Home DOKUMEN GEREJA Seri Dokumen Gerejawi No. 134: Katekese Lanjut Usia

Seri Dokumen Gerejawi No. 134: Katekese Lanjut Usia

1072

Katekese Mengenai Usia Lanjut (18)
Aula Paulus VI
Rabu, 24 Agustus 2022

RASA SAKIT MELAHIRKAN
SEJARAH CIPTAAN SEBAGAI MISTERI PERKANDUNGAN

Saudara-saudari terkasih, selamat siang!

Belum lama kita merayakan Bunda Yesus Diangkat ke Surga. Misteri ini menjelaskan pemenuhan rahmat yang merupakan takdir Maria, dan juga sekaligus menjelaskan tujuan hidup kita. Tujuan kita  akhirnya adalah surga. Saya ingin mengakhiri rangkaian katekese mengenai lanjut usia dengan memberikan gambaran tentang Perawan yang diangkat ke surga. Di Barat, kita merenungkan pengangkatan Bunda Yesus, yang diselimuti oleh cahaya yang mulia. Di Timur, Bunda Maria digambarkan dalam posisi berbaring, tidur, dikelilingi oleh para Rasul yang berdoa, sementara Tuhan yang Bangkit memegang tangannya seperti layaknya seorang anak kecil.

Teologi selalu merefleksikan hubungan antara ‘asumsi’ tunggal ini dengan kematian, yang tidak dapat didefinisikan oleh dogma. Menurut saya, akan lebih penting untuk mengeksplisitkan hubungan antara misteri ini dengan kebangkitan Putra, yang membukakan jalan  generasi kehidupanbagi kita semua. Melalui tindakan ilahi untuk menyatukan kembalii Maria dengan Kristus yang Bangkit, kerusakan tubuh yang normal diakibatkan oleh kematian manusia tidak hanya dilampaui, namun juga terdapat antisipasi dari tubuh mengenai adanya kehidupan dari Allah. Sebenarnya, takdir kebangkitan kita telah diantisipasi, karena menurut iman Kristen, Dia yang Bangkit adalah Yang Sulung di antara banyak saudara dan saudari. Tuhan yang Bangkit adalah Dia yang pergi lebih dahulu, yang bangkit sebelum semua orang; kemudian kita akan pergi, inilah takdir kita; bangkit kembali.

Kita dapat mengatakan – mengikuti kata-kata Yesus kepada Nikodemus – bahwa ini seperti kelahiran kedua (lih. Yoh 3:3-8). Jika yang pertama adalah kelahiran di bumi, yang kedua adalah kelahiran di surga. Bukanlah kebetulan apabila Rasul Paulus, dalam teks sebagaimana yang dibaca di awal, berbicara mengenai nyerinya persalinan (lih. Roma 8:22). Sama seperti pada saat kita keluar dari Rahim Ibu kita, kita adalah diri yang sama seperti ketika masih berada dalam Rahim. Demikian pula, setelah kematian, kita dilahirkan ke surga, ke ruang Tuhan, dan kita masih diri yang sama seperti yang berjalan di muka bumi ini. Hal ini analog dengan yang terjadi pada Yesus: Dia yang Bangkit adalah Yesus: ia tidak kehilangan kemanusiaannya, pengalamannya, atau bahkan jasmaninya, karena tanpa hal itu ia tidak lagi menjadi dirinya sendiri, ia tidak akan menjadi Yesus; dengan kemanusiaanya, dengan pengalaman hidupnya.

Pengalaman para murid, kepada siapa Dia menampakkan diri empat puluh hari setelah kebangkitan-Nya, memberitahukan kepada kita mengenai hal ini. Tuhan menunjukkan kepada mereka luka-luka yang menyegel pengorbanan-Nya; namun luka-luka itu bukan lagi si jelek dari aib yang diderita secara menyakitkan. Mereka sekarang menjadi bukti tak terhapuskan dari kasih setia-Nya sampai akhir. Yesus, bangkit dengan tubuh-Nya, hidup dalam keintiman Tritunggal Allah! Dan didalamnya, Dia tidak kehilangan ingatan / memori, Dia tidak meninggalkan sejarah-Nya, dia tidak memutuskan hubungan dengan yang dijalani-Nya di bumi. Kepada teman-teman-Nya, Dia berjanji: “Dan apabila Aku pergi dan menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan akan membawa kamu ke tempat-Ku sendiri, supaya di mana Aku berada, kamu juga berada (Yoh 14:3). Dia pergi untuk menyiapkan tempat bagi kita, bagi kita semua, dan setelah menyiapkan tempat, Dia akan datang setiap waktu untuk kita masing-masing. Dia akan datang mencari kita untuk membawa kita kepada-Nya. Dalam pengertian ini, kematian adalah semacam langkah menuju perjumpaan dengan Yesus yang menunggu saya, untuk membawa saya kepada-Nya.  

Dia yang Bangkit itu tinggal  bersama Tuhan – di mana ada tempat untuk semua orang, di mana bumi baru sedang dibentuk, dan kota surgawi sebagai tempat tinggal terakhir manusia, sedang dibangun. Kita tidak dapat membayangkan transfigurasi jasmani kita yang fana ini, namun kita yakin hal itu dapat membuat wajah kita dapat dikenali dan memungkinkan kita untuk tetap menjadi manusia di surga bersama Tuhan. Hal itu memungkinkan kita untuk berpartisipasi, dengan melibatkan emosi yang luhur, dalam kegembiraan tak terbatas dan kebahagiaan yang penuh – yang merupakan hasil dari tindakan kreatif Tuhan, di mana hal ini merupakan pengalaman tanpa akhir yang akan kita alami secara langsung.

Ketika Yesus berbicara mengenai Kerajaan Allah, Dia menggambarkannya sebagai sebuah pesta pernikahan; seperti sebuah pesta bersama kawan-kawan; laksana pekerjaan yang membuat rumah menjadi sempurna. Disana terdapat kejutan yang membuat yang dipanen lebih banyak dibandingkan yang ditabur. Apabila kita secara serius menanggapi kata-kata Injil mengenai Kerajaan, kita akan lebih peka dalam menikmati karya kasih Tuhan yang kreatif, yang menempatkan kita selaras dengan tujuan hidup sebenarnya, seiring dengan yang kita tabur. Orang-orang sezaman yang terkasih, di usia tua kita ini, pentingnya detail-detail yang menyusun kehidupan – seperti belaian, senyuman, bahasa tubuh, apresiasi terhadap usaha, kejutan yang tidak terduga, keceriaan yang dibarengi dengan keramahan, ikatan yang dilandasi saling percaya – akan menjadi kuat dan intens. Hal-hal penting dalam hidup, yang paling kita jadikan pegangan menjelang perpisahan kita, menjadi sangat jelas bagi kita. Lihat: kebijaksanaan usia tua ini adalah tempat kita mengalami kehamilan, yang menerangi kehidupan anak-anak, orang dewasa, seluruh komunitas. Kita, orang tua, harus melakukan hal ini bagi orang lain: menjadi cahaya bagi orang lain. Keseluruhan hidup kita itu laksana benih yang harus dikubur agar bunga dan buahnya dapat lahir. Bunga dan buah itu akan lahir bersama dengan segala sesuatu yang ada di dunia ini. Persalinan itu bukannya tanpa usaha dan bukannya tanpa rasa sakit, namun bunga dan buah itu akan lahir (lih. Yoh 16:21-23). Dan kehidupan tubuh yang telah bangkit akan menjadi seratus kali lipat lebih hidup dibandingkan yang kita rasakan di bumi ini (bdk. Mrk 10:28-31).

Bukanlah kebetulan, ketika menunggu para Rasul di tepi danau, Tuhan yang Bangkit memanggang beberapa ikan (bdk Yoh 21:09), kemudian menawarkannya kepada mereka. Sikap kasih yang penuh perhatian ini memberikan gambaran sekilas kepada kita mengenai apa yang menanti kita ketika berjalan menuju pantai seberang. Ya, saudara dan saudari terkasih, terutama Anda yang sudah lanjut usia, kehidupan terbaik memang belum datang. “Namun kita sudah tua, apa yang seharusnya kita lihat?” Yang terbaik, karena yang terbaik belum datang. Marilah kita berharap untuk memperoleh kepenuhan hidup yang menantikan kita semua, pada saat Tuhan memanggil kita. Semoga Bunda Tuhan dan  Bunda kita, yang telah mendahului kita ke surga, menyegarkan kembali penantian kita yang sudah tua ini, karena ini bukanlah pengharapan yang dialami dalam keadaan terbius. Ini bukanlah harapan yang membuat kita bosan, bukan, melainkan harapan yang disertai dengan antisipasi dan semangat. “Kapan Tuhanku datang? Kapan saya bisa pergi kesana”? Memang ada sedikit rasa takut karena saya tidak mengetahui arti langkah ini, dan melewati pintu itu sedikit menimbulkan rasa takut. Namun demikian, selalu ada tangan Tuhan yang membawa kita ke depan, dan di balik pintu itu ada pesta.

Marilah kita perhatikan, para lanjut usia yang terkasih, orang-orang sezaman, marilah kita memperhatikan hal itu. Dia mengharapkan kita. Hanya satu langkah, dan kemudian berpesta. Terima kasih.


[1] Katekese mengenai Lanjut Usia – 3. Usia lanjut, Sumber terang hati orang muda (16 Maret 2022).

[2] Homili Misa Peringatan Kakek Nenek dan Lansia Sedunia I (25 Juli 2021).

[3] Katekese Mengenai Keluarga– 7. Kakek Nenek (11 Maret 2015).

[4] Ibid.