Home KWI SPEKTRUM SPEKTRUM 2018: Menjadi Gereja yang Relevan dan Signifikan, Tugas Gereja Menyucikan Dunia

SPEKTRUM 2018: Menjadi Gereja yang Relevan dan Signifikan, Tugas Gereja Menyucikan Dunia

29
SPEKTRUM No. 4 Tahun XLVI – 2018
Menjadi Gereja yang Relevan dan Signifikan: Tugas Gereja Menyucikan Dunia
Oleh: Peter C. Aman, OFM
Panggilan Gereja dalam Hidup Berbangsa
Oleh: RD. P. C. Siswantoko
Amalkan Pancasila: Berbagi Pengalaman Keuskupan Agung Jakarta
Oleh: Mgr. Ignatius Suharyo

KATA PENGANTAR

Sidang Tahunan KWI 2017 diawali dengan hari studi para uskup dengan tema “Menjadi Gereja yang Relevan dan Signifikan: Tugas Gereja Menyucikan Dunia”. Gereja Indonesia mensyukuri anugerah besar yang diterima bangsa Indonesia; yang plural dalam suku, agama, kebudayaan dan bahasa, tetapi menjadi satu dalam bernegara: Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI] yang berazaskan Pancasila. Rasa syukur itu akhir-akhir ini disertai rasa prihatin karena realitas kehidupan berbangsa dan bernegara berada dalam kondisi tidak baik, terutama di bidang sosial politik dan ideologi. Keprihatinan itu lebih-lebih menyangkut dasar dan azas negara: Pancasila. Fakta-fakta dalam dinamika sosial politik menunjukkan munculnya gagasan dan gerakan yang tidak lagi sejalan dengan Pancasila.

Keprihatinan itu mengerucut pada penegasan kembali para Uskup tentang komitmen Gereja Indonesia akan perutusannya di dunia, khususnya di Indonesia, yaitu untuk menjadi Gereja yang relevan dan signifikan. Sebagai bagian utuh dari bangsa dan negara Indonesia, Gereja Indonesia tidak dapat dan tidak boleh berpangku tangan menghadapi realitas yang memprihatinkan ini. Gereja menyadari bahwa keberadaannya dalam “rumah bersama” Indonesia sesuai dengan rencana dan kehendak Allah untuk menghimpun semua suku, bahasa, budaya dan agama yang ada di Indonesia dalam satu kebersamaan hidup, di mana nilai persaudaraan, kerukunan, perdamaian, keadilan dan kebenaran diwujudkan dan diperjuangkan demi kebaikan bersama. Situasi memprihatinkan yang dialami bangsa dan negara Indonesia akhir-akhir ini di bidang kehidupan sosio-politik dan ideologi menyadarkan akan dan mendorong Gereja Indonesia untuk melaksanakan tugas perutusannya menegakkan Kerajaan Allah di tanah air Indonesia, agar segenap bangsa Indonesia bisa hidup bersama dan bersaudara, mengusahakan serta menghayati kesatuan, kerukunan dan perdamaian demi terwujudnya cita-cita kesejahteraan umum negara dan bangsa Indonesia. Itulah kiranya makna “Menjadi Gereja yang Relevan dan Signifkan: Tugas
Gereja Menyucikan Dunia” di bumi Indonesia saat ini.

Majalah Spektrum no.4. Tahun XLVI, 2018 ini mempersembahkan tiga tulisan terkait dengan tema di atas, yang disusun oleh tiga penulis yang memiliki keprihatinan dan perhatian pada tema tersebut, yaitu:

  1. Menjadi Gereja yang Relevan dan Signifikan: Panggilan Gereja Menyucikan Dunia, oleh R.P. Peter C. Aman OFM.
  2. Panggilan Gereja Menyucikan Dunia, oleh R.D. PC Siswantoko.
  3. Amalkan Pancasila: Berbagai Pengalaman Keuskupan Agung Jakarta, oleh Mgr. Ignatius Suharyo.

Selamat membaca.
Jakarta, 17 Desember 2018

F. X. Adisusanto, SJ
Kepala Dept. Dokpen KWI