Home DOKUMEN GEREJA Seri Dokumen Gerejawi No. 134: Katekese Lanjut Usia

Seri Dokumen Gerejawi No. 134: Katekese Lanjut Usia

1072

Katekese Mengenai Usia Lanjut (17)
Aula Santo Paulus VI
Rabu, 17 Agustus 2022

“YANG LANJUT USIA ABADI”.
USIA : KEPASTIAN TENTANG TUJUAN HIDUP YANG TAK PERNAH MATI LAGI

Saudara saudari terkasih, selamat pagi!

Kata-kata yang kita dengar mengenai mimpi Daniel membangkitkan visi yang misterius sekaligus berkilau mengenai Allah. Penglihatan ini diambil lagi di awal Kitab Wahyu dengan merujuk pada Yesus yang Bangkit, yang bagi Pelihat sebagai Mesias, Imam dan Raja, kekal, Mahatahu dan tidak berubah (lih. 1, 12-15). Dia meletakkan tangannya pada bahu Pelihat dan meyakinkan dia,”Janganlah takut, Akulah yang pertama dan yang terakhir, dan yang hidup; Aku telah mati, dan sesungguhnya Aku hidup untuk selama-lamanya (Ay 17-18). Dengan demikian, hilanglah penghalang terakhir yang membuat kita takut dan khawatir yang selalu memunculkan teofani: Dia yang Hidup meyakinkan kita, Dia memberikan rasa aman. Dia juga telah mati, namun kini menempati tempat yang ditakdirkan untuknya: tempat yang Pertama dan yang Terakhir.

Dalam rangkaian simbol-simbol ini – terdapat banyak simbol yang dicantumkan disini – terdapat sebuah aspek yang mungkin dapat membantu kita untuk memahami secara lebih baik mengenai kaitan antara teofani, penampakan Tuhan, dengan siklus kehidupan, waktu historis, ketuhanan Allah atas alam ciptaan. Aspek ini secara khusus berkaitan dengan usia lanjut. Bagaimana kaitannya? Mari kita simak.

Visi tersebut mengomunikasikan kesan semangat dan kekuatan, keluhuran budi, keindahan, dan kehangatan. Pakaiannya, matanya, suaranya, kakinya – dalam penglihatan ini semuanya terlihat berkilau: Ini semua mengenai penglihatan! Meskipun demikian rambutnya putih – seperti wol, seperti salju, seperti rambut orang tua. Istilah yang banyak digunakan dalam Alkitab untuk menunjuk orang tua adalah “zaqen”, yang berasal dari kata “zaqan”, yang berarti “jenggot”. Rambut seputih salju adalah simbol untuk memperlihatkan periode waktu yang sangat lama, sejak dahulu kala, dari keberadaan yang abadi. Kita tidak perlu mendemitologikan segala sesuatu untuk anak: gambaran mengenai Tuhan yang mengawasi semua hal, dengan janggut seputih salju, bukanlah simbol yang konyol; ini merupakan gambaran menurut Alkitab, gambaran yang mulia, bahkan gambaran yang lembut.  Sosok dalam Wahyu yang berdiri di tengah-tengah kaki dian emas ditumpangkan pada Orang Lanjut Usia dalam kenabian Daniel. Dia setua umat manusia, bahkan lebih tua. Dia sama-sama kunonya dan sama-sama barunya dengan kekekalan Allah. Karena kekekalan Tuhan adalah seperti ini, kuno sekaligus baru, karena Tuhan selalu mengejutkan kita dengan kebaruannya, ia selalu datang menemui kita, setiap hari dengan cara yang khusus, untuk saat itu, bagi kita. Ia selalu memperbahuri dirinya: Allah itu abadi, abadi selamanya, kita dapat mengatakan bahwa ada usia lanjut dalam Allah, tidaklah demikian, karena Allah itu abadi, selalu baru.

Di Gereja-Gereja di Timur, Pesta Perjumpaan dengan Tuhan, yang dirayakan setiap tanggal 2 Februari, merupakan satu di antara 12 hari raya besar dalam tahun liturgi. Pesta ini merayakan perjumpaan Yesus dengan seorang pria tua yang bernama Simeon di Bait Suci. Perayaan 2 Februari menekankan perjumpaan antara umat manusia – yang diwakili oleh penjaga Simeon dan Hanna – dengan Kristus Tuhan yang pada waktu itu masih anak, Putra Allah yang kekal dan menjadi manusia. Ikon yang sangat indah mengenai gambaran ini dapat ditemukan di antara mosaik di Santa Maria Trastevere di Roma (Bunda Maria di Trasvere).

Liturgi Bizantium berdoa bersama Simeon: “Dia adalah anak yang lahir dari seorang Perawan. Dia adalah Sabda dan Tuhan yang berasal dari Allah, Yang Esa, yang demi kita telah menjelma dan menyelamatkan manusia.” Dan hal itu terus berlanjut, “Pintu surga dibuka hari ini: Sabda Bapa yang kekal, setelah mengambil sifat temporal, tanpa melepaskan keilahian-Nya, disampaikan oleh kehendak-Nya di Bait Allah di bawah hukum oleh Perawan Maria, dan penjaga itu menggendongnya. Kata-kata ini mengungkapkan pengakuan iman dari empat Konsili Ekumenis pertama, yang suci bagi semua Gereja. Namun sikap Simeon juga merupakan ikon yang sangat indah untuk panggilan khusus di hari tua. Melihat Simeon, kita melihat ikon yang paling indah dari usia tua: untuk menghadirkan anak-anak yang datang ke dunia sebagai hadiah yang tak dapat digangu dari Allah, mengetahui bahwa salah satunya adalah Putra yang dihasilkan dalam keintiman Tuhan sendiri, sebelum segala zaman.

Usia tua – di mana seseorang sedang berada dalam perjalanan di mana cinta yang telah ditanamkan ke dalam Ciptaan-Nya akhirnya akan memancar tanpa rintangan, harus mampu memperlihatkan sikap sebagaimana yang diperlihatkan oleh Simeon dan Hanna, sebelum akhirnya pergi. Usia tua harus menjadi saksi – bagi saya hal ini adalah inti, aspek paling sentral dari usia lanjut – usia lanjut harus memberikan kesaksian kepada anak-anak bahwa mereka adalah berkat. Kesaksian ini berupa inisiasi mereka – yang indah dan sulit – untuk memasuki misteri dari apa yang menjadi tujuan kita dalam hidup ini, yang tidak dapat dimusnahkan oleh siapapun, bahkan oleh kematian. Memberikan kesaksian iman di hadapan anak berarti menabur kehidupan itu. Menjadi saksi kemanusiaan dan iman adalah panggilan para lanjut usia. Untuk menyampaikan realita kepada anak-anak bahwa mereka telah hidup sebagai saksi, untuk menjadi saksi. Kami para orang tua dipanggil untuk ini, untuk memberikan kesaksian sedemikian rupa sehingga mereka dapat meneruskannya.

Kesaksian orang lanjut usia itu merupakan kesaksian yang berharga dan dapat dipercaya anak-anak. Orang muda dan orang dewasa tidak mampu memberikan kesaksian dalam cara yang begitu otentik, halus, tajam, seperti yang disampaikan oleh orang lanjut usia atau kakek-nenek.  Sungguh menarik ketika orang tua memberkati hidup sebagaimana hidup itu berlangsung, dan mengesampingkan rasa marah karena hidup tidak berlangsung sebagaimana adanya.  Tidak ada kepahitan karena waktu telah berlalu, serta bahwa ia harus menerima dan tetap terus melanjutkan kehidupan. Terdapat kegembiraan karena merasakan anggur yang baik, anggur yang telah menua dengan baik seiring dengan berjalannya waktu dari tahun ke tahun. Kesaksian yang diberikan oleh orang lanjut usia menyatukan tahun-tahun kehidupan beserta dimensi-dimensinya masing-masing yang terpenting dari setiap waktu: masa lalu, masa sekarang, dan masa depan, karena itu semua tidak hanya memori; kesaksian mereka itu sudah diberikan tetapi juga dijanjikan. Sangat menyakitkan – dan sangat melukai – melihat masa-masa hidup sebagai dunia-dunia yang terpisah, yang saling berlomba satu sama lain, masing-masing berusaha untuk hidup dengan mengorbankan yang lain. Hal ini tidak betul. Kemanusiaan itu memang kuno, sangat kuno, apabila pandangan kita mengenai waktu hanya terbatas sebagaimana yang diukur oleh jam. Namun Putra Allah, yang dilahirkan oleh seorang wanita, adalah Awal sekaligus Akhir dari setiap waktu. Ini artinya, tidak seorang pun yang dapat jatuh di luar generasi-Nya yang pada hakikatnya bersifat abadi, di luar kebesaran-Nya yang agung, di luar belas kasih-Nya yang begitu dekat dengan kita.

Persekutuan – demikian istilah yang saya gunakan – persekutuan antara lanjut usia dan anak-anak akan menyelamatkan keluarga manusia. Akan ada masa depan apabila anak-anak dan orang muda bercakap-cakap dengan orang tua. Apabila dialog antara orang tua dan orang muda tidak terjadi, maka masa depan akan kabur. Persekutuan antara lanjut usia dan anak-anak akan menyelamatkan keluarga manusia. Dapatkah sekiranya kita memberikan umpan-balik kepada anak-anak, kepada mereka yang perlu belajar untuk dilahirkan, saksi yang lembut mengenai orang tua, yang memiliki kearifan mengenai kondisi hampir meninggal? Dapatkah kita, melalui kemanusiaan ini – dengan semua proses perkembangannya yang tampak seolah-olah seperti seorang remaja yang baru lahir kemarin, menarik makna dari usia lanjut untuk dijadikan pegangan yang kokoh dalam memberikan wawasan atau perspektif untuk memahami tujuan hidup kita? Kematian, sudah pasti merupakan bagian dari hidup yang sulit bagi kita semua. Ya, bagian yang sulit. Namun kita semua harus mati, meskipun tidak mudah. Meskipun demikian, kematian juga merupakan bagian yang merangkum waktu ketidakpastian dan menyingkirkan jam. Ini merupakan suatu hal yang sulit – bagian dari kematian. Untuk bagian yang indah dari kehidupan yang tidak memiliki tenggat waktu, dimulai setelah ini. Bagian ini dimulai dari kearifan para lansia pria maupun wanita, yang diungkapkan kepada orang muda. Marilah kita mempertimbangkan untuk mengadakan dialog, mengenai perlunya persekutuan antara lanjut usia dan anak-anak, antara lanjut usia dengan anak muda, dan marilah kita memastikan bahwa ikatan ini tidak putus. Semoga orang lanjut usia memiliki kegembiraan ketika berbicara, mampu mengekspresikan dirinya kepada anak muda, dan semoga anak muda mencari orang lanjut usia agar dapat memperoleh kearifan hidup dari mereka.