggiring kita pada kesempurnaan dan pemenuhan. Apabila kita membebaskan diri dari pra-anggapan seperti ini, maka masa menjadi tua yang telah dianugerahkan kepada kita, dengan sendirinya akan menjadi salah satu karya yang “lebih besar” sebagaimana yang telah disampaikan oleh Yesus. Akibatnya, menjadi tua akan menjadi sebuah tugas yang bukan diberikan kepada Yesus untuk dipenuhi: kematian-Nya, kebangkitan-Nya, dan kenaikan-Nya ke surga memungkinkan kita untuk melakukan tugas ini!

Ingatlah, bahwa “waktu itu mendahului ruang”. Ini merupakan hukum inisiasi. Kehidupan kita tidak diciptakan untuk terkungkung dalam diri sendiri atau dalam kesempurnaan duniawi sebagaimana yang kita bayangkan. Melainkan, kehidupan kita  ditakdirkan untuk dapat melampaui hal itu, yang ditempuh melalui perjalanan kematian – karena kematian itu adalah sebuah perjalanan. Sesungguhnya, tempat kita yang stabil atau tujuan hidup kita sesungguhnya, bukanlah di dunia ini, melainkan di sisi Tuhan, di mana Dia berada sepanjang segala masa.

Di sini, di dunia ini, proses “novisiat” dimulai: Kita adalah murid dari kehidupan ini, yang – ketika dihadapkan dengan ribuan kesulitan – belajar untuk menghargai pemberian Tuhan, menjalankan dengan hormat disertai tanggungjawab kita kepadaNya untuk membagikan dan menjadikan segala sesuatu yang diberikan olehNya, dapat berbuah bagi semua orang. Waktu hidup di dunia ini merupakan sebagian dari anugerah yang diberikan oleh Tuhan kepada kita. Pra-anggapan untuk menghentikan waktu – seperti menghendaki agar tetap muda selamanya, sejahtera selamanya, memiliki kekuatan absolut – bukan hanya tidak mungkin, namun merupakan sebuah delusi.

Keberadaan kita di dunia saat ini adalah masa inisiasi sebelum memasuki kehidupan yang seutuhnya: Keberadaan di sini sebetulnya adalah bagian dari kehidupan yang seutuhnya, namun kehidupan yang akan mengantar Anda memasuki kehidupan yang lebih penuh. Keberadaan di sini merupakan inisiasi dari kehidupan yang lebih utuh – yaitu sebuah kehidupan di mana kita dapat menemukan penuhan hanya ketika kita berada bersama-sama dengan Tuhan. Sejak awal, kita tidaklah sempurna, dan akan tetap tidak sempurna sampai akhir. Dalam pemenuhan janji Tuhan, hubungan menjadi terbalik: ruang dari Tuhan, yang telah dipersiapkan oleh Yesus untuk kita dengan sangat hati-hati, menjadi lebih tinggi dibandingkan masa kehidupan kita yang fana ini. Oleh karena itulah: Lanjut usia dapat membawa harapan akan pemenuhan ini menjadi lebih dekat kepada kita. Usia lanjut, sekarang ini, secara definitif memungkinkan kita mengerti arti dari waktu dan batasan dari tempat di mana kita menjalani inisiasi. Itulah sebabnya mengapa orang yang lanjut usia itu adalah orang yang bijak. Inilah sebabnya mengapa masuk akal / dapat dipercaya ketika lanjut usia itu mengundang kita untuk merayakan waktu yang telah berlalu. Usia lanjut itu bukanlah suatu ancaman melainkan sebuah janji. Usia lanjut itu mulia; usia lanjut tidak perlu mempercantik diri untuk memperlihatkan elegansi atau keanggunan. Kebutuhan untuk menyamarkan akan muncul justru ketika seseorang itu merasa dirinya kurang. Usia lanjut itu dapat dipercaya ketika mengundang kita untuk bersuka-cita seiring dengan berlalunya waktu. Bahwa meskipun waktu memang yang telah lewat, hal itu bukanlah ancaman, namun sebuah janji. Usia lanjut yang menemukan kembali kedalaman pandangan iman, pada dasarnya bukanlah suatu hal yang konservatif, seperti yang banyak dikatakan orang! Dunia Tuhan adalah ruang tanpa batas, di mana perjalanan waktu tidak lagi dihayati sebagai sebuah beban. Dan justru hal itu secara tepat tampil di Perjamuan Terakhir ketika Yesus memproyeksikan dirinya ke arah tujuan ini, yakni ketika Ia berkata kepada murid-muridnya, “Aku berkata kepadamu, aku tidak akan minum lagi buah anggur ini sampai hari ketika Aku meminumnya yang baru bersamamu di dalam Kerajaan Bapa” (Mat 26:29). Dia telah melampaui. Dalam khotbah kita, Firdaus seringkali digambarkan sebagai yang dipenuhi oleh kebahagiaan, cahaya, cinta. Mungkin saja nuansa kehidupan kurang terlihat. Yesus, dalam perumpamaannya ketika berbicara mengenai kerajaan Allah, memasukkan lebih banyak hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan ke dalam perumpamaan itu. Apakah kita tidak mampu lagi melakukan hal ini ketika harus berbicara tentang Kehidupan yang berlanjut?

Saudara saudari yang terkasih, usia lanjut, yang hidup dalam pengharapan akan Tuhan, dapat menjadi “apologia” dari iman yang terpenuhi, yang memberikan pertanggungjawaban kepada semua orang, mengenai harapan kita (bdk. 1 Pt 3:15). Karena usia lanjut memungkinkan janji Yesus menjadi transparan, mengarah ke Kota Suci sebagaimana yang dibicarakan dalam Kitab Wahyu (pasal 21-22). Usia lanjut merupakan tahapan dalam kehidupan yang paling sesuai untuk menyebarkan kabar gembira bahwa hidup sekarang ini merupakan inisiasi menuju kepenuhan akhir. Orang tua adalah sebuah janji, seorang saksi dari janji, Dan yang terbaik belum datang: ini seperti pesan dari orang-orang usia lanjut yang percaya, yang terbaik belum datang. Semoga Tuhan menganugerahi kepada kita semua usia lanjut yang mampu melakukan hal ini! Terima kasih.