Home DOKUMEN GEREJA Seri Dokumen Gerejawi No. 134: Katekese Lanjut Usia

Seri Dokumen Gerejawi No. 134: Katekese Lanjut Usia

1072

PESAN BAPA SUCI PAUS FRANSISKUS
UNTUK PERINGATAN HARI KAKEK – NENEK DAN LANSIA SEDUNIA II
24 JULI 2022

“Pada Masa Tua pun Mereka Masih Berbuah”
(Mzm 92:15)

Para sahabat terkasih,

“Pada masa tua-pun mereka masih berbuah” (Mzm 92,15)

Kata-kata Pemazmur ini merupakan kabar gembira, “Injil” sejati yang dapat kita wartakan kepada semua orang pada Hari Kakek Nenek dan Lansia Sedunia yang kedua ini. Mereka berlari dalam arah yang berlawanan dari apa yang dipikirkan dunia mengenai tahap kehidupan ini. Tidak hanya itu, sebagian dari para Lansia ini juga memiliki sikap menutup diri yang gelap karena hanya memiliki sedikit harapan untuk masa depan mereka.

Banyak orang takut dengan usia tua. Mereka menganggapnya seperti penyakit, sehingga cenderung menghindari setiap kontak dengan Lansia. Sebagian orang berpendapat bahwa Lansia bukanlah urusan mereka dan oleh karena itu Lansia harus ditempatkan secara terpisah, mungkin di rumah atau di suatu tempat yang dapat menampung dan merawat mereka, karena kalau tidak demikian, kita-lah yang harus mengurusi masalah mereka. Ini adalah pola pikir dari “budaya membuang”, yang membuat kita beranggapan bahwa diri kita ini berbeda dari orang miskin dan berbeda dari orang rentan yang hidup di tengah-tengah kita. Kita tidak mau bersentuhan dengan kelemahan mereka. Kita mau terpisah dari “mereka” dan dari masalah-masalah mereka. Namun demikian, Kitab Suci memandang hal-hal tersebut secara berbeda. Umur panjang – begitulah ajaran Kitab Suci – adalah suatu berkat, dan Lansia bukanlah orang buangan yang harus dijauhi, melainkan tanda-tanda hidup dari kebaikan Tuhan yang memberikan anugerah kepada kehidupan ini secara berlimpah. Berbahagialah rumah di mana orang yang lebih tua tinggal! Berbahagialah keluarga yang menghormati Lansia!

Usia lanjut bukanlah masa kehidupan yang mudah dipahami bahkan kita yang sudah mengalaminya. Meskipun akhirnya usia lanjut itu tiba seiring dengan berjalannya waktu, sepertinya tidak banyak yang mempersiapkan kita untuk bisa memasuki usia lanjut secara baik, dan agaknya kadang-kadang fase usia lanjut dirasakan sebagai sebuah peristiwa yang mengejutkan kita. Masyarakat yang lebih berkembang mungkin memang lebih bersedia menghabiskan banyak uang bagi tahap kehidupan ini, namun sayangnya tanpa disertai dengan upaya atau tindakan yang benar-benar membantu orang-orang untuk mampu memahami dan menghargai Lansia. Mereka menawarkan rencana perawatan kesehatan bagi Lansia namun tidak disertai dengan perencanaan mengenai hal-hal yang dapat dilakukan agar para Lansia dapat hidup secara utuh atau bermakna di usianya yang sudah lanjut itu. Sikap umum seperti ini tentunya menyulitkan kita untuk mampu melihat masa depan dan menentukan arah yang harus diambil. Di satu sisi, kita tergoda untuk menghindari usia yang sudah lanjut dengan menyembunyikan kerutan dan berpura-pura menjadi muda selamanya, sementara di sisi lain, kita membayangkan bahwa satu-satunya hal yang dapat dilakukan adalah menunggu waktu kita, berpikir dengan sedih bahwa kita tidak bisa “seumur hidup tetap menghasilkan buah”.

Kondisi pensiun dan anak-anak yang sudah dewasa menyebabkan banyak hal – yang sebelumnya menyita waktu dan tenaga kita, menjadi tidak lagi terlalu menuntut kita. Mau tidak mau harus diakui bahwa kondisi lanjut usia berdampak pada menurunnya kekuatan serta timbulnya berbagai macam penyakit yang dapat merusak kepastian hidup kita. Laju dunia yang begitu cepat – di mana kita berjuang untuk mengikutinya – tampaknya tidak memberi kita alternatif selain secara implisit menerima gagasan yang menyatakan bahwa kita tidak berguna lagi. Kita dapat menggemakan dengan sepenuh hati doa Pemazmur,” Jangan membuang aku pada masa tuaku; janganlah meninggalkan aku apabila kekuatanku habis” (71:9).

Meskipun demikian, mazmur yang sama – yang merenungkan bagaimana Tuhan hadir di setiap tahap kehidupan kita – mendorong kita untuk tetap bertekun dalam pengharapan. Seiring dengan kondisi usia lanjut dan memutihnya rambut, Tuhan terus memberi kita karunia kehidupan dan menjaga kita agar tidak dikuasai oleh kejahatan. Jika kita percaya kepada-Nya, kita akan menemukan kekuatan untuk tetap memuji-Nya (lih. ay 14-20). Kita akan melihat bahwa menjadi tua adalah lebih dari sekadar mengalami kemunduran fisik secara alamiah atau mengalami perjalanan waktu yang tak terhindarkan, namun merupakan suatu karunia untuk berumur panjang. Penuaan bukanlah kutukan, namun berkat!

Untuk alasan inilah, kita harus menjaga diri kita sendiri dan tetap aktif di tahun-tahun berikutnya. Ini juga benar apabila ditinjau dari sudut pandang rohani: Kita harus mengembangkan kehidupan batin kita dengan membaca sabda Allah secara tekun, melakukan doa harian, menerima sakramen, serta berpartisipasi dalam kegiatan liturgi. Selain menjalin relasi dengan Tuhan, kita juga harus membina relasi dengan orang lain: Pertama-tama dengan menunjukkan perhatian yang penuh kasih kepada keluarga kita beserta anak-anak dan cucu-cucu. Di samping itu kita juga perlu memberikan perhatian kepada orang miskin dan mereka yang menderita, dengan cara mendekati mereka melalui pemberian bantuan nyata dan doa kita. Hal-hal ini akan membantu kita untuk tidak merasa seperti orang yang hanya bertindak sebagai penonton, atau sekadar duduk di beranda sambil melihat keluar dari jendela terhadap kehidupan yang terus berjalan di sekitar kita. Sebaliknya, kita harus belajar untuk melihat kehadiran Tuhan di mana-mana. Seperti “pohon zaitun yang menghijau di dalam rumah Allah” (lih. Mzm 52:10), kita juga bisa menjadi berkat bagi mereka yang tinggal di sebelah kita.

Masa lanjut usia bukanlah masa untuk menyerah dan menurunkan layar, tetapi musim buah yang dapat bertahan lama: Sebuah misi baru menanti kita dan meminta kita untuk tetap menatap masa depan. “Kepekaan khusus yang dimiliki oleh kita yang berusia lanjut berupa kepedulian, pemikiran serta kasih sayang yang menjadikan kita manusia, harus sekali lagi menjadi panggilan bagi banyak orang. Kepekaan ini akan menjadi tanda cinta kita kepada generasi muda”.[1] Kepekaan ini akan menjadi kontribusi kita sendiri dalam mengembangkan revolusi kelembutan – sebuah revolusi rohani dan tanpa kekerasan di mana saya mendorong Anda, Kakek-Nenek dan Lansia, untuk berperan secara aktif.

Saat ini, dunia kita sedang melewati masa cobaan dan ujian, dimulai dengan wabah pandemi yang datang secara tiba-tiba dengan ganas, kemudian disusul oleh perang yang merusak perdamaian dan pembangunan dalam skala global. Juga bukanlah suatu kebetulan bahwa perang yang kembali melanda Eropa di abad terakhir ini, muncul pada saat generasi yang mengalaminya sedang berada di ambang kematian. Krisis besar ini berisiko dapat membuat kita tidak menyadari akan kenyataan “epidemi” lain serta bentuk kekerasan lainnya yang mengancam kehidupan keluarga dan rumah kita bersama.

Semua ini menunjukkan perlunya perubahan yang mendalam, serta pertobatan, yang melucuti hati kita serta menuntun kita agar mampu dan bersedia untuk melihat orang lain sebagai saudara atau saudari kita. Kita para Kakek-Nenek dan para Lansia memiliki tanggung jawab besar, yaitu: mengajar para wanita dan para pria di zaman kita untuk menghargai orang lain dengan pemahaman yang sama dan tatapan penuh kasih sebagaimana kita memandang cucu-cucu kita sendiri. Kita sendiri telah bertumbuh dalam kemanusiaan karena pernah merawat orang lain, dan sekarang ini kita dapat menjadi guru yang mengajarkan cara hidup yang damai dan penuh perhatian kepada mereka yang paling membutuhkan. Sikap ini mungkin disalahartikan sebagai kelemahan atau kepasrahan, padahal sikap ini sesungguhya akan membuat kita menjadi orang yang lemah lembut, bukan agresif dan kasar, yang akan diwariskan oleh banyak orang di bumi ini kepada generasi selanjutnya (lih. Mat 5:5).

Salah satu buah yang diharapkan mampu kita hasilkan adalah melindungi dunia. “Kakek-Nenek pernah memeluk kita dan menggendong kita di atas lutut mereka”;[2] sekarang tiba waktunya bagi kita untuk terus berlutut – memberikan bantuan konkret atau sekadar berdoa – tidak hanya bagi para cucu kita sendiri tetapi juga bagi banyak cucu lain yang ketakutan dan belum pernah kita jumpai, di mana mereka mungkin melarikan diri dari peperangan atau mengalami penderitaan karenanya. Marilah kita canangkan dalam hati masing-masing – sebagaimana yang telah dilakukan oleh Santo Yosef sebagai seorang Ayah yang penuh kasih dan perhatian, untuk peduli kepada anak-anak kecil dari Ukraina, Afghanistan, dan Sudan Selatan.

Banyak di antara kita telah sampai pada kesadaran yang bijak dan rendah hati mengenai apa yang sangat dibutuhkan oleh dunia kita, yakni: Pemahaman bahwa kita tidak diselamatkan sendirian, dan bahwa kebahagiaan itu pada dasarnya adalah roti yang kita pecah bersama. Marilah kita memberikan kesaksian ini kepada mereka yang berpandangan keliru bahwa mereka dapat menemukan kepuasan dan kesuksesan pribadi dalam konflik. Semua orang, bahkan yang paling lemah di antara kita sekalipun, dapat melakukan hal ini. Kenyataan bahwa kita membiarkan diri kita dirawat – seringkali oleh orang-orang yang datang dari negara lain – hal itu sendiri sebenarnya merupakan cara untuk mengatakan bahwa hidup bersama secara damai tidak hanya mungkin, namun juga perlu.

Kakek-Nenek yang terkasih serta para Lansia yang terkasih, kita dipanggil untuk menjadi pengrajin revolusi kelembutan di dunia kita! Marilah kita mewujudkannya dengan cara lebih sering belajar dan menjadi lebih baik dalam menggunakan instrumen paling berharga yang kita miliki dan, memang, yang paling cocok untuk usia kita adalah: Melalui Doa. “Marilah kita juga menjadi, seolah-olah, penyair doa; artinya marilah kita mengembangkan rasa untuk menemukan kata-kata kita sendiri, marilah kita sekali lagi melaksanakan apa yang diajarkan oleh firman Allah”.[3] Doa kita yang penuh iman dapat berbuat banyak: Doa itu dapat menyertai tangisan kesakitan mereka yang menderita, dan dapat membantu mengubah hati. Melalui doa yang kita panjatkan, kita dapat seolah-olah membentuk “’paduan suara’ abadi dari tempat suci rohani yang agung, di mana doa permohonan dan lagu pujian menjadi penopang komunitas yang bekerja keras dan berjuang di bidang kehidupan ini”.[4]

Hari Kakek-Nenek dan Lansia Sedunia adalah suatu kesempatan untuk menyatakan sekali lagi dengan sukacita, bahwa Gereja ingin merayakan secara bersama-sama dengan semua orang sebagaimana yang telah dinyatakan oleh Tuhan – seperti dikatakan dalam Kitab Suci – telah “dipenuhi pada hari-hari ini”. Marilah kita rayakan bersama! Saya meminta kepada Anda untuk membuat hari ini Anda dikenal di paroki dan komunitas Anda; untuk mencari orang-orang lanjut usia yang merasa paling sendirian, di rumah, atau di tempat di mana mereka tinggal. Marilah kita pastikan bahwa tidak ada orang yang merasa sendirian pada hari ini. Harapan akan kunjungan – dimulai dari sejak awal perjumpaan – kiranya dapat mengubah hari-hari kita yang sebelumnya berpikir tidak memiliki apa-apa untuk dinantikan, menjadi suatu bentuk persahabatan baru. Mengunjungi orang tua dan lanjut usia yang hidup sendiri pada dasarnya merupakan suatu karya belas kasih di zaman kita ini!

Marilah kita memohon kepada Bunda Maria, Bunda yang penuh cinta dan lemah lembut, untuk menjadikan kita semua sebagai ahli revolusi kelembutan, sehingga kita bersama-sama dapat membebaskan dunia dari momok kesepian dan iblis perang.

Kepada Anda semua, dan orang-orang yang Anda kasihi, saya mengirimkan berkat dan jaminan kedekatan serta kasih sayang saya. Saya juga meminta kepada Anda semua, tolong, jangan lupa untuk mendoakan saya!

Roma, Santo Yohanes Lateran, 3 Mei 2022,
Pesta Para Rasul Filipus dan Yakobus.

Fransiskus