Home KWI SPEKTRUM SPEKTRUM 2012: Ekaristi, Sumber dan Puncak Hidup Kristiani

SPEKTRUM 2012: Ekaristi, Sumber dan Puncak Hidup Kristiani

95
SPEKTRUM No. 4 Tahun XL — 2012
Homili: Menuntut Pembelajaran Yang Tidak Pernah Berhenti
Oleh : Mgr. I. Suharyo
Menjaga Keutuhan Liturgi Ekaristi
Oleh : Romo C. H. Suryanugraha, OSC.
Ekaristi: Di Gereja Desa pada Altar Dunia
Oleh : E. P. D. Martasudjita, Pr
“Aku Besertamu Selalu Sampai Akhir Zaman”
Oleh : Martha E. Driscoll, OCSO
Ekaristi yang Membumi
Oleh : AM. Lilik Agung

KATA PENGANTAR

Kongres Ekaristi Internasional ke-50 telah terlaksana pada tanggal 10-17 Juni 2012 di Dublin, Irlandia, dengan tema “Ekaristi: Bersatu dengan Kristus dan Bersatu Antara Kita” (The Eucharist: Communion with Christ and with one another) yang terinspirasi dari Konstitusi Dogmatik Lumen Gentium art. 7, “Dalam pemecahan roti ekaristis kita secara nyata ikut serta dalam Tubuh Tuhan; maka kita diangkat imtuk bersatu dengan Dia dan bersatu antara kita.” Pilihan tema tersebut juga muncul dari fakta bahwa pelaksanaan Kongres tersebut bertepatan dengan perayaan 50 tahun dimulainya Konsili Vatikan II, yang disebutkan oleh Uskup Agung Dublin, sebagai momentum pembaruan ajaran Gereja, dan pemahaman mengenai jati dirinya sendiri sebagai Tubuh Kristus.

Seiring dengan pelaksanaan Kongres Ekaristi Internasional tersebut, beberapa Keuskupan di Indonesia menjadikan tahun 2012 sebagai Tahun Ekaristi. Misalnya, Keuskupan Agung Jakarta menjadikan tahun 2012 sebagai Tahun Ekaristi dengan tema “Dipersatukan, Diteguhkan, dan Diutus”; Keuskupan Bandung menjalankan hal yang sama dengan tema “Ekaristi: Perayaan Kita, Perayaan Semesta”. Sementara itu, di Keuskupan Agung Semarang pada tahun ini dilaksanakan Kongres Ekaristi Keuskupan II (KEK II) dengan tema “Tinggal dalam Kristus dan Berbuah”, dan Keuskupan Surabaya menyambut Kongres Ekaristi 2012 dengan tema “Ekaristi: Persekutuan dengan Kristus dalam Perutusan Gereja”.

Dalam arus perenungan dan semangat yang sama dengan Gereja semesta dan beberapa Keuskupan di Indonesia, Departemen Dokumentasi dan Penerangan KWI mencoba untuk mengumpulkan refleksi atas peristiwa tersebut dari beberapa sudut pandang para penulis yang diharapkan dapat terus menggaungkan peristiwa iman dalam Ekaristi itu. Refleksi para penulis tersebut kami rangkai dan hadirkan melalui terbitan SPEKTRUM No. 4 Tahun XL, 2012 ini.

Rangkaian pemikiran para kontributor tulisan kami urai secara singkat sebagai berikut:

Pertama, Mgr. Ignatius Suharyo dalam tulisannya yang beijudul ”Homili: Menuntut Pembelajaran yang Tidak Pernah Berhenti” mencoba menjawab harapan umat seputar homili yang berkualitas baik dari segi isi maupun cara penyampaiannya dan realitas imam yang “kebanyakan” masih belum mampu menjawab kebutuhan umat tersebut.

Kedua, RP. C. Harimanto Suryanugraha, OSC menulis tentang ”Menjaga Keutuhan Liturgi Ekaristi” yang menguraikan kesatuan tak terpisahkan antara DSA dan komuni, kesan atas kurangnya partisipasi umat dalam DSA, serta kemungkinan pelaksanaan adorasi (penghormatan khusus) kepada Sakramen Mahakudus sesudah doksologi dan sebelum komuni.

Ketiga, RD. Dr. EPD. Martasudjita menjabarkan “Ekaristi; di Gereja Desa pada Altar Dunia” yang diharapkan dapat mendorong penghayatan iman yang benar dan mendalam dari umat melalui penghargaan terhadap budaya setempat sebagai medium yang kontekstual untuk memahami dan menghayati kehadiran Allah dalam Perayaan Ekaristi tanpa harus jatuh ke dalam praktik liturgi yang sinkretis.

Keempat, Sr. Martha Driscoll, OCSO membahas Adorasi Sakramen Maha Kudus yang terus menguat di kalangan umat Katolik, terlebih dengan hadirnya kapel-kapel Adorasi Abadi Ekaristi (Kapel Adeka). Uraian yang berjudul “Aku Besertamu Selalu Sampai Akhir Zaman” ini memberikan pendasaran kepada praktik kesalehan yang benar dalam menimba semangat hidup dari Ekaristi dan adorasi tersebut, sehingga umat menjadi semakin ekaristis hidupnya.

Kelima, AM. Lilik Agung, seorang motivator dan mantan aktivis di kalangan orang muda Katolik menuliskan pengalaman sehari-hari “bergaul” dan memaknai Ekaristi di berbagai tempat dan dalam banyak “gaya”. Memenuhi kerinduan akan peijumpaan dengan Tuhan Yesus melalui Ekaristi itulah yang menjadi fokusnya. Semua itu dirangkainya dalam tulisan apik beijudul “Ekaristi yang Membumi”.

Pokok-pokok pikiran para penulis ini tentu saja tidak akan menjadi barang basi walaupun Tahun Ekaristi sudah akan berlalu, karena perayaan iman itu sendiri akan tetap menjadi perayaan yang abadi dalam Gereja. Semoga sampai kapan pun kita masih bisa menggunakan hasil refleksi para penulis ini untuk menguji kembali pemahaman dan penghayatan kita terhadap Ekaristi sebagai Sakramen Utama dalam Gereja.

Selamat membaca dan meneruskan diskusi di antara kita.

Jakarta, 8 Oktober 2012

YR. Edy Purwanto Pr
Sekretaris Eksekutif KWI
Plts. Kepala Dept. Dokpen KWI